yes, therapy helps!
Perbezaan antara kelaparan fizikal dan kelaparan emosi: makan tanpa perlu melepasi rang undang-undang

Perbezaan antara kelaparan fizikal dan kelaparan emosi: makan tanpa perlu melepasi rang undang-undang

November 28, 2022

Kelaparan adalah naluri semua binatang, termasuk manusia. Ia adalah keperluan pangkat pertama yang mendorong kita untuk mengarahkan tindakan kita ke arah pencapaian tujuan yang sangat sederhana: mencari dan mengambil makanan.

Tetapi, Bolehkah kita benar-benar makan tanpa lapar, walaupun anda merasakan yang anda lakukan? Ia mungkin terdengar aneh, tetapi ini boleh berlaku: kebiasaan makan kami bukan hanya berdasarkan keperluan badan, tetapi juga kepercayaan kita tentang berapa banyak yang biasa digunakan setiap hari dan apa yang tidak.

Dalam artikel ini kita akan bercakap tentang fenomena yang ingin tahu yang mana kita dapat membuat keperluan untuk makan secara automatik dan tanpa perut kita menuntutnya. Ia adalah apa yang dikenali sebagai kelaparan emosi .


  • Mungkin anda berminat: "10 gangguan makan yang paling biasa"

4 perbezaan antara kelaparan emosi dan kelaparan fizikal

Untuk mengetahui apa jenis kelaparan emosi, tidak seperti membandingkannya dengan "lazim" kelaparan.

1. Cara penampilan

Dalam satu tangan, Kelaparan fizikal secara beransur-ansur meningkat , dan biasanya individu mempunyai kawalan ke atas apa yang mereka makan, sehingga mereka dapat membuat keputusan berkhasiat untuk memberi makan kepada diri sendiri.

Kelaparan emosi, sebaliknya, muncul dengan tiba-tiba dan menuntut kepuasan serta-merta, dan mencari hanya untuk "makanan keselesaan" seperti pencuci mulut, coklat atau sebarang makanan dengan gula.


2. Penyebabnya

Kelaparan fizikal adalah disebabkan oleh sesuatu yang sangat mudah: badan kita memerlukan bahan untuk berfungsi dan dalam keadaan baik.

Kelaparan emosi adalah mencari kesenangan atau "mengisi kekosongan" . Ia sangat biasa apabila anda mempunyai terlalu banyak tekanan, kebimbangan, anda merasa sendirian dan tertekan, atau sebaliknya, apabila anda merasa keghairahan atau kebahagiaan yang berlebihan seperti dalam pesta, pernikahan, Krismas atau Tahun Baru, dsb.

Terdapat beberapa teori yang cuba menjelaskan fenomena ini. Salah seorang daripada mereka bercakap tentang kenangan yang tersisa di bawah sedar apabila kanak-kanak memberi ganjaran kepada kami dengan gula-gula dan ini adalah simbol kasih sayang, oleh itu makan makanan ini mengingatkan kita tentang perasaan ini.

Teori lain ialah kita berusaha untuk makan gula untuk fakta mudah itu meningkatkan tahap hormon kita yang menghasilkan kesenangan, seperti serotonin .

3. Perasaan yang mereka tinggalkan

Biasanya selepas memakan makanan akibat kelaparan emosi, ada perasaan bersalah, menyesal atau malu; sejak itu membawa kepada makan berlebihan dan makan pesta .


Ini berlaku berbeza dengan kelaparan fizikal, yang, pada saat memuaskannya, menghasilkan sensasi kesejahteraan dan kepuasan.

4. Kemudahan yang mereka sated

Kelaparan emosi adalah lebih sukar untuk ditenggelami; walaupun gula-gula atau pencuci mulut dimakan, kesan positif adalah jangka pendek dan dalam beberapa jam, ia muncul semula. Ini kerana ia bukan keperluan fisiologi yang boleh dipenuhi dengan makanan, tetapi keperluan afektif.

Sudah tentu, dengan kelaparan fizikal setiap makan dimakan, dan meninggalkan kita sated berjam-jam.

Bagaimana untuk melawan kelaparan emosi?

Langkah pertama untuk memerangi ini adalah untuk mengenal pasti, ketika kita lapar, jenisnya.

Sekiranya ia fizikal, tidak ada masalah kita boleh merasionalisasi dan memilih apa yang boleh memberi manfaat kepada kita dan memuaskan. Sebaliknya, jika ia adalah emosi, adalah penting bagi kita untuk mengesan perasaan atau emosi yang telah mencetuskannya dan mengawal impuls kita supaya tidak memakan jus atau benda dengan jumlah gula yang banyak. Dalam kes ini, cuba untuk menstabilkan keperluan kita untuk makan dan memilih untuk makan buah-buahan, sayur-sayuran atau hanya segelas air.

Strategi untuk mengawal kelaparan emosi adalah belajar untuk mengawal emosi anda , tidak mengikuti mereka ketika mereka muncul, kerana mereka akan membawa kita untuk mengambil keputusan yang kurang baik untuk merasa puas.

Berjalan-jalan, mengambil udara segar, bermeditasi, memanggil kawan rapat atau saudara, mendengar muzik atau apa-apa aktiviti yang santai untuk kita berguna untuk menenangkan diri dan membuat kelaparan menjadi sedikit demi sedikit tanpa perlu bersenang-senang. .

Pilihan lain sedikit lebih praktikal buat menu untuk minggu ini . Ia tidak perlu diet, hanya berfungsi sebagai panduan dan cuba melekatkan sebanyak mungkin kepadanya, tanpa rasa bingung. Adalah penting bahawa perancangan makanan dilakukan pada masa kestabilan emosi, untuk memilih makanan secara rasional dan tidak secara emosi. Pada masa ini perasaan lapar dan tidak mengetahui apa itu, adalah baik untuk bertanya pada diri sendiri jika pada masa itu anda akan makan epal, timun, tuna, jika jawapannya tidak, dan sebaliknya, anda mengidam sesuatu dengan banyak gula, mungkin apa yang anda alami kelaparan emosi.

Kesimpulannya

Setiap orang telah pada suatu ketika dimakan tanpa lapar benar-benar, dan tidak ada sebab untuk malu mengenainya. Tetapi adalah penting bahawa kita mengambil tindakan agar ia tidak terus memberi kesan kepada kita. Kelaparan emosi, selain memberi impak kepada angka dan oleh itu harga diri, juga boleh membawa kepada penyakit akibat diet tidak seimbang.

Jika ini tidak dapat diselesaikan secara individu, ahli psikologi boleh membantu untuk menyalurkan semua emosi yang terperangkap dan membantu kita menjalani kehidupan yang lebih lengkap dan lebih baik.

Jangan makan emosi anda!


The War on Drugs Is a Failure (November 2022).


Artikel Yang Berkaitan