yes, therapy helps!
Siapa saya?

Siapa saya?

Januari 31, 2023

Apabila kita membandingkan diri kita dengan haiwan lain, kita biasa membayangkan keupayaan unik kita untuk mengenali kewujudan diri kita dan orang lain sebagai makhluk dengan motivasi, objektif dan pandangan yang berbeza dan berubah. Kita, dengan cara, makhluk yang sedar . Ini mungkin alasan untuk kebanggaan yang tidak boleh dipercayai, tentu saja, tetapi ia juga hanya satu sisi duit syiling.

Dan adalah walaupun dikurniakan kesedaran boleh berfaedah untuk bersaing dengan kemampuan kita untuk berfikir perkara-perkara yang abstrak, ia juga merupakan sumber potensi masalah yang tidak perlu dihadapi oleh spesies lain. Dan salah satu masalah yang mungkin timbul ketika, tidak dapat dielakkan, soalan klasik muncul dalam pemikiran kita saat ini: Siapa saya?


Kotak Pandora: Siapa saya?

"Siapa saya?" adalah salah satu daripada soalan eksistensi itu bahawa, jika kita tidak tahu bagaimana untuk bertindak balas, mereka boleh menjadi halangan ketika datang untuk menjadi bahagia. Mengetahui siapa anda dan di mana anda mahu pergi adalah salah satu asas untuk mencari kesejahteraan bukan sahaja dalam projek besar, tetapi dalam semua butiran kehidupan seharian.

Tetapi tidak dapat menjawab soalan ini dalam sekejap tidak bermakna semuanya hilang. Pada masa ini tidak ada yang membuat kita menganggap bahawa keupayaan untuk mempertimbangkan dengan secukupnya dan berjaya menjawab soalan itu "Siapa saya?" dengan sendirinya kapasiti bawaan, sesuatu yang tak bergerak dan bebas dari pilihan kita dan persekitaran di mana kita memilih untuk hidup. Kadang- Ia adalah perlu untuk bertanya kepada kami soalan ini untuk terus berkembang , kerana ia adalah penunjuk sama ada kita berada di jalan yang betul.


Sebagai tambahan, kita harus ingat bahawa, dari saat pertama, pengetahuan kita mengenai diri kita adalah terhad. Walaupun ia mungkin kelihatan menipu, banyak aspek keperibadian kita sendiri lebih dikenali oleh orang-orang di sekeliling kita daripada kita. Mengapa? Kerana visi kita tentang apa yang kita lakukan adalah berat sebelah .

Oleh kerana kehidupan kita lebih penting kepada kita daripada majoriti, kita berminat untuk memutarbelit realiti, menafsirkan apa yang sedang berlaku kepada kita, supaya ia sesuai dengan naratif yang kita buat untuk menjawab jawapan "siapa saya" ; kisah yang kononnya menjelaskan apa kewujudan kita. sebagai individu. Oleh itu, kita mesti merendah diri apabila membuat kesimpulan mengenai siapa kita, dan mengakui bahawa sentiasa terdapat ruang bagi pembetulan.

Di luar kata-kata

Apabila kita mengatakan bahawa tidak mengetahui bagaimana untuk mencari jawapan kepada soalan identiti boleh menjadi masalah, kita tidak mengatakan bahawa kunci adalah untuk mengetahui bagaimana untuk bertindak balas terhadap jenis soalan ini dengan frasa tertentu, konkrit, seolah-olah itu slogan penting. Yang penting adalah untuk memeriksa, dari subjektiviti itu sendiri, sejauh mana kita dapat mengenali satu siri idea dan imej yang kita kenali dengan diri kita sendiri. Jawapan kepada soalan itu "Siapa saya?" ia sentiasa di luar kata-kata.


Itulah sebabnya ia adalah penting untuk mengesan sejauh mana rasa tidak selesa yang mungkin memberi tumpuan kepada keraguan ini mengenai makna kewujudan seseorang dan identiti sendiri.

Sekiranya kita tidak dapat menjawab soalan ini, ini bermakna kita mengalami krisis identiti, suatu tempoh kehidupan kita di mana kita dapat mengalami keraguan yang mendalam tentang diri kita sendiri, keraguan tentang makna kewujudan yang disertai dengan perasaan kekosongan, kesepian .

Sekarang, apabila kita dapat menjawab soalan ini sekali lagi, kita kembali terlibat dengan irama peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam kehidupan kita, untuk menjadi, kali ini, lebih sedar tentang apa yang mengelilingi kita dan lebih realistis dalam pemikiran kita . Kami kembali untuk memperkasakan diri kita di hadapan kehidupan.

Ia adalah perlu untuk terus di sisi diri walaupun kesukaran

Identiti ini dipalsukan sepanjang hayat, tetapi ada peringkat atau tempoh kritikal di mana ia mempunyai kaitan khusus: remaja. Ia telah diketengahkan oleh ahli psikologi Erik Erikson dalam Teori Pembangunan Psikososialnya. Erikson berkata bahawa halangan terbesar yang perlu dihadapi oleh remaja adalah penubuhan identiti. Bagi penulis, pembinaan identiti tidak dapat difahami tanpa interaksi dengan orang lain.

Remaja biasanya pergi mencari itu "Siapa saya?", kerana remaja adalah tahap penemuan. Remaja menjalani satu masa pengetahuan diri , dan mula membuat kumpulan kawan, berinteraksi dengan lawan jenis atau memikirkan pilihan mereka untuk masa depan.Tetapi selain pengetahuan diri ini, apakah yang saya, dari mana saya datang, apa yang saya mahu menjadi, "siapa saya?" Juga memberi kesan dan terjejas oleh harga diri: adakah saya suka banyak atau sedikit atau tidak? Adakah saya mahu menjadi, dan keberkesanan diri: Bolehkah saya pergi ke mana saya mahu pergi? Adakah saya mampu menjadi apa yang saya mahu?

Oleh itu, Mengetahui siapa anda membuat anda lebih kuat Dan, walaupun terdapat masalah yang mungkin timbul dalam hidup anda, ia membantu anda mengatasi kesukaran.

Ciri-ciri pembinaan identiti

Identiti mempunyai komponen emosi yang hebat , dan mengetahui "siapa saya" juga memilikinya. Ringkasnya, beberapa ciri yang perlu anda pertimbangkan mengenai pembinaan identiti adalah seperti berikut:

  • Identiti berkembang dalam interaksi dengan orang lain.
  • Identiti adalah definisi yang dibina secara sosial.
  • Identiti adalah fenomena subjektif, dengan komponen emosi yang kuat.
  • Pembentukan identiti menunjukkan proses pengiktirafan dan keberanian diri dan kemungkinan menghadapi cabaran.

Krisis kewujudan: krisis identiti

Mengetahui "siapa saya" mungkin tidak mudah. Dan bagi sesetengah individu, ia menjadi persoalan rumit, kerana mereka takut menghadapi realiti. Apabila anda tidak tahu siapa anda, di mana anda berada, atau mengetahui laluan yang anda mahu ikuti dalam kehidupan, kebimbangan, ketidakselesaan dan ketakutan boleh mengawal anda. Ini adalah apa yang dikenali sebagai krisis eksistensi, dan mental yang sangat meletihkan , selain menyebabkan gangguan psikologi jika keadaan tidak diselesaikan dengan betul.

Krisis kewujudan adalah krisis identiti, dan penyelesaiannya terletak dalam menyambung semula dengan diri sendiri. Adakah anda ingin tahu bagaimana? Dalam artikel ini kita menerangkan: "Krisis eksistensial: apabila kita tidak menemui makna dalam kehidupan kita"

Refleksi diri untuk menyambung semula dengan diri sendiri

Malangnya, ketakutan menghadapi realiti ini boleh merumitkan keadaan. Dan ketakutan ini untuk melihat perkara-perkara seperti ini boleh menghalang anda dari diri anda sendiri. Jalan ke arah penyelesaian masalah identiti biasanya diselesaikan dengan pantulan diri realistik. Mengamalkan refleksi diri adalah aspek yang sangat penting dalam perkembangan seseorang , dan walaupun ia mudah, ia tidak mudah.

Seperti yang telah disebutkan, tanyalah diri sendiri "Siapa saya? Ini adalah soalan eksistensi. Dan dengan demikian, memerlukan konfrontasi aktif terhadap masalah . Penyelesaiannya tidak datang sendirian, tetapi kita mesti mencari situasi yang membantu kita memperbaiki setiap hari. Hanya melalui refleksi diri yang betul, iaitu, melalui pengetahuan yang realistik tentang diri dan interaksi dengan apa yang mengelilingi kita, serta kebiasaan yang membolehkan kita terus berkembang, ini mungkin.

Sekiranya anda ingin tahu bagaimana untuk melaksanakan refleksi diri yang realistik, dalam post ini kami menerangkan kepada anda: "Pembangunan Peribadi: 5 sebab untuk refleksi diri".

Pantulan terakhir

Jawab soalan "Siapa saya?" menyiratkan, antara lain, menghadapi ketegangan antara apa yang kita fikir kita dan apa yang kita mahu .

Tidak mustahil untuk menghargai diri sendiri tanpa membandingkan diri anda dengan versi Saya ideal, dengan segala yang kami mahu. Bekerja dengan harga diri dan potensi dan keupayaan kami akan membuat kami menghadapi soalan itu tanpa rasa takut.

Artikel Yang Berkaitan