yes, therapy helps!
Id, diri dan superego, menurut Sigmund Freud

Id, diri dan superego, menurut Sigmund Freud

Januari 31, 2023

Daripada semua teori yang dikembangkan oleh Sigmund Freud, iaitu Ia , yang Saya dan Superego Ia adalah salah satu yang paling terkenal. Mengikut pendekatan psikodinamiknya, setiap struktur ini mewakili satu contoh psikik yang, dari sistem saraf kita, membawa kita untuk mengejar kepentingan yang bertembung dengan satu sama lain.

Jadi, Ia, yang Saya dan Superego adalah konsep yang digunakan oleh Freud untuk merujuk kepada konflik dan perjuangan pasukan antagonistik yang, menurutnya, mentadbir cara berfikir dan bertindak . Oleh itu, matlamat psikoanalisis adalah untuk menimbulkan sifat sebenar konflik dan blokade yang menurut Freud berada di dasar psikopatologi. Mari kita lihat dengan lebih terperinci apa idea di sebalik teori ini.


Tiga contoh psikik teori Freud

Pendekatan psikodinamik, yang dilahirkan dengan psikoanalisis Freud, adalah berdasarkan kepada idea bahawa proses psikik yang berlaku dalam setiap orang ditakrifkan oleh kewujudan konflik . Di sinilah istilah "dinamik" berasal, yang menyatakan bahawa penggantian peristiwa berterusan di mana satu pihak cuba mengenakannya di pihak yang lain. Konsep id, ego dan superego membentuk seksyen teori Freud di mana gagasan pertembungan antara struktur psikik yang berbeza lebih jelas.

Tetapi mari kita lari daripada istilah abstrak seperti itu. Apakah asas bagi perjuangan ini yang, menurut Freud, diperjuangkan di kepala kita dengan cara yang tidak sedarkan diri? Kepentingan dan tujuan apa yang dipertaruhkan mengikut bapa psikoanalisis? Untuk menjawab soalan-soalan ini, pertama sekali diperlukan untuk menentukan apakah id, ego dan superego itu, tiga entiti yang untuk Freud menjelaskan kepribadian manusia melalui cara mereka berperang di antara mereka.


1. The It

Freud mencadangkan bahawa Id atau Id adalah struktur jiwa manusia yang muncul terlebih dahulu . Tidak seperti apa yang berlaku dengan ego dan superego, ia wujud sejak lahir, dan oleh itu selama dua tahun pertama kehidupan kita adalah yang memerintahkan sepanjang masa itu.

The Ello bergerak dari awal keseronokan segera , dan itulah sebabnya dia berjuang untuk membuat impuls utama mengawal kelakuan orang itu, secara bebas daripada akibat dalam jangka sederhana atau jangka panjang yang mungkin diperlukan. Atas sebab ini, biasanya dianggap bahawa id adalah "bahagian haiwan" atau "naluri" manusia.

2. Diri

Contoh psikik ini akan timbul dari dua tahun dan, tidak seperti id, akan ditadbir oleh prinsip realiti. Ini bermakna bahawa Diri lebih fokus kepada luar , dan ia membawa kita untuk memikirkan tentang kesan praktikal dari apa yang kita lakukan dan masalah yang tidak dapat dilalui oleh tingkah laku. Hal ini membuatnya menghadapi id untuk menenangkan impuls yang berasal dari dia, yang mana dia menggunakan mekanisme pertahanan.


Ringkasnya, menurut saya, teori Sigmund Freud, agensi psikik yang bertanggungjawab untuk membuat kekuatan Ia tidak menguasai badan yang membawa kepada situasi bencana dalam jangka pendek, dan Superyo tidak dapat mati lemas kerana sifatnya yang ketat. Ia bukan semata-mata entiti yang menghadkan pengaruh dua yang lain, tetapi mempunyai agenda dan kepentingannya sendiri dan ditadbir oleh logika yang berbeza: yang pragmatik dan kelangsungan hidup.

3. Superego

Superego akan muncul mengikut Freud dari 3 tahun hidup, dan ia adalah akibat sosialisasi (pada dasarnya dipelajari melalui ibu bapa) dan internalisasi norma-norma sosial yang dipersetujui. Ini adalah contoh psikik yang memastikan pematuhan terhadap peraturan moral. Itulah sebabnya superego menekankan untuk melakukan pengorbanan dan usaha yang besar untuk menjadikan kepribadian diri sedekat mungkin dengan idea kesempurnaan dan kebaikan.

Oleh kerana Ia benar-benar menolak idea penyerahan kepada moral dan saya, walaupun cuba untuk menghentikan impuls, ia juga bergerak dengan tujuan egoistik yang memberi tumpuan kepada kelangsungan hidup dan pragmatik untuk menyesuaikan diri dengan alam sekitar, The Super-ego menghadapi kedua-duanya. Bagi bapa psikoanalisis, Superyo masuk akal dalam konteks di mana pengaruh masyarakat memaksa kita untuk mengamalkan tingkah laku pemantauan diri untuk mengelakkan konfrontasi dengan orang lain, walaupun dalam jangka panjang pengaruh ini jauh melampaui logik ini berorientasikan kepada sosialisasi dan menjadi elemen asas penciptaan identiti individu.

Keseimbangan antara kuasa

Freud percaya bahawa semua bahagian jiwa ini wujud di semua orang dan, dengan cara mereka, adalah sebahagian daripada proses mental.Walau bagaimanapun, beliau juga percaya bahawa perjuangan antara It, the Self dan the Superego kadang-kadang dapat menghasilkan dekompensasi yang menghasilkan penderitaan dan kemunculan psikopatologi, sehingga kita harus berusaha untuk mengimbangi semula korelasi kuasa melalui psikoanalisis . Malah, salah satu ciri teori Freud ialah mereka mewujudkan konsep kesihatan mental di mana gangguan tidak terkecuali, tetapi norma; yang paling biasa adalah ketidakseimbangan antara keadaan psikik ini, kerana masalah mental tetap tersirat dan terpendam dalam perjuangan dalaman yang mereka jaga di antara mereka.

Contohnya, jika superego dikenakan, penindasan pemikiran dan emosi boleh menjadi sangat berlebihan yang terjadi kerosakan saraf berkala, sesuatu yang dianggarkannya contohnya kepada kes-kes wanita dengan histeria terlalu melekat pada moral yang tegar dan mendalam.

Sebaliknya, jika ia didominasi, ini boleh memberi laluan kepada sosiopati , suatu sikap tidak menentu yang membahayakan orang yang mengalaminya dan orang lain, kerana keutamaan mutlak adalah untuk memenuhi keperluan dengan mendesak.

Konsep keseimbangan antara pasukan yang benar-benar mengaburkan karya Sigmund Freud, kerana dia tidak percaya bahawa terdapat penyelesaian yang pasti untuk konfrontasi antara tiga keadaan psikik: orang yang paling sihat bukan orang yang id, ego dan superego memiliki tidak melawan (perkara yang mustahil, menurut dia), tetapi mereka yang membuat perjuangan ini tidak menimbulkan kemalangan.

Walau bagaimanapun, perlu diambil kira bahawa tidak mustahil untuk menafikan teori Freud mengubah tiga konsep ini ke dalam pembinaan teori yang tidak begitu berguna untuk psikologi saintifik semasa, sebahagiannya disebabkan oleh kesan karya Karl mengenai falsafah sains Popper dan kritikannya terhadap psikoanalisis.

Rujukan bibliografi:

  • Carlson, N. R. (2010). Psikologi, sains tingkah laku: Pendekatan psikodinamik. Toronto: Pearson Canada.
  • Freud, S. (2016). Saya dan si It. Madrid: Amorrortu.
  • Rycroft, C. (1968). Kamus Kritikal Psikoanalisis. New York: Buku Asas.

Teori Psikoanalisa Sigmund Freud (Id_ego_super_ego) (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan