yes, therapy helps!
Psikologi Pembebasan Ignacio Martín-Baró

Psikologi Pembebasan Ignacio Martín-Baró

April 10, 2021

Psikologi bercita-cita menjadi sains dan, oleh itu, perlu berdasarkan data objektif. Walau bagaimanapun, adalah benar bahawa untuk mencapai kesimpulan yang relevan mengenai topik tertentu, perlu mengambil kira tafsiran dan sudut pandangan subjektif orang-orang yang membentuk kolektif yang dikaji. Sebagai contoh, jika anda bekerja dengan orang asli di Amazon, anda perlu menyambung secara asli dengan budaya-budaya ini yang berbeza dari Barat, lebih biasa dengan kerasnya kaedah saintifik.

Psikologi Sepanyol Ignacio Martín-Baró dia percaya bahawa di bawah objektivitas psikologi yang paling menonjol untuk mendapatkan hasil umum untuk seluruh spesies manusia ada ketidakmampuan untuk mengenali masalah budaya selain dari dirinya sendiri.


Dari idea ini, dia maju sebuah projek yang dikenali sebagai Psikologi Pembebasan . Mari lihat apa yang ia ada; tetapi entiti, kajian ringkas mengenai biografi penyelidik ini untuk menjelma.

  • Artikel berkaitan: "Apakah Psikologi Sosial?"

Siapa Ignacio Martín-Baró?

Martín-Baró dilahirkan di Valladolid pada tahun 1942 dan selepas memasuki sebagai pemula dalam Persatuan Yesus, dia pergi ke Amerika Tengah untuk menyelesaikan pembentukannya di institusi keagamaan di sana. Sekitar tahun 1961 dia dihantar ke Universiti Katolik Quito untuk belajar Humanities dan kemudian ke Pontificia Universidad Javeriana di Bogotá.

Setelah dia dilantik imam pada tahun 1966, pergi untuk tinggal di El Salvador dan memperolehi ijazahnya dalam Psikologi pada tahun 1975 melalui Universiti Amerika Tengah (UCA), selepas itu beliau mendapat ijazah kedoktoran dalam Psikologi Sosial di Universiti Chicago.


Kembali ke UCA, di mana dia mula bekerja di jabatan psikologi. Kritikannya terbuka terhadap kerajaan negara mereka meletakkannya dalam objektif pasukan paramiliter diarahkan oleh kelas politik yang dominan, yang membunuh dia pada 1989 bersama beberapa orang lain.

  • Mungkin anda berminat: "11 jenis keganasan (dan pelbagai jenis pencerobohan)"

Apakah Psikologi Pembebasan?

Ignacio Martín-Baró menafikan bahawa psikologi adalah sains yang ditakdirkan untuk mengetahui corak tingkah laku yang abadi dan sejagat, dikongsi oleh semua spesies manusia. Sebaliknya, beliau menegaskan bahawa misi bidang pengetahuan ini adalah memahami cara di mana konteks dan individu mempengaruhi antara satu sama lain .

Walau bagaimanapun, konteks bukan sekadar ruang yang dikongsi oleh beberapa individu pada masa yang sama, kerana dalam kes itu kita semua akan hidup dalam konteks yang sama. Bagi ahli psikologi ini, konteks ini juga merangkumi masa bersejarah di mana seseorang hidup, serta budaya yang dimiliki seseorang pada masa yang diberikan. Psikologi yang disembunyikan sebagai disiplin yang dekat dengan Sejarah.


Dan apa gunanya mengetahui proses sejarah yang telah menghasilkan konteks budaya di mana kita hidup? Antara lain, menurut Martín-Baró, untuk mengetahui bagaimana mengenali "trauma" setiap masyarakat. Mengetahui konteks khusus di mana setiap kehidupan kumpulan sosial menjadikannya lebih mudah untuk diketahui Masalah tersendiri bagi kumpulan kolektif yang ditindas, seperti orang-orang yang berasal dari asal-usul pribumi tanahnya telah ditakluki atau masyarakat nomaden tanpa kemungkinan memiliki atau mewarisi tanah.

Terhadap pengurangan

Pendek kata, Psikologi Pembebasan menyatakan bahawa untuk menampung semua masalah manusia kita mesti melihat kejahatan universal yang secara individu mempengaruhi orang , seperti skizofrenia atau bipolariti, dan kita juga harus memeriksa persekitaran sosial di mana kita hidup, dengan simbol, ritual, kastam, dan sebagainya.

Dengan cara ini, kedua-dua Ignacio Martín-Baró dan para pengikut idea-ideanya menolak penolakan, satu aliran filosofi yang digunakan untuk psikologi adalah berdasarkan kepercayaan bahawa tingkah laku seseorang dapat difahami dengan menganalisis hanya orang itu atau, lebih baik lagi, sel dan DNA organisma anda (determinisme biologi).

Oleh itu, adalah perlu untuk berhenti menyiasat aspek tingkah laku manusia dalam konteks buatan milik negara kaya dan untuk menangani masalah di mana ia berlaku. Dengan cara ini keperluan untuk menangani masalah sosial dapat dipenuhi dan bukan individu, misalnya konflik dan persekitaran tekanan yang dicipta oleh konfrontasi antara nasionalisme.

Trauma dalam masyarakat

Biasanya, trauma dalam psikologi difahami sebagai jejak emosi yang ditimbulkan sensasi dan idea-idea yang sangat menyakitkan bagi orang itu, kerana mereka merujuk kepada pengalaman hidup pada masa lalu sendiri dan yang menyebabkan banyak ketidakselesaan atau tekanan akut.

Walau bagaimanapun, untuk Martín-Baró dan Psikologi Pembebasan, trauma juga boleh menjadi fenomena kolektif, sesuatu yang menyebabkannya bukan pengalaman hidup secara individu tetapi secara kolektif dan diwarisi melalui generasi. Malah, Martín-Baró menegaskan, psikologi konvensional sering digunakan untuk memupuk trauma kolektif ini secara diam-diam untuk tujuan propaganda; ia bertujuan untuk menyalurkan kesakitan terhadap matlamat yang sesuai dengan elit.

Oleh itu, untuk Psikologi Pembebasan, mengetahui masalah mental yang kerap di suatu kawasan berbicara kepada kita tentang sejarah rantau itu dan oleh karenanya, menunjukkan arah sumber konflik yang harus didekati dari perspektif psikososial, tidak bertindak individu


Kasus Bunuh Diri Anggota Polisi, Pemeriksaan Psikologi Harus Secara Berkala - NET 5 (April 2021).


Artikel Yang Berkaitan