yes, therapy helps!
Kes yang terkenal dan mengerikan necrophilia oleh Carl Tanzler

Kes yang terkenal dan mengerikan necrophilia oleh Carl Tanzler

Mungkin 6, 2021

Beberapa kes necrophilia adalah seperti yang terkenal Carl Tanzler. Kisah sebenar seorang lelaki yang, mengejutkan, membawa obsesinya untuk seorang wanita di luar kematian.

Carl Tanzler (yang kemudian dikenali sebagai Carl von Cosel) dapat menghidupkan mayat yang dianggapnya sebagai wanita hidupnya, untuk terus berhubungan seks dengannya.

Apakah nekrophilia?

The necrophilia o nekroseksualiti adalah sejenis paraphilia yang dicirikan oleh tahap keseronokan yang tinggi melalui kontemplasi, hubungan, mutilasi atau evocation mental mayat .

Mempunyai seks dengan mayat tidak hanya dianggap sebagai sosial yang tidak boleh diterima, tetapi boleh dihukum oleh penjara, difahami bahawa orang mati tidak bersetuju dengan perbuatan tersebut semasa hidup.


Carl Tanzler: kes necrophilia yang terkenal

Amerika Syarikat dianggap tanah peluang. Selama beberapa dekad, banyak pendatang menetap di Amerika Syarikat untuk mencari masa depan yang lebih baik. Inilah yang Carl Tanzler, ahli radiologi kebangsaan Jerman, melakukannya.

Tanzler berpindah ke Zephyrillis, sebuah bandar di Pasco County, Florida. Dia tiba bersama isterinya dan dua orang anak perempuan, tetapi tidak lama kemudian meninggalkan keluarganya untuk berpindah ke Pulau Key West, berhampiran Miami. Di sana dia menyewa mesin x-ray di Hospital Tentera Laut AS, dan menukar namanya kepada Carl von Cosel.

Pada suatu hari pada tahun 1930, kehidupan Tanzler berubah selama-lamanya. Dia berusia lima puluh pada masa itu dan mempunyai hubungan dengan pesakit Maria Elena Milagro de Hoyos. Dia mempunyai tuberkulosis dan ibunya membawanya ke hospital untuk mendapatkan rawatan untuk patologinya. .


Tanzler mempunyai penglihatan semasa zaman kanak-kanak perempuannya dalam hidupnya

Sebagai seorang kanak-kanak di Jerman, Tanzler melaporkan bahawa dia mempunyai visi seorang gadis eksotik, wanita yang sepatutnya dalam hidupnya . Apabila dia bertemu dengan María Elena, dia menganggap wanita itu adalah wanitanya. Maksudnya, wanita berusia 21 tahun ini adalah cintanya yang sebenarnya.

Terima kasih kepada menghancurkannya dan walaupun fakta bahawa Tanzler tidak mempunyai latihan yang cukup untuk menangani patologi ini, dan sebagai tambahan kepada kemungkinan penyembuhan yang terhad pesakit, dia sendiri melakukan rawatan Elena dari rumah orang tuanya.

Tetapi María Elena Miracle de Hoyos bertambah buruk akibat penyakitnya, dan 25 Oktober 1931 meninggal dunia. Kemudian, Tanzler yang baik dia membayar untuk pengebumian dan membina sebuah makam bagi María Elena di tanah perkuburan Pulau Key West, semua ini dengan persetujuan keluarganya. Beliau melawat kuburnya setiap malam selama setahun setengah selepas kematiannya.


Obsesinya dengan María Elena dan pengumuman jenazah

Tetapi tidak lama lagi obsesi dengan Maria Elena berubah menjadi makmur. Tazler kemudian memberitahu bahawa semangat Maria Elena menyanyi untuknya dalam bahasa Sepanyol ketika dia duduk di dekat kubur, dan memohon dia untuk mengambilnya dengannya. Pada bulan April 1933, Tanzler menghidupkan mayat gadis Cuba dan membawanya ke rumah dengan kereta mainan.

Apabila badan berada di rumah, dia mendedikasikan dirinya untuk mengekalkannya dengan cara yang tidak dapat dibayangkan . Kerana dia berada dalam keadaan pembusukan yang besar, dia melekatkan tulangnya dengan gantungan dan kabel, meletakkan mata kristal di soket mata, dan menggantikan daging busuk dengan kain sutera yang dirawat dengan lilin dan plaster putih. Tanzler memperkenalkan kain rapi ke dalam rongga perut dan dada untuk mengekalkan ilusi bentuk manusia dan meletakkan rambut palsu yang digunakan Maria Elena untuk dipakai. Untuk menyembunyikan bau busuk, ahli radiologi menggunakan liter dan minyak wangi.

Tanzler telah bersetubuh dengan mayat Maria Elena Milagro de Hoyos

Saya menghabiskan waktu siang dan malam dengan badan, saya menari dengannya. Selain itu, Tanzler mempunyai hubungan seks dengan mayat itu.

Selepas beberapa ketika, khabar angin itu sampai kepada keluarga Maria Elena. Adik perempuannya, Florinda pergi ke rumah Tanzler, dan terkejut dengannya, mendapati mayat kakaknya. Tanpa berfikir, dia menelefon polis dan Tanzler ditangkap.

Kes itu menjadi sangat terkenal dan mempunyai banyak liputan media . Selepas penangkapannya, mayat María Elena dikebumikan di tanah perkuburan supaya dia dapat berehat dengan selamat. Apabila Tanzler dibebaskan dari penjara, dia menulis sebuah autobiografi yang diterbitkan di Pengembaraan yang hebat.


The Disturbing Controversy of Kero The Wolf (Mungkin 2021).


Artikel Yang Berkaitan