yes, therapy helps!
Sumbangan Socrates dari Yunani kepada Psikologi

Sumbangan Socrates dari Yunani kepada Psikologi

Julai 26, 2022

Falsafah adalah ibu kepada semua sains. Marilah kita berurusan dengan keistimewaan yang kita hadapi dan apa jua objek kajian, sama seperti falsafah berdasarkan pencarian kebenaran dan pengetahuan, atau pada aplikasi praktikalnya. Dengan cara ini, kita sering mencari konsep dan perspektif dari pemikiran falsafah dalam teori saintifik.

Salah seorang ahli falsafah klasik terkenal dan paling penting ialah Socrates , yang sumbangannya telah menyumbang kepada penjanaan teknik yang berbeza dan cara berfikir tentang fungsi dunia dan minda. Mari kita lihat dalam artikel ini beberapa sumbangan utama Socrates kepada Psikologi.


  • Artikel berkaitan: "55 ungkapan Socrates untuk memahami pemikirannya"

Socrates, ahli falsafah

Salah seorang ahli falsafah Yunani yang paling besar (sebenarnya para ahli falsafah yang sebelum ini dipanggil pra-Socratic), Socrates dilahirkan di Athens semasa 470 a.C. , ibu bidan dan pemahat bapa. Walaupun butir-butir hidupnya diragui, tulisan-tulisan yang berlainan menunjukkan bahawa orang yang rendah hati dari keluarga ini sejak zaman kanak-kanak mempunyai kecerdasan yang besar, membentuk dalam berbagai disiplin seperti kesusasteraan dan muzik. Dia dikenali untuk berpartisipasi dalam peperangan yang berbeza sebagai askar infantri, bahawa orang Peloponnese, dan bahawa dia berkahwin dengan seorang wanita bernama Xantipa.


Berhubung dengan pemikirannya sebagai seorang ahli falsafah, Socrates Beliau menegaskan dengan menumpukan perhatiannya pada bidang moral dan etika . Dia menganggap bahawa manusia cenderung kepada kebaikan dan setiap nafkah adalah hasil kejahilan. Dia percaya bahawa baik, cinta, kebaikan dan etika didasarkan pada definisi universal. Sikap itu menentang relativisme yang disokong oleh para sophists. Beliau juga percaya bahawa ahli falsafah perlu mencari kebijaksanaan dalam kebajikan, yang diperlukan untuk mencapainya mengakui kejahilan anda sendiri.

Dia sendiri tidak menganggap dirinya bijak, dan menganggap bahawa kebanyakan orang percaya mereka tahu lebih daripada yang mereka ketahui. Oleh itu, dia menggunakan ironi dan dialog untuk mendedahkan percanggahan-percanggunannya dan untuk membuat orang lain melihat tahap pengetahuan yang sebenarnya mereka miliki.

  • Artikel berkaitan: "6 perbezaan antara etika dan moral"

Pemikiran anda

Walaupun mempercayai kewujudan definisi sejagat, dia dianggap sebagai pendahulunya induktisme, dalam arti bahawa dia menganggap bahawa konsep universal harus diperolehi dari yang mudah ke kompleks, dari yang tertentu kepada umum . Setiap orang mesti bertanya soalannya sendiri dan membentuk jalannya untuk melihat dunia, mencapai pemahaman yang lebih besar mengenai operasinya.


Juga beliau menggunakan maize yang terkenal , yang berdasarkan menjawab pertanyaan orang lain dengan soalan lain supaya individu itu sendiri akan menjelaskan jawapannya sendiri.

Ahli falsafah ini tidak menulis atau menyalin pantulannya Dengan mempertimbangkan bahawa setiap individu mesti membentuk ide mereka sendiri. Karya-Nya telah datang kepada kita melalui murid-murid yang berbeza, dan terutama melalui Plato, yang mencerminkan dan memperdalam kerjanya dalam beberapa konsep yang ditetapkan oleh Socrates.

Socrates dia telah diuji dan dihukum mati dengan keracunan oleh hemlock , dituduh memusnahkan golongan muda dan tidak menerima dewa orang Athena. Dia meninggal pada tahun 470 a.C.

Sumbangan Socrates kepada psikologi

Kemajuan ilmu pengetahuan yang progresif dan pencarian objektivitasnya dapat membuat sukar bagi banyak orang untuk mengamati hubungan antara keadaan saat ini, dalam hal ini, psikologi dan falsafah. Walau bagaimanapun, sumbangan Socrates kepada sains dan sains ini adalah nilai dan kepentingan yang besar. Berikut adalah beberapa sumbangan ini.

1. Kepentingan dalam jiwa

Socrates dan muridnya Plato bekerja dan mencerminkan kewujudan jiwa, apa yang mereka anggap jiwa . Pengaruh fakta ini pada sains semasa psikologi terbukti, sebagai produk kelahirannya yang mencerminkan kandungan pikiran kita yang diperolehi daripada penulis-penulis ini dan lain-lain.

2. Etika dan moral

Socrates menumpukan pemikirannya mengenai etika dan moral. Tingkahlaku individu dalam masyarakat dan pembentukan pola tingkah laku, sikap dan nilai adalah beberapa aspek yang berkaitan dengan psikologi.

  • Anda mungkin berminat: "Teori pembangunan moral Lawrence Kohlberg"

3. Kaedah induktif

Socrates dianggap salah satu daripada pelopor ketika datang kepada penciptaan kaedah induktif, dengan berpura-pura bahawa orang accedieran untuk mengetahui kebenaran melalui pengalaman mereka bukannya bermula dari pengetahuan yang sepatutnya dan diberikan dengan baik. Kaedah ini sangat penting sekali apabila menghasilkan kaedah saintifik, dicirikan oleh sebab-sebab deduktif hipotetikal.

4. Kaedah Socratic

Dialog Socratic adalah strategi yang berasaskan maeutics Socrates yang masih digunakan walaupun hari ini dalam amalan psikologi, yang asas dalam pelbagai terapi. Ia berdasarkan kepada realisasi soalan tentang induktif potongan: ahli terapi sedang menjalankan pelbagai soalan dengan tujuan membuat subjek mencerminkan dan mencari jawapannya sendiri terhadap apa yang ditimbulkan.

5. Pengetua konstruktivisme

Konstruktivisme didasarkan pada penciptaan pengetahuan melalui menjana pengetahuan bersama yang bergantung kepada subjek yang dapat memberi makna kepada bahan yang dipelajari. Socrates menganggapnya anda seharusnya tidak mengajar apa yang perlu difikirkan, tetapi bagaimana untuk melakukannya . Pertimbangan ini berkaitan dengan pencarian konstruktivisme yang pelajar menjana proses pembelajaran mereka sendiri, berkat penerapan pelbagai bantuan yang ditawarkan oleh media. Oleh itu, seperti yang dicadangkan oleh Socrates, guru mesti membantu pelajar untuk menjana untuk mewujudkan pengetahuan mereka sendiri.

6. Penggunaan ironi: Konfrontasi

Socrates dicirikan untuk digunakan, dalam kaedah dialektiknya, ironi . Ia bertujuan untuk menjadikan subjek itu melihat bahawa percanggahan yang ada dalam wacana beliau dianggap bijak dan menafikan hujah-hujahnya yang bias untuk membuatnya sedar akan tahap pengetahuannya yang sebenarnya.

Dalam terapi, ia kadang-kadang digunakan strategi yang sama konfrontasi , di mana subjek itu terdedah kepada percanggahan yang ada dalam ucapannya atau antara ucapannya dan tingkah lakunya untuk menjadikannya sedar tentangnya.

Artikel Yang Berkaitan