yes, therapy helps!
Buku Merah Carl Gustav Jung

Buku Merah Carl Gustav Jung

Februari 28, 2020

Selama lebih daripada 80 tahun, teks yang membentuknya Buku Merah Mereka kekal di bawah jagaan dan penjagaan ahli waris Carl Gustav Jung sehingga diterbitkan pada tahun 2009.

Bagi sesetengahnya adalah karya paling tidak berpengaruh dalam sejarah psikologi, yang New York Times selepas penerbitannya, ia menyebutnya "makhluk suci yang tidak sedarkan diri", dan hari ini kita boleh bercakap tentang ini sebagai karya yang menandakan semua karya Carl Gustav Jung yang kemudian dan yang melahirkan psikologi analitik: Buku Merah.

  • Anda boleh mendapatkan Buku Merah Carl Gustav Jung melalui pautan ini.

Pertemuan Carl Gustav Jung dengan Sigmund Freud

Pada tahun 1913 terdapat titik perubahan dalam kehidupan Carl Gustav Jung (antara lain, terutamanya ditandai dengan pemisahan intelektual dengan Sigmund Freud). Sehingga hari ini, apa yang berlaku kepadanya sentiasa menjadi subjek perbincangan dan kontroversi antara penganalisis Jungian dan psychoanalysts lain . Episod ini telah dipanggil dengan pelbagai cara: penyakit kreatif, serangan kegilaan, pendirian diri yang narsistik, gangguan mental yang dekat dengan psikosis, proses perjumpaan dengan jiwa, dll.


Intinya ialah, dalam tempoh ini, Jung melakukan eksperimen dengan dirinya yang berlangsung sehingga 1930 dan kemudian dia diakui sebagai "konfrontasi dengan ketidaksadaran" . "Konfrontasi" telah diriwayatkan dan digambarkan dalam karyanya "The Red Book" yang tetap tidak diterbitkan selama lebih dari lapan puluh tahun digambarkan oleh Jung sebagai karya yang membawa kepada pembangunan "teknik untuk sampai ke dasar proses internal. ..] menterjemahkan emosi ke dalam imej [...] dan memahami fantasi yang menggerakkannya di bawah tanah "dan bahawa dia kemudian memanggil imaginasi aktif.

Jung memulakan buku dengan mencatat fantasi-fantasinya dalam apa yang disebut "buku hitam" yang kemudiannya disemak semula, melengkapi mereka dengan beberapa refleksi. Akhirnya, dia memindahkan teks-teks ini, bersama-sama dengan ilustrasi, ke dalam buku merah yang dipanggil Liber Novus.


Hampir satu abad misteri

Bagi kebanyakan rakannya, rakan sekerja dan saudara-saudara sendiri, Buku Merah sentiasa dikelilingi oleh misteri, kerana Jung selalu cemburu terhadap karyanya. Beliau hanya berkongsi pengalaman intimnya yang ditulis dalam buku itu dengan isterinya Emma Rauschenbach dan beberapa orang lain yang dipercayainya. Di samping itu, beliau meninggalkan karyanya dengan buku yang belum selesai pada tahun 1930, cuba merebutnya semula pada tahun 1959, walaupun epilog tetap belum selesai.

Walaupun Jung menilai penerbitannya, yang paling banyak ditunjukkan olehnya semasa mengerjakannya Tujuh Khotbah kepada Mati, dicetak dan diberikan oleh pengarang sendiri kepada beberapa kenalan pada tahun 1916. Sebab mengapa dia tidak memutuskan untuk menerbitkan Liber Novus adalah mudah: kerja itu masih belum selesai .

Walaupun Jung mengekalkan bahawa buku itu adalah karya autobiografi, dia enggan menerbitkannya dalam karya-karya lengkap dengan alasan ia bukan sifat saintifik. Selepas kematiannya pada tahun 1961, warisan buku itu diturunkan ke tangan keturunannya, yang, mengetahui bahawa ia adalah pekerjaan yang unik dan tidak dapat ditukar, memutuskan untuk menyimpannya di bank selamat pada tahun 1983. Selepas perdebatan yang luas di kalangan kolaborator kerja-kerja lengkapnya dan kumpulan waris Jung, pada tahun 2000 bahawa penerbitannya telah diberi kuasa .


Akhirnya, buