yes, therapy helps!
Kenapa kita memerlukan falsafah untuk hidup

Kenapa kita memerlukan falsafah untuk hidup

Februari 28, 2020

Akhir-akhir ini kita cenderung untuk percaya bahawa minda yang sihat adalah yang paling efisien. Mereka yang berfikir lebih cepat, mereka yang mengatur sendiri lebih baik, mereka yang tahu bagaimana untuk mengesan masalah dan merancang strategi untuk menyelesaikannya, mereka yang mampu beradaptasi dengan baik dengan situasi yang rumit tanpa mengalami suasana yang berkaitan dengan ketidakbahagiaan.

Mereka adalah fungsi yang seolah-olah mempunyai ciri-ciri yang agak berguna untuk mencari kerja atau untuk menyesuaikan diri dengan gear yang produktif dan bahawa, walaupun mereka positif, menawarkan konsep yang agak terhad tentang apa yang otak manusia Seseorang hampir boleh mengatakan bahawa mereka adalah kapasiti yang boleh diukur pada skala 0 hingga 10 mengikut keupayaan kita dalam setiap bidang ini, dan itu memberi kita gambaran yang sangat rata tentang apa yang kita fahami sebagai "kebolehan kognitif".


Tetapi ada disiplin yang mengingatkan kita bahawa keupayaan untuk memecahkan skim dan bingkai mental sentiasa ada. Dan tidak, ia bukan mengenai pengiklanan atau pemasaran: ia adalah falsafah.

Ia mungkin menarik minat anda: "Kesan manfaat falsafah terhadap kanak-kanak"

Falsafah untuk melanggar

Kedua-dua falsafah dan seni telah mendapat musuh-musuh yang kuat kerana kesulitan relatif yang mereka boleh "dijinakkan", diikat dalam kumpulan dan dijual dalam kumpulan. Ia semulajadi, mengingat itu kedua-duanya didasarkan pada kemungkinan menggulingkan undang-undang dan melampaui skim pemikiran yang telah ditetapkan .

Walau bagaimanapun, walaupun seni dapat dihargai kerana aspek estetik yang kurang menariknya, falsafah nampaknya tidak mempunyai keupayaan untuk mewujudkan sesuatu yang menakjubkan. Nampaknya ia tidak mempunyai rawatan yang menggalakkan masyarakat pertunjukan dan video virus di Internet, dan lebih kerap dipindahkan di institusi dan universiti.


Sudah tentu, itu tidak bermakna falsafah tidak penting. Berikut adalah tujuh sebab mengapa falsafah memperkayakan cara pemikiran kita bukan sahaja pada saat-saat kita mencerminkan, tetapi juga di zaman kita.

Falsafah berfungsi ...

1. Bertanya kepada diri sendiri apa yang penting dalam hidup

Ramai orang biasanya mengaitkan perkataan "falsafah" dengan buku lama dan teori abstrak yang hanya boleh menarik sedikit. Ia juga telah dikatakan berkali-kali bahawa falsafah, seperti seni, tidak berguna. Kritikan ini, pada masa yang sama, bukti mengapa kita memerlukannya berdua: untuk mempersoalkan kriteria apa yang berguna dan apa yang tidak. Konsep utiliti yang, jika tidak ragu-ragu, akan menjadi satu yang anda dapati orang-orang yang hanya hidup untuk menghasilkan dalam siri.

2. Untuk mengetahui apa yang diketahui

Salah seorang ahli falsafah pertama, Socrates, membuat ungkapan yang terkenal "Saya hanya tahu bahawa saya tidak tahu apa-apa". Ia bukan sekadar paradoks: salah satu kesan langsung falsafah ialah ia memudahkan tugas mengiktiraf di mana batas antara apa yang kita tahu dan apa yang kita abaikan, dan pada masa yang sama membolehkan untuk menggabungkan bidang pengetahuan dengan orang lain dari kejahilan . Dengan cara ini, kita dapat mengenali aspek-aspek sebenar realiti yang kita tidak faham dan tidak "melampaui" dalam anggapan kita.


3. Mempunyai pemikiran yang konsisten

Falsafah membantu untuk mendapatkan akar masalah dan konsep. Oleh itu, membolehkan untuk mengesan kekuatan dan kelemahan kedudukan falsafah , bersesuaian dengan pemikiran kita dan mengelakkan percanggahan teori. Ini mempunyai implikasi yang sangat ketara dalam cara kita berkomunikasi dan dalam cara kita bertindak, sama ada kita individu atau organisasi.

4. Menjadi "indies" pemikiran

Kebanyakan mentaliti kita dan cara kita yang biasa membayangkan perkara-perkara datang kepada kita "sebagai satu siri" melalui konteks budaya di mana kita tenggelam. Adalah selesa untuk dibawa oleh arus utama ideologi di negara kita, tetapi ia juga sesuatu yang menjadikan kita lebih mudah dimanipulasi. Melalui falsafah (dan, mungkin, menggabungkannya dengan tabiat perjalanan) kita dapat lihat sejauh mana banyak perkara yang kita anggap sebagai dogma adalah relatif , dan kita mendapat autonomi untuk membina visi kita sendiri tentang dunia. Contohnya ialah Schopenhauer, yang pada pertengahan abad ke-19 Eropah mengembangkan sistem falsafah yang dipengaruhi oleh Buddhisme.

5. Untuk lebih memahami sejarah

Anda tidak dapat memahami sejarah tanpa memahami asas falsafah yang wujud pada setiap masa. Setiap era sangat ditandai dengan struktur superstruktur, iaitu, dengan idea-idea dan nilai yang berlaku pada masa itu . Dari sudut pandangan kita yang hidup pada abad ke-21, banyak peringkat dan peristiwa sejarah mungkin tidak dapat difahami oleh kita.Salah satu punca kehebatan ini terhadap masa lalu mungkin adalah ketidaktahuan pola budaya dan pemikiran konteks sejarah tertentu.

6. Untuk lebih memahami seluruh masyarakat

Dengan cara yang sama, jika kita tidak mengetahui andaian falsafah yang mana budaya lain didasarkan, kita akan menghakimi mereka, secara salah, dari kita sendiri. Hasilnya Ia seperti membayangkan suatu karikatur yang tidak menarik bagi apa yang ingin kita fahami .

7. Untuk mempunyai potret yang jelas tentang bagaimana kita berfikir

Fakta mencerminkan cara kita memahami hidup menjadikan kita mempunyai imej diri yang lebih jelas a , kita saling mengenali antara satu sama lain dan kita dapat mengenali siapa yang paling sesuai dengan cara pemikiran kita.


Falsafah Ketuhanan: Mengapa kita harus beragama (Februari 2020).


Artikel Yang Berkaitan