yes, therapy helps!
Nubuatan-nubuatan yang dipenuhi sendiri, atau bagaimana menjadikan diri anda kegagalan

Nubuatan-nubuatan yang dipenuhi sendiri, atau bagaimana menjadikan diri anda kegagalan

Januari 17, 2023

Saya akan memberitahu anda kisah Oedipus , tetapi bukan bahagian yang semua orang tahu, apabila watak mitologi Yunani jatuh cinta dan berkahwin dengan ibunya, tetapi apa yang berlaku sebelum ini; siri peristiwa malang yang membawa kepada hasil yang melampau.

Prequel, untuk selaras dengan masa.

Oedipus dan nasib Oracle of Delphi

Oedipus hidup bahagia dengan ibu bapanya di Corinth. Walau bagaimanapun, nampaknya dia mempunyai sifat yang agak cemas ... Berpikir tentang masa depan yang dipegang, dia pernah memutuskan untuk merujuk Oracle of Delphi, sesuatu yang serupa dengan horoskop moden tetapi lebih canggih, yang berkaitan dengan kemampuan penyelewengan tuhan Yunani tertentu.


Dalam menghadapi ketidakpastian dan ketidakamanan Oedipus mengenai nasibnya yang akan datang, Oracle mengucapkannya dengan cara yang tragis dan kuat: "Tujuanmu adalah membunuh ayahmu dan menikahi ibu kamu". Sudah tentu, Oedipus terkejut dengan idea itu.

Bagaimanakah dia dapat melakukan apa-apa? Ia kelihatan tidak dapat difikirkan, tidak dapat difahami; tetapi kebenaran adalah bahawa Oracle mempunyai reputasi yang sempurna: Dia tidak pernah membuat kesilapan apabila meramalkan nasib orang yang merujuk kepadanya. Apa yang dijangka Oracle, ia telah dipenuhi. Ia adalah undang-undang.

Oedipus tahu dengan sempurna, seperti juga semua penduduk Greece kuno. Walau bagaimanapun, beliau enggan meletakkan dirinya pada nasibnya, dia terpaksa melakukan sesuatu dengan segera untuk mengelakkan diri daripada terlibat dalam kekejaman itu. Tanpa mengetahui sebab-sebab yang boleh menyebabkan dia bersikap sombong dan bersungguh-sungguh, tetapi yakin bahawa jika ia tidak mengambil tindakan, dia memutuskan untuk meninggalkan rumah tempat dia tinggal tanpa memberikan penjelasan lanjut dan pergi ke bandar lain, jauh dari godaan yang Mereka bergerak ke hadapan.


Jadi, dia menunggang kuda dan pergi ke Thebes .

Perjalanan itu tanpa masalah, sehinggalah suatu hari, di tempat yang sepi di dekat pintu masuk bandar yang akan mengalu-alukan dan menghilangkan nasib mereka, menurut Oedipus percaya, ada pertengkaran dengan seorang lelaki tua yang mengendarai kereta. Mereka berhujah tentang siapa yang harus lulus terlebih dahulu, mereka menghina diri, dan sebelum kedua-dua lelaki itu dapat menyedari bahawa mereka telah terlibat dalam perjuangan yang dahsyat yang akan berakhir paling buruk: Dalam perjuangan, dan dibutakan oleh kemarahan, Oedipus akhirnya membunuh orang tua itu dan melarikan diri takut tempat itu. Dalam isu transit, tiada apa yang berubah sejak itu.

Beberapa lama kemudian, sudah dipasang di rumah barunya, Oedipus bertemu dengan Yocasta, ratu Thebes, yang baru-baru ini menjadi janda, dan jatuh cinta. Untuk memudahkan cerita sedikit dan menyimpan maklumat yang tidak relevan, saya akan mengatakan bahawa mereka bersama selama beberapa bulan dan kemudian mereka berkahwin.


Apa yang berterusan adalah bahagian sejarah yang semua orang tahu. Oedipus mendapati bahawa mereka yang dipercayai oleh ibu bapa sebenarnya tidak benar, kerana dia telah diterima pakai apabila dia masih muda. Orang tua yang dengannya dia terjatuh ke dalam bandar itu adalah tidak lain daripada Laius, raja Thebes dan bapa biak Oedipus, dan wanita yang telah menikah, ibu yang sebenarnya. Bencana dari proporsi Yunani, tidak lebih atau kurang .

Mengejutkan dengan apa yang telah dilakukannya, dan dipenjarakan dalam keputusasaan yang paling terdesak, Oedipus mengoyakkan mata dengan tangannya sendiri dan mengutuk dirinya untuk buangan, yang paling teruk hukuman pada masa itu, dan hanya terpakai bagi mereka yang melakukan kejahatan lebih menyimpang.

Reka bentuk dramatik Oracle telah dipenuhi dengan surat itu. Akhirnya Oedipus telah dicapai oleh nasibnya.

Nubuatan yang memuaskan diri kita yang menyebabkan kita gagal

Mungkin pembaca tertanya-tanya mengapa saya memberitahu anda ini dalam artikel yang dalam tajuknya menjanjikan sesuatu yang lain. Nah, saya fikir ia adalah titik permulaan yang menarik, metafora yang bagus untuk memahami apa yang akan datang.

Sebenarnya, Ia adalah "keyakinan" dalam kepastian tentang kebijaksanaan yang menyebabkan, tepatnya ramalan Oracle menjadi kenyataan . Apabila Oedipus memutuskan untuk meninggalkan Thebes, dan bukannya mencari maklumat lebih lanjut mengenai hal itu, beliau menggerakkan mekanisme yang akan membawa dia terus ke destinasi terakhirnya.

Di luar paradoks yang jelas, di sini adalah menarik untuk melihat kekuatan kepercayaan terhadap realiti.

Jangkaan dan bagaimana kita dijadikan tebusan

Oleh itu, kepercayaan adalah ikrar atau premis yang mempengaruhi pemikiran dan tingkah laku kita , tanpa fakta bahawa kenyataan itu boleh dibuktikan dengan pasti atau kami mempunyai bukti yang sah untuk menyokong kebenarannya.

Percaya "sesuatu" tidak sinonim dengan "sesuatu" itu sebenarnya ada. Walau bagaimanapun, fakta semata-mata untuk mempercayainya, cukup sering untuk mengubahnya menjadi kenyataan yang boleh disahkan kemudian. Itulah sebabnya kita harus menjaga pengaruh yang diharapkan oleh harapan kita dalam cara pemikiran kita.Dalam kisah Oedipus, "percaya" bahawa dia akan menamatkan kehidupan bapanya adalah apa yang dicetuskan, tidak lebih atau kurang, untuk menamatkan kehidupan bapanya.

Set kepercayaan kita, sebelum realiti kita sendiri, sering menentukan perkara-perkara yang berlaku kepada kita dalam kehidupan, dan bagaimana perasaan kita. Itulah bagaimana kita. Begitulah cara kita bekerja

Kepercayaan yang menimbulkan tekanan dan kebimbangan

Kepercayaan tertentu sering menjadi punca kerentanan kepada stres. Mari lihat beberapa kes tipikal.

1. Ramiro, mahu bermain-main dengan menampakkan eksentrik

Ramiro percaya bahawa untuk dapat menarik dan menakluk seorang gadis, anda perlu menunjukkan kecerdasan, cerdas dan canggih . "Jika saya menunjukkan diri saya seperti saya, saya tidak akan menyukai sesiapa," katanya kepada dirinya sendiri.

Di bawah premis ini, apabila Ramiro keluar dengan seorang gadis buat kali pertama, dia memakai watak yang sama sekali tidak asing dengannya. Dalam keinginannya untuk menyenangkan, dia tidak berhenti bercakap tentang dirinya sendiri, untuk menekankan nilai-nilainya, secara terbuka membanggakan tentang kebaikannya dan memaksimumkan pencapaiannya.

Tiada siapa yang perlu terkejut bahawa Ramiro tidak mempunyai teman wanita . Wanita yang bertarikh dia menggambarkan beliau sebagai tidak spontan, egotistik dan bosan. Anak lelaki miskin itu tidak pernah melewati tarikh pertama. Sekali lagi, Oedipus moden ini mengambil penerbangan yang mengambilnya tanpa henti untuk kebinasaan.

2. Silvia, merasakan keperluan untuk mempunyai pasangan

Silvia, sebaliknya, percaya bahawa mustahil untuk hidup tanpa cinta . Dan hanya untuk merasa dicintai oleh pasangan anda mampu semuanya.

Elakkan konflik dengan cara apa pun, kerana anda berfikir bahawa pertarungan dapat memicu pemisahan hubungan. Dalam konteks ini, Silvia tidak pernah membincangkan apa-apa dengan Franco, menutup mulutnya sebelum semua yang dilakukannya dan mengganggunya; dan menerima dengan serta-merta, sama ada dia bersetuju atau tidak, segala yang dia katakan atau dicadangkan.

Silvia percaya bahawa anda perlu menyembuhkan diri anda untuk cinta, dan inilah bagaimana hubungan anda berkembang, sehingga satu hari, Franco, gementar oleh penyerahan, pasif dan kurang inisiatif, memutuskan untuk mengakhiri hubungan dengan tiba-tiba.

Siapa yang bertanya, Franco tidak ragu-ragu untuk menjelaskan bahawa dia memerlukan seorang wanita sejati di pihaknya Bukan anak perempuan, apalagi hamba.

3. Carla, yakin bahawa tunangnya tidak setia

Carla bertarikh Fernando, seorang peguam penting, dan Buat masa ini dia telah mendapat kepalanya idea bahawa pasangannya tidak setia .

Dengan profesinya, lelaki itu menghabiskan banyak masa di luar, tetapi di luar itu, Carla sebenarnya tidak mempunyai bukti bahawa kekasihnya menipu padanya.

Walau bagaimanapun, Carla terobsesi. Dia secara tetap memeriksa telefon bimbitnya untuk apa-apa keterangan yang membantah, memanggilnya banyak kali setiap hari hanya untuk mengawal di mana dia berada, dan marah dan memarahi dia dengan kerap, sebelum dia tergelincir kecil, seperti tiba sepuluh minit lewat ketika mereka saling menemukan satu sama lain untuk melakukan sesuatu bersama, suatu fakta bahawa baginya sentiasa penting dan membawa dia untuk mengesyaki bahawa "dia berada dalam sesuatu yang teduh".

Takut dan marah dengan teman lelakinya untuk idea-idea yang dilahirkan di dalam otaknya sendiri, dan bukan untuk realiti, Carla membelanjakan sebahagian yang baik dalam suasana hati yang tidak baik. Dalam membalas dendam kerana salah laku yang tidak baik, separuh masa dia memperlakukannya dengan sikap acuh tak acuh sejuk dan separuh lagi baik untuk membicarakan apa-apa perkara kecil .

Tidak kira berapa kali dia memberitahu segala sesuatu yang dia mahukan kepadanya, dia memberikan coklatnya, bahawa dia membawanya makan malam setiap hujung minggu, atau memberinya hari penuh di spa untuk hari pengantin perempuan; Carla secara sistematik mengabaikan semua isyarat positif ini dan terus bergelut dalam pencarian tanpa sia-sia untuk menunjukkan kepercayaan kepercayaan paranoidnya.

Dalam konteks ini, Fernando, tentu saja, berasa terabaikan, tanpa penat dalam cintanya terhadapnya dan sering dianiaya. Kadang dia bercanda dengan teman-temannya dengan mengatakan bahawa dia telah jatuh cinta dengan pegawai Gestapo.

Pada suatu hari, secara kebetulan, tanpa diminta, Fernando bertemu seorang gadis yang merupakan kakak seorang pelanggan. Dia mengagumkan dia sebagai mesra, mesra dan tidak berstruktur. Mereka suka antara satu sama lain dan sebelum mereka tahu mereka akhirnya mempunyai kopi dan bercakap di bar dekat dengan Mahkamah, dan kemudian ... Nah, saya pergi ke imaginasi pembaca apa yang berlaku seterusnya.

Menjangkau perkara ini, mungkin jika hubungan dengan Carla tidak begitu merosot dengan ketidakpercayaannya yang tidak menentu, Fernando tidak akan tergoda atau mempunyai keperluan untuk mencari kasih sayang di wanita lain.

Carla, seperti watak-watak terdahulu cerita fiksyen kecil yang diilhami oleh kes-kes sebenar pengalaman klinikal saya, telah menjadi arkitek nasibnya sendiri.

Kepentingan tidak membiarkan diri kita dibimbing secara membabi buta oleh kepercayaan kita

Oleh itu, kami menegaskan bahawa kepercayaan dan harapan kami mempengaruhi cara kami melihat diri kita dan orang lain , dan ia boleh membawa kita cara yang salah.

Untuk membuat perkara yang lebih teruk, kita sentiasa terdesak untuk mencari bukti yang mengesahkan kepercayaan kita yang terdahulu, dan kita sangat malas untuk mencari bukti-bukti yang menentang. Kami adalah peminat yang hebat ketika datang untuk menyokong apa yang kami fikirkan, dan sama-sama malas untuk menyiasat sebab-sebab mengapa kami boleh salah.

Paradoks di sini ialah, banyak kali, cuba untuk menolak pandangan kita sendiri adalah cara yang paling masuk akal untuk mengetahui sama ada kita betul atau tidak .

Saya fikir ia adalah mudah untuk mengkaji secara berkala semua yang kami percayai, terutamanya jika negatif, kerana ia mungkin mempunyai kesan yang kuat pada hari ini, tanpa kita menyedarinya, dan mendorong kita, tanpa kita sedar, untuk mewujudkan realiti yang tidak memihak kepada kita.

Seseorang pernah berkata: "tentukan realiti, dan ia akan menjadi realiti akibatnya". Memang benar. Oedipus boleh memberi ceramah mengenai perkara ini.


The Caliph P3: Decline | Featured Documentary (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan