yes, therapy helps!
Kenapa perjalanan pulang lebih pendek daripada perjalanan pulang?

Kenapa perjalanan pulang lebih pendek daripada perjalanan pulang?

Mac 21, 2023

Jika setiap kali anda bercuti, anda mempunyai perasaan itu perjalanan luar selalu lebih lama daripada perjalanan pulang Anda tidak bersendirian Terdapat kecenderungan untuk orang melihat pengembalian seolah-olah ia berlangsung agak kurang dari perjalanan ke luar, walaupun secara objektif jarak perjalanan yang betul-betul sama. Ini seolah-olah menunjukkan, sekurang-kurangnya, beberapa penyelidikan.

"Kesan perjalanan pulang": perjalanan kembali, lebih pendek

Salah satu kajian mengenai topik ini telah dijalankan pada tahun 2011 oleh sekumpulan ahli psikologi Belanda yang memulakan projek ini apabila mereka menyedari apa yang berlaku kepada mereka dan memutuskan untuk mengkaji apa yang boleh dipanggil "kesan perjalanan kembali" atau "kesan perjalanan kembali". " Kajian yang dijalankan oleh penyelidik di Universiti Tilburg, Mereka menjalankan tiga eksperimen untuk mengesahkan sejauh mana fenomena ini meluas dan dalam keadaan apa ia berlaku.


Siasatan

Pada yang pertama, 69 orang terpaksa melakukan perjalanan dengan bas dan kemudian, dengan skala 11 mata, panjang setiap dua perjalanan tersebut. Walaupun kedua-dua perjalanan itu sama panjang, ketika perjalanan ke luar berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, orang-orang cenderung menilai pulangan seolah-olah ia lebih pendek.

Percubaan kedua direka untuk mendedahkan kesannya terhadap persepsi masa perjalanan, sama ada orang tahu jalan perjalanan pulang. Untuk ini, beberapa rancangan kumpulan dijadualkan dengan basikal. di mana sesetengah orang kembali ke mana mereka telah pergi dan sebahagian lagi kumpulan kembali dengan laluan lain yang berbeza tetapi panjang sama. Walau bagaimanapun, orang dari kedua-dua kumpulan cenderung untuk melihat perjalanan pulang sebagai lebih pendek.


Dalam eksperimen ketiga dan terakhir, para peserta tidak perlu bergerak dari mana mereka berada tetapi melihat video di mana seseorang pergi ke rumah kawan dan kembali, mengambil masa 7 minit pada setiap dua perjalanan. Sebaik sahaja ini selesai, 139 peserta dibahagikan kepada beberapa kumpulan dan masing-masing diminta untuk menganggarkan masa yang telah berlalu semasa perjalanan ke luar atau perjalanan pulang.

Kesimpulan dari tiga kajian ini

Walaupun penghayatan masa perjalanan diselaraskan kepada realiti di orang-orang yang bertanggungjawab untuk menganggarkan tempoh perjalanan pulang (anggaran purata 7 minit), orang yang ditanya mengenai perjalanan luar cenderung menambah beberapa minit untuk masa sebenar yang berlalu (Mereka memberi purata 9 dan setengah minit). Di samping itu, ingin tahu, kesan ini hilang pada orang-orang yang sebelum melihat video itu diberitahu bahawa perjalanan berlangsung banyak, kerana mereka lebih realistik apabila menghitung tempoh pulangan.


Secara umum, meringkaskan penemuan kajian, para penyelidik mendapati bahawa orang yang menyertai eksperimen tersebut mereka cenderung untuk melihat perjalanan kembali 22% lebih pendek .

Satu kes yang lebih baru-baru ini

Dalam siasatan yang lebih baru yang keputusannya telah diterbitkan dalam PLOS One, saintis dari Universiti Kyoto meminta sejumlah peserta untuk menilai panjang perjalanan keluar dan pulang yang mereka lihat dalam rakaman video. Dalam salah satu kes, para peserta akan melihat perjalanan di sepanjang laluan yang sama, dan dalam kes lain mereka akan melihat perjalanan sehala di sepanjang jalan yang sama yang ditunjukkan kepada orang-orang kumpulan pertama tetapi pulangan itu akan melalui satu sama sekali berbeza Walau bagaimanapun, tempoh dan jarak ketiga kursus mungkin sama .

Orang-orang yang melihat perjalanan pulang melalui laluan yang sama t terdapat perasaan bahawa pulangannya jauh lebih pendek , sedangkan peserta kumpulan di mana pulangan itu dihasilkan oleh laluan yang berbeza dari salah satu yang berlaku tidak menyedari perbezaan dalam tempoh tersebut.

Bagaimana ini dijelaskan?

Ia tidak diketahui dengan tepat mengapa kesan perjalanan balik , tetapi kemungkinan besar ia mempunyai kaitan dengan cara kami menilai perjalanan masa dalam keadaan tengok, iaitu, apabila perjalanan pulang sudah berlalu. Para penyelidik Belanda yang bertanggungjawab menjalankan eksperimen pertama percaya bahawa fenomena yang ingin tahu ini berkaitan dengan penghargaan negatif perjalanan pertama yang terlalu lama, yang menjadikannya, dengan perbandingan, pulangannya kelihatan lebih pendek dengan menyesuaikan lebih banyak harapan kami.

Penjelasan lain adalah seperti itu kita lebih cenderung untuk bimbang tentang peredaran masa dalam perjalanan keluar , kerana ini dikaitkan dengan idea untuk tiba tepat pada masanya ke tempat, sementara yang sama tidak biasanya berlaku dalam perjalanan pulang.Dengan cara ini, otak memperuntukkan lebih banyak sumber untuk menumpukan perhatian selama beberapa minit dan saat untuk mencari jalan pintas yang mungkin dan dengan itu memenuhi objektif tertentu.

Rujukan bibliografi:

  • Ozawa R, Fujii K dan Kouzaki M (2015). Perjalanan Pulangan Merasa Lebih Sederhana Hanya Postdictively: Kajian Psikofisiologi Kesan Perjalanan Kembali. PLOS One, 10 (6), e0127779
  • Van de Ven, N., Van Rijswijk, L. dan Roy, M. M. (2011). Kesan perjalanan kembali: Mengapa perjalanan pulang sering kali mengambil sedikit masa. Buletin Psikologi & Kajian, 18 (5), hlm. 827-832.

Kenapa Perjalanan Pulang Terasa Lebih Cepat Daripada Pergi? (Mac 2023).


Artikel Yang Berkaitan