yes, therapy helps!
Ateis lebih menghormati orang yang beriman daripada sebaliknya

Ateis lebih menghormati orang yang beriman daripada sebaliknya

Mungkin 6, 2021

Rousseau berkata terdapat beberapa jenis agama, di antaranya adalah "persendirian" dan versi individu kepercayaan dalam transenden dan ilahi, dan satu lagi yang bersifat kolektif, berdasarkan ritual awam dan dogma dan simbol bersama. Dalam amalan, kata ahli falsafah ini, varian pertama adalah tidak diingini, kerana ia tidak bertindak untuk menjadikan masyarakat menjadi bersatu.

Masa telah berlalu dan dengannya juga masyarakat; Sekarang, tidak seperti tiga abad yang lalu, kita mesti memenuhi keperluan yang tidak wujud sebelum ini. Keperluan baru ini adalah untuk mewujudkan budaya yang inklusif di mana tidak ada yang tersisa di luar untuk isu yang berkaitan dengan kepercayaan mereka atau ketiadaan mereka. Dan, sementara sejarah agama penuh konflik kekerasan antara pengakuan, hubungan mereka dengan atheisme tidak lebih baik .


Hari ini, pada hakikatnya, kajian menunjukkan bahawa di dunia di mana kebebasan berfikir dan kepercayaan semakin dipertahankan, ateisme terus menjadi stigma.

  • Mungkin anda berminat: "Bolehkah anda menjadi ahli psikologi dan percaya kepada Tuhan?"

Kehormatan para atheis oleh orang yang beriman tidak dibalas

Satu pasukan penyelidik di University of Ohio telah menunjukkan bahawa ateis lebih menghormati orang percaya daripada sebaliknya, sesuatu yang mereka menawarkan beberapa penjelasan.

Pasukan penyelidik, yang diketuai oleh Colleen Cowgill, menggunakan permainan berdasarkan ekonomi untuk mengetahui bagaimana kepercayaan peribadi masing-masing mempengaruhi cara kita mengenal pasti dengan selebihnya atau sebaliknya jika kita menjauhkan diri dari mereka. Khususnya, kami ingin melihat apakah hakikat sebagai orang percaya atau atheis membuat kita bertindak memberi keutamaan yang tinggi kepada mereka yang berkongsi keyakinan ini atau jika keutamaan ini cenderung tidak wujud.


Untuk ini, satu latihan mudah yang dikenali sebagai permainan diktator dipilih, di mana seseorang mesti memutuskan sama ada dia mahu berkongsi wangnya, dan jumlah yang harus dikeluarkan. Dengan cara ini, pasangan dicipta di mana satu orang adalah ateis dan yang lain adalah orang percaya, dan peranan domain diberikan kepada salah seorang daripada mereka untuk memutuskan sama ada mereka mahu mengedarkan sejumlah wang.

Hasilnya menunjukkan bahawa, mengetahui kepercayaan masing-masing, orang Kristian mengagihkan lebih banyak wang kepada orang lain daripada orang ateis, sementara ateis tidak memberikan layanan yang baik kepada mana-mana kolektif, memberi purata jumlah yang sama kepada orang yang beriman dan orang yang tidak percaya . Ini tidak lagi berlaku pada masa kepercayaan agama setiap orang, atau ketiadaan mereka, tidak dapat didedahkan.

  • Artikel berkaitan: "Jenis agama (dan perbezaan kepercayaan dan idea mereka)"

Stigma boleh berada di belakangnya

Colleen dan pasukannya mencadangkan penjelasan untuk menjelaskan mengapa ateis cenderung menjadi lebih baik kepada orang percaya daripada mereka menerima sebagai balasan dari orang percaya, sekurang-kurangnya mengikut kajian ini. Apa yang boleh di sebalik fenomena ini adalah strategi pampasan di pihak ateis, untuk mengelakkan daripada menerima kesan negatif yang berkaitan dengan prasangka dan stigma mengenai ateisme pada umumnya.


Dan perlu diingatkan bahawa untuk masa yang lama agama dan moral telah hampir sama dengan sinonim: etika timbul dari kepercayaan dalam perintah yang lebih tinggi yang memberitahu kita apa yang perlu kita lakukan. Ketiadaan kepercayaan dalam ilahi, menurut logik ini, adalah ancaman, kerana tidak ada yang menjamin kita bahawa atheis tidak akan melakukan perbuatan yang paling kejam jika kita menganggap bahawa satu-satunya perkara yang menghalang kita daripada berperilaku buruk adalah kesatuan kita dengan satu atau beberapa tuhan.

Sebaliknya, walaupun hari ini masih tidak banyak hubungan dengan ateisme (hari ini tidak ada negara di mana majoriti penduduknya adalah atheis), maka adalah munasabah bahawa mereka yang tidak percaya pada agama apa pun harus menerima satu rawatan tidak baik jika ia menawarkan sedikit peluang untuk dilihat sebagai musuh.

  • Mungkin anda berminat: "Berapa lebih bijak, kurang beragama?"

Integrasi penuh belum dicapai

Kajian ini menunjukkan bahawa lebih banyak kepercayaan persendirian masih merupakan sesuatu yang membahagikan masyarakat, ke titik di mana label mudah dapat membuat kita memperlakukan diri kita dengan cara yang berbeza . Tender untuk memberikan layanan yang istimewa kepada seseorang yang lebih menyerupai diri sendiri adalah satu cara untuk mewujudkan pembahagian yang tidak perlu tanpa ada sebab sebenar konflik.

Oleh itu, atheis, menyedari stereotaip yang masih berterusan, melakukan yang terbaik untuk "mengimbangi" selebihnya, kerana ia bermula dari keadaan yang kurang bernasib baik. Dalam pengertian ini, masih diperlukan untuk menjalankan penyiasatan yang serupa dengannya untuk melihat apakah Sesuatu yang serupa berlaku dengan minoriti agama di negara-negara di mana terdapat fanatisme yang tinggi.


The Purpose of Life - By Jeffrey Lang (Mungkin 2021).


Artikel Yang Berkaitan