yes, therapy helps!
Libido: bagaimana Sigmund Freud mendefinisikan konsep ini?

Libido: bagaimana Sigmund Freud mendefinisikan konsep ini?

Januari 24, 2023

Pada masa ini istilah "libido" sangat meluas dalam bahasa kolokal ; dalam konteks ini, konsep ini difahami sebagai sinonim untuk keinginan seksual atau impuls.

Walau bagaimanapun, definisi libido yang dicipta oleh Sigmund Freud Ia bukan sahaja merujuk kepada seksualiti tetapi lebih luas , dan ia adalah penting untuk memahami seluruh teorinya.

  • Artikel berkaitan: "Sigmund Freud: kehidupan dan kerja psikoanalis terkenal"

Menentukan tenaga libidinal

Menurut definisi yang dicadangkan oleh Sigmund Freud, Libido adalah tenaga pemacu atau naluri yang mengarahkan semua bentuk tingkah laku . Pada mulanya dia menegaskan bahawa libido selalu mempunyai watak seksual dan bahawa impuls lain adalah sekunder dengan pembiakan; Walau bagaimanapun, ketika ia mengembangkan teorinya Freud memasukkan jenis tenaga lain dalam konsep ini.


Dalam psikoanalisis Freudian klasik istilah "libido" biasanya digunakan untuk merujuk kesan (atau emosi) yang dikaitkan dengan pemacu tertentu , yang boleh dikaitkan dengan Ia atau Diri. Kemudian, penulis ini menyeru impuls kelas-kelas ini "pulsión de vida" atau "Eros", dan menambah satu lagi jenis pemacu: kematian atau Thanatos.

Jumlah libido yang tersedia untuk jiwa individu tertentu adalah terhad. Oleh itu, proses mental bersaing antara satu sama lain untuk menghasilkan, dan ada yang mempunyai kos yang sangat tinggi, dan mungkin mengganggu orang lain; Sebagai contoh, Freud mendakwa bahawa mekanisme pertahanan yang dikenali sebagai penindasan sangat mahal untuk minda.


  • Artikel berkaitan: "Teori Semula Alam Semesta Sigmund Freud (dan teori baru)"

Konsep libido menurut Carl Jung

Carl Gustav Jung, pengasas sekolah psikologi analisis, mengenal pasti konsep libido dengan tenaga psikik secara umum . Ia akan menjadi manifestasi proses penting, yang sering mengambil bentuk keinginan. Asal-usulnya adalah pembangkang antara keduanya dalam fikiran, seperti yang kita sebutkan antara id dan superego.

Walaupun definisi kedua-dua pengarang adalah sama, konsepsi Jungian tentang Libido adalah salah satu perkara utama perlanggaran antara Jung dan Freud : sementara bagi bapa psikoanalisis tenaga libidina pada dasarnya seksual, Jung dan penulis yang mengikuti langkahnya percaya bahawa libido mempunyai watak yang lebih luas dan tidak dapat dibezakan.


Jung juga tidak bersetuju dengan Freud dalam konsep minda sebagai produk substrat biologi organisma. Oleh itu, kita boleh mengatakan bahawa idea-idea yang paling terkenal pengikutnya dicirikan oleh mentalisme yang lebih jelas; Dalam erti kata ini penting untuk mengambil kira pengaruh besar yang dilakukan oleh agama terhadap Jung.

  • Mungkin anda berminat: "31 buku Psikologi terbaik yang anda tidak boleh ketinggalan"

Id, libido dan prinsip kesenangan

Libido terkandung dalam Ello, salah satu daripada tiga struktur fikiran diterangkan oleh pengarang ini. Walaupun id mewakili bahagian yang paling asas dan primitif dari makhluk kita, ego dan superego timbul sepanjang pembangunan untuk memenuhi tuntutan organisma dan alam sekitar dan untuk memberikan kita dengan hati nurani moral.

Id ditadbir oleh prinsip kesenangan; Ini bermakna ia mengarahkan tingkah laku ke arah mendapatkan keseronokan segera. Tambahan pula, bahagian jiwa ini bergantung kepada proses tidak sedarkan diri, jadi kita sering tidak tahu apa impuls memacu tingkah laku kita.

Untuk bahagiannya, Self merujuk kepada mendapatkan kepuasan dengan mengambil kira prinsip realiti. Ini bermakna itu yang saya mengandungi tenaga libidinal Ia supaya naluri mereka dapat dipenuhi dengan cara yang mencukupi berkaitan dengan peraturan dan tuntutan alam sekitar, yang termasuk aspek-aspek seperti penalaran jangka panjang dan penghakiman sosial.

Superego berfungsi sebagai model tingkah laku bagi Diri. Dalam struktur ini, norma-norma dan nilai-nilai sosial yang terinspirasi berpusat melalui interaksi dengan ahli-ahli lain dari kumpulan sosial yang sama, terutamanya orang tua dan tokoh-tokoh berkuasa lain. Oleh itu, libido dari It mendorong saya untuk mendapatkan kesenangan sementara Superyó mengutamakan moralitas.

Tahap perkembangan psikoseksual

Menurut teori Freud, libido dinyatakan dalam cara yang berbeza bergantung pada tahap perkembangan di mana individu tersebut berada pada waktu tertentu. Oleh itu, penulis ini menggambarkan satu siri fasa evolusi yang akan menjadi biasa kepada semua manusia; masing-masing adalah berkaitan dengan zon erogen yang khusus di mana libido akan difokuskan.

Freud menyifatkan 5 peringkat perkembangan psikoseksual: fasa lisan, di mana keseronokan diperoleh melalui mulut; fasa dubur; fasa fasa, yang dicirikan oleh kompleks Oedipus; tempoh kependaman, di mana libido diarahkan kepada aktiviti bukan seksual melalui sublimasi; dan fasa genital, yang sesuai dengan ketibaan akil baligh dan kematangan seksual.

Kadang-kadang tenaga libidinal menjadi stagnasi di peringkat perkembangan sebelumnya kepada yang terkini; Freud merujuknya sebagai "penetapan." Fenomena ini, asal usul malaise dan psikopatologi, dapat memperoleh banyak dari kekecewaan keperluan libidinal di tahap yang dipertanyakan dari kepuasannya yang berlebihan, yang boleh menjadi masalah yang sama.

  • Untuk mengetahui lebih lanjut: "Tahap 5 pembangunan psikoseksual Sigmund Freud"
Artikel Yang Berkaitan