yes, therapy helps!
Otak berbohong: adakah kita benar-benar tahu mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan?

Otak berbohong: adakah kita benar-benar tahu mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan?

Januari 26, 2023

Otak berada di dasar segala yang kita dan lakukan.

Ia adalah tempat keperibadian kita, yang bertanggungjawab untuk emosi kita, dan bagaimana perasaan kita pada siang hari; tetapi juga organ yang membolehkan kita mengunyah permen karet, menembak bola, pergi minum kopi dengan kawan, membaca buku, merancang tempat kami bercuti, menyediakan kerja praktikal untuk kolej, jatuh cinta, memilih gereja untuk berkahwin , dan beribu-ribu etnik. Dari tindakan yang seolah-olah lebih kecil dan remeh kepada proses mental yang paling canggih .

Untuk melakukan semua ini, adalah logik untuk berfikir bahawa otak manusia adalah organ sempurna yang disediakan untuk secara rasional dan secara sedar memproses semua maklumat yang datang dari alam sekitar. Walau bagaimanapun, otak tidak selalu bekerja pada maklumat yang kami proses secara sedar , dan ada juga masa bahawa proses mental yang memandu tingkah laku kita menjana kebohongan secara spontan.


Menipu otak dan menipu dengan litar pintas

Perkara pertama yang perlu kita ketahui untuk memahami dengan lebih baik mengapa otak tidak perlu bekerja dari maklumat objektif yang mencapai kita melalui deria adalah bahawa otak terbahagi kepada dua struktur besar yang dikenali sebagai hemisfera serebrum. .

Hemisphere kiri dan hemisfera kanan adalah, dalam rupa, morfologically sama, seolah-olah satu adalah imej cermin yang lain. Mereka ditemui di kedua-dua belah kepala, sedikit dipisahkan oleh fissure luaran, tetapi disambungkan di dalam oleh ikatan tebal serat saraf yang dipanggil corpus callosum.

Hati hemisfera: bahagian rasional dan analisis

Hemisfera kiri adalah kerusi pemahaman analitis, pemahaman berangka dan analisis logik . Di sini, juga rantau ini bertanggungjawab untuk bahasa.


Hemisfera kanan: maklumat bukan lisan dan emotif

Hemisfera yang betul sebaliknya menguruskan memproses maklumat bukan lisan dan afektif bahasa , seperti nada suaranya, irama dan makna emosional tentang apa yang anda dengar.

Callosum corpus bertanggungjawab untuk melengkapkan kedua-dua hemisfera

Seperti yang anda dapat lihat, perbezaan ini adalah pelengkap. Dua hemisfera membentuk keseluruhannya; otak berfungsi sebagai unit , dan ia adalah tepat callosum korpus yang membolehkan komunikasi dan interaksi kekal antara kedua-dua struktur. Fakta lain yang tidak kecil: hemisfera kiri mengawal bahagian kanan badan, dan hemisfera kanan mengawal bahagian kiri.

Mari kita lihat contoh mudah. Jika kita menutup dan memerhatikan gambar tulip, stimulus bergerak lebih baik ke hemisfera kiri, dan dari sana ia melintasi hemisfera kanan melalui korpus callosum. Dengan cara ini, otak kita merasakan imej dalam aspek yang berbeza tetapi dengan cara yang terintegrasi. Anda mendapat pemahaman mendalam tentang apa yang anda sedang memerhatikan; kita boleh memastikan tanpa ragu bahawa ia adalah tulip. Kita dapat menerangkannya dan juga ingat semua yang kita tahu mengenai bunga itu .


Tetapi ... apakah yang perlu dilakukan dengan penipuan?

Beberapa tahun yang lalu, sekumpulan saintis melihat satu siri fenomena aneh dalam pesakit yang didiagnosis dengan epilepsi dan yang baru-baru ini menjalani operasi yang dikenali sebagai epilepsi. ablation of the corpus callosum .

Epilepsi mendedahkan sesuatu yang penting

Sudah tentu, terdapat pelbagai jenis epilepsi dan magnitud yang berbeza, kebanyakannya dikawal dengan ubat. Tetapi dalam kes-kes yang teruk, apabila kekerapan dan intensiti krisis adalah sangat tinggi dan semua rawatan yang mungkin telah habis, ada jalan terakhir .

Ia adalah suatu campur tangan pembedahan di mana korpus callosum dipotong, meninggalkan hemisfera serebrum kekal terputus. Sudah tentu, ini tidak menyembuhkan penyakit ini, tetapi sekurang-kurangnya ia menghalang penyitaan epileptik yang bermula di salah satu hemisfera serebrum dari serangan hemisfera di hadapan melalui korpus callosum.

