yes, therapy helps!
Automofobia (takut mendapat kotor): gejala dan rawatan

Automofobia (takut mendapat kotor): gejala dan rawatan

Februari 5, 2023

Kotoran, kotoran, kudung, kekotoran, dll. Terdapat banyak perkataan untuk menggambarkan kekurangan kebersihan dan kebersihan dan mereka semua mempunyai sesuatu yang sama: mereka menghasilkan satu siri perasaan pengabaian dan jijik pada orang.

Walaupun perasaan ini normal dan wajar, apabila mereka menjadi ketakutan atau ketakutan yang tidak seimbang adalah sangat mungkin bahawa kita menghadapi kes automisophobia , sejenis fobia tertentu yang akan kita huraikan sepanjang artikel ini.

  • Artikel berkaitan: "Jenis-jenis fobia: meneroka gangguan ketakutan"

Apa itu automisofobia?

Autoisophobia diklasifikasikan dalam gangguan kecemasan tertentu atau fobia tertentu. Perubahan-perubahan psikologi ini dicirikan dengan mencetuskan rasa takut pada orang yang lebih membimbangkan dan tidak rasional terhadap rangsangan atau objek tertentu dan dalam hal kesal diri ia mengenai ketakutan menjadi kotor, menjadi kotor atau menjadi kotor .


Jika kita mengambil kira akar etimologi istilah kita boleh memisahkan frasa dalam tiga perkataan asal Yunani yang berbeza. Yang pertama dari mereka "autós" boleh diterjemahkan hampir secara literal sebagai sama atau tersendiri, "mysos" merujuk kepada kotoran dan akhirnya kita dapati "phobos" yang bermaksud ketakutan atau ketakutan. Atas dasar ini kita dapat menentukan fobia diri sebagai percubaan ketakutan yang berlebihan terhadap kotoran itu sendiri atau kemungkinan seseorang itu kotor atau bernoda.

Begitu juga dengan gangguan fobik yang lain, apabila orang yang autosophobia bertemu atau berfikir mereka akan mendapati diri mereka menghadapi rangsangan yang ditakuti, dalam hal ini menjadi kotor, mereka akan mengalami satu siri emosi dan manifestasi fizikal yang dimiliki oleh keadaan kecemasan yang sangat tinggi .


Walaupun ia adalah logik untuk berfikir bahawa hakikat akan menjadi kotor atau bernoda boleh menjana perasaan penolakan dan jijik, dalam kes malu-malu diri itu menjijikkan menjadi keganasan. Rasa ketakutan ini boleh menyebabkan orang itu melakukan pelbagai jenis tingkah laku seperti mencuci yang kompulsif.

Sekiranya fobia berlaku pada tahap yang sangat tinggi, mungkin perilaku ini di sekitar pembersihan menjadi paksaan, menghasilkan tindak balas dan pengubahan kutan kerana kelakuan pencucian lebihan.

  • Mungkin anda berminat: "7 jenis kebimbangan (sebab dan gejala)"

Bila untuk mempertimbangkannya sebagai fobia?

Dengan tujuan perbezaan antara perasaan deria atau keraguan biasa dan ketakutan patologis atau fobia tertentu, kita mesti menentukan ciri-ciri khusus jenis ketakutan ini , serta akibat atau kesan langsung yang ada pada perkembangan kehidupan harian seseorang.


Adalah perlu untuk mengambil kira pelbagai keperluan dan sifat ciri gangguan ketakutan, yang menentukan fobia dan membuat diagnosis mungkin. Keperluan ini adalah seperti berikut:

1. Ia mengakibatkan ketakutan yang tidak seimbang

Perbezaan utama antara tindak balas normal atau sensasi aversive dan ketakutan fobik, adalah bahawa dalam psobia diri seseorang itu mengalami ketakutan yang sepenuhnya dibesar-besarkan dan tidak seimbang berbanding dengan ancaman sebenar bahawa rangsangan fobik, dalam hal ini kotoran itu sendiri, mewakili.

2. Ia tidak masuk akal

Dalam ketakutan fobia yang berpengalaman tidak mempunyai asas logik, tetapi memberi makan kepada idea dan kepercayaan yang tidak rasional. Lsebagai orang sendiri dengan automisophobias tidak dapat mencari penjelasan yang munasabah kepada ketakutan yang mereka alami.

3. Orang tidak dapat mengawalnya

Di samping itu, ketakutan bahawa seseorang yang mengalami autoisophobia menderita sepenuhnya tidak terkawal. Ini bermakna, walaupun orang itu menerima bahawa rangsangan fobik mungkin tidak berbahaya, itu adalah tidak dapat mencegah timbulnya gejala kebimbangan dan ketakutan .

4. Ia berlanjutan dari masa ke masa

Akhirnya, untuk takut dianggap sebagai fobik atau patologi, reaksi dan tindak balas ketakutan mesti dibentangkan pada lebih dari satu kesempatan dan secara tetap dan konsisten sepanjang keadaan yang menunjukkan kemunculan rangsangan yang ditakuti.

Apakah tanda-tanda?

Memandangkan fakta bahawa autoisofobia diklasifikasikan dalam kategori fobia tertentu, gambaran klinikal yang dibentangkan adalah sama dengan gangguan kecemasan lain jenis ini. Gejala-gejala ini bersifat cemas muncul setiap kali orang merasa atau merasakan bahawa mereka kotor atau bahawa mereka mungkin kotor.

Ini akan menghasilkan tindak balas kebimbangan yang tinggi di mana gejala fizikal, gejala kognitif dan gejala tingkah laku muncul.

1. Simptom fizikal

Sebelum kemunculan rangsangan fobia, atau hanya apabila memikirkannya, terdapat hiperaktif sistem saraf yang membawa kepada semua jenis perubahan dan pengubahan organik. Antara simptom fizikal utama automisophobia adalah:

  • Meningkatkan kadar jantung
  • Meningkatkan kadar pernafasan .
  • Rasa nafas atau sesak nafas
  • Meningkatkan ketegangan otot
  • Sakit kepala .
  • Perubahan gastrik seperti sakit perut atau cirit-birit.
  • Meningkatkan peluh
  • Vertigo dan pening .
  • Mual dan / atau muntah ..

2. Gejala kognitif

Di samping gejala fizikal atau organik, orang yang mempunyai automisophobia dicirikan dengan mempunyai siri gagasan, kepercayaan dan spekulasi yang berkaitan dengan ketakutan terhadap kotoran itu sendiri .

Gejala kognitif ini memihak kepada perkembangan fobia diri dan mungkin juga termasuk imej mental kandungan bencana tentang kemungkinan bahaya atau kesan kotoran pada orang itu.

3. Gejala kelakuan

Kumpulan ketiga dan terakhir gejala fobia diri adalah yang termasuk gejala tingkah laku. Gejala ini merujuk kepada pelbagai tingkah laku dan tingkah laku yang dilakukan oleh orang itu untuk mengelakkan atau melepaskan rangsangan fobik .

Tingkahlaku yang dilakukan oleh orang itu dengan niat untuk mengelakkan menghadapi rangsangan fobik dikenali sebagai kelakuan penghindaran. Ini boleh termasuk membasuh obsesif atau pembersihan rutin, yang dilakukan untuk mengelakkan percobaan perasaan penderitaan, kebimbangan dan ketakutan .

Bagi tingkah laku yang membolehkan orang melarikan diri dari keadaan yang ditakuti, mereka dipanggil tingkah laku melarikan diri. Ini muncul apabila subjek tidak dapat mengelakkan daripada menghadapi rangsangan phobik, itulah sebabnya ia menjalankan semua jenis tingkah laku dan tingkah laku yang diperlukan untuk melarikan diri dari keadaan di mana dia terlibat.

Apa sebabnya?

Kedua-dua auto isofobia dan di seluruh fobia tertentu adalah hipotesis bahawa ia adalah reaksi tidak sedarkan diri atau sukarela orang yang disebabkan oleh percubaan atau pengalaman situasi yang sangat trauma , atau dengan kandungan emosi yang tinggi, di mana rangsangan fobik memainkan peranan penting dan yang, lebih-lebih lagi, muncul sebagai respon pelindung kepadanya.

Walau bagaimanapun, cuba menentukan asal spesifik fobia adalah tugas rumit, kerana dalam kebanyakan kes bukan sahaja orang itu sendiri dapat mengenal pasti apabila ia muncul atau keadaan yang menyebabkannya.

Adakah rawatan?

Dalam semua kes di mana autoisophobia mengandaikan ketakutan yang sangat melumpuhkan atau menyebabkan gangguan besar dalam kehidupan seharian orang itu, serta dalam kesihatannya, Terapi psikologi menonjol sebagai salah satu alternatif rawatan terbaik untuk gangguan ini.

Intervensi atau rawatan psikologi menyiratkan satu siri teknik atau alat yang membenarkan pengampunan gejala, dan bahkan kehilangan lengkapnya. Melalui teknik penstrukturan kognitif dapat memodifikasi semua pemikiran yang menyimpang yang dimiliki orang berkenaan dengan kotoran badan sendiri.

Biasanya ini ia disertai dengan teknik pendedahan hidup atau desensitisasi sistematik , di mana orang itu terdedah secara beransur-ansur kepada rangsangan yang ditakuti. Baik secara langsung atau melalui senaman dengan imej mental.

Akhirnya, ini disertai dengan latihan dalam kemahiran relaksasi, yang dapat mengurangkan tahap kegembiraan sistem saraf dan membantu orang itu untuk menghadapi ketakutan mereka dengan cara yang terbaik.


AUTOMOFOBIA: De por qué el vehículo eléctrico no nos salva del cambio climático (Februari 2023).


Artikel Yang Berkaitan