Tetapi ternyata bahawa prosedur ini meninggalkan beberapa sekuel yang tidak disangka, satu siri kesan sampingan yang pelik seperti yang menarik. Apabila pesakit ditanya mengenai sebab mengapa mereka telah membuat keputusan tertentu, dan bergantung kepada hemisfera yang memproses maklumat tersebut, mereka boleh berbohong secara terang-terangan dalam jawapan mereka, dan apa yang lebih buruk, mereka seolah-olah tidak menyedari bahawa mereka melakukannya .

Beberapa contoh 'kebohongan saraf'

Sekiranya orang biasa diminta melakukan tindakan tertentu, seperti menutup matanya, dan kemudian ditanya mengapa dia telah melakukannya, dia secara semula jadi akan menjawab bahawa dia hanya mematuhi arahan yang diberikan kepadanya. .Tetapi respons yang diharapkan, ikhlas dan spontan, berubah drastik apabila ahli neuropsychologist membongkok pesakit yang baru dikendalikan dan berbisik perintah itu ke telinga kiri, dan kemudian memintanya sebab-sebab kelakuannya, tetapi di telinga kanan.

Dalam kes itu, Untuk kejutan semua orang, pesakit memberikan jawapan palsu .

"Kepala saya menyakitkan sedikit, dan saya perlu meletakkan mata saya," dia dengan tenang boleh berkata, dengan jaminan seseorang yang tahu bahawa dia jujur ​​dan mengatakan kebenaran.

"Meningkatkan lengan," boleh dipesan di telinga kiri. "Kenapa dia berbuat demikian?" Dia kemudiannya ditanya di telinga kanan. "Nah, saya sedikit tertekan dan saya perlu meregangkan," pesakit itu menjawab dengan lancar yang mungkin.

Apa yang berlaku?

Mari tinjau. Maklumat yang dikumpulkan oleh salah satu sisi badan bergerak ke hemisfera kontralateral, sebaliknya. Jika data tertentu masuk melalui mata kiri atau telinga, ia bergerak ke hemisfera kanan, dan kemudian digabungkan dengan seluruh otak melalui callosum corpus.

Kami juga tahu bahawa bahasa itu berfungsi dengan baik, dan ia terletak pada tahap yang besar, di hemisfera kiri. Ia boleh dikatakan, memudahkan subjek sedikit, itu hemisfera otak kanan adalah hemisfera senyap .

Jika kita menggabungkan kedua-dua pengetahuan ini, kita mempunyai jawapan kepada masalah ini.

Apabila hemisfera diputuskan dari satu sama lain ...

Jika jambatan yang menghubungkan dua bahagian otak dinamai, krisis epileptik adalah terhad kepada salah satu hemisfera. Tetapi perkara yang sama akan berlaku dengan apa-apa maklumat yang masuk melalui deria .

Mana-mana arahan penguji boleh memberi pesakit terperangkap di hemisfera kanan. Itulah, bahagian otak ini tahu sebab-sebab sebenar untuk melaksanakan tindakan yang diminta, tetapi apabila pesakit itu ditanya, dia tidak boleh memberi kata-kata itu, kerana kawasan bahasa berada di separuh lagi.

Sebagai rakan sejawat, hemisfera kiri boleh bercakap, tetapi ia tidak tahu apa yang sedang berlaku. Dia telah mengikuti tingkah laku yang dilakukan oleh individu itu, kerana ketika dia menyentuh hujung hidungnya atau berdiri di atas satu kaki, kedua-dua mata memantau apa yang dilakukannya, walaupun dia tidak dapat menjelaskan sebabnya.

Walau bagaimanapun, di sini datang perkara yang mengejutkan, jauh dari mengakui dengan rendah hati ketidaktahuannya, menerima bahawa ia tidak mempunyai jawapan untuk semua yang dipelihara, usaha hemisfera kiri untuk memberikan penjelasan , yang pada asasnya mungkin munasabah, tetapi pada hakikatnya jauh dari sebab-sebab sebenar yang menimbulkan tingkah laku.

"Kenapa awak mula menyanyi?" Pesakit itu diminta selepas memberi perintah kepada hemisfera yang betul.

"Tiba-tiba melodi itu teringat," jawab hemisfera kiri. Atau: "Saya fikir saya berasa gembira hari ini."

Kepada soalan: "Kenapa anda menggaruk kepalanya?", Pesakit dengan hemisfera serebrum yang berpecah kelihatan terkejut melihat lelaki itu dalam mantel putih yang menilai dia dan menjawab dengan penolakan tertentu: "Kerana ia menyengat saya, apa lagi? Boleh jadi? "

Di luar anekdot itu

Berdasarkan penemuan ini, adalah sah untuk berfikir bahawa salah satu fungsi dari hemisfera kiri adalah tafsiran realiti. Justifikasi yang dilakukan oleh orang-orang ini tentang tindakan mereka adalah hasil usaha otak untuk mencari makna dalam apa yang diperhatikannya.

Otak manusia telah berkembang untuk membantu individu memahami dan menyesuaikan diri sebaik mungkin dengan kerumitan dunia yang berubah. Atas sebab ini, salah satu fungsinya adalah menafsirkan realiti, merumuskan dan menggunakan teori-teori yang dapat menjelaskan perubahan-perubahan yang telah kita hadapi semasa menjalani kehidupan kita.

Kadang-kadang teori-teori ini benar dan sesuai dengan realiti, tetapi semuanya seolah-olah menunjukkan Kebanyakan masa, ini hanyalah spekulasi yang bagaimanapun diambil sebagai sah oleh orang itu , kerana penerimaannya menyumbang untuk mewujudkan kepastian di dunia yang penuh fenomena misterius. Oleh itu perasaan kawalan ke atas yang tidak terkawal muncul.

Dengan cara ini, hemisfera kiri adalah pengeluar rasionalisasi yang tidak kenal lelah, hujah-hujah ilusi yang dibuat untuk memenuhi harapan seseorang dan menjadikan dunia ini lebih mudah diramalkan. Dan apa yang berlaku untuk rangsangan luar, iaitu segala sesuatu yang memasuki saluran deria, juga sah untuk rangsangan dalaman, iaitu, pemikiran.

Realiti yang dibuat untuk mengukur ... atau hanya kebohongan

Otak mengumpulkan maklumat dari dunia melalui lima deria, tetapi juga benar bahawa ia tidak memerlukan penglihatan atau pendengaran untuk menghasilkan pemikiran. Dan pemikiran, sebagai tambahan, adalah bahan mentah untuk perwakilan mental, pengumpulan penjelasan dengan mana kita membenarkan segala yang kita dan lakukan, baik kepada diri sendiri maupun kepada orang lain.

Kami mempunyai penjelasan untuk segala-galanya tetapi ...Adakah itu penjelasan sebenar? Atau adakah ia hanya satu tafsiran yang mungkin di kalangan orang lain?

Kenapa kita membeli jenama jem dan bukan yang lain? Kenapa kita pergi ke kafeteria di blok lain dan bukannya di sudut? Mengapa kita memilih kenderaan dua pintu dan bukan empat? Kenapa kita suka Mozart dan bukannya Beethoven? Kenapa kita lebih suka Mar de las Pampas untuk pergi bercuti bukannya sierras Córdoba? Mengapa kita bersama Fulana dan bukan dengan Mengana? Mengapa kita membuat keputusan untuk belajar Undang-undang dan bukan Perubatan?

Ini adalah semua soalan yang biasanya boleh dijawab dengan mudah, tetapi jawapan kita boleh dipercayai?

Kami tidak tahu mengapa kami melakukan apa yang kami lakukan , dan apa yang lebih buruk, kita mengabaikan pengaruh luaran yang boleh mendorong kita untuk melakukan ini atau itu.

Pada masa-masa lain, kebalikannya berlaku: kita menaksir faktor-faktor yang hampir tidak berkaitan, mengaitkan mereka berat atau kuasa yang tidak demikian. Inilah yang sering berlaku apabila kita menjalani rawatan tertentu, dengan jangkaan positif tertentu.

Fakta mudah percaya bahawa terapi akan membantu kita merasakan diri kita sendiri, atau menurunkan berat badan, atau mengendalikan kecemasan yang menimpa kita, membuat kita mengalami peningkatan yang lebih penting daripada yang dapat disedari secara obyektif. Dan semakin besar masa dan wang yang dilaburkan, semakin yakin kami adalah manfaat yang diperolehi.

Kesimpulannya

Bagaimana kita boleh yakin, setelah mengetahui percubaan-percubaan ini, bahawa penjelasan yang kita alami melalui kehidupan adalah tidak lain daripada produk yang dihasilkan dari sebahagian otak kita yang sanggup mengatakan segala-galanya dan terobsesi untuk membantah apa yang kita Adakah ia berlaku?

Baiklah, sahabat, sekarang anda tahu kita tidak boleh mengambil kepercayaan dan pemikiran kita sendiri dengan serius , dan ini termasuk semua "kepastian" tentang diri sendiri dan orang lain.

Sejarah kemanusiaan memberi gambaran tentang akibat buruk yang membiarkan diri kita terbawa oleh fanatik dan ide yang tidak dapat dipertikaikan. Kita mesti sentiasa ingat bahawa pandangan dunia kita, cara kita melihat dunia, adalah hanya "tafsiran" yang mungkin, tetapi tidak semestinya benar atau unik. Setakat yang membolehkan kita meragui dan menggalakkan diri kita untuk menyelam, kita perlahan-lahan akan tetapi mendekati kebenaran.


Bahaya Berbohong Bagi Otak (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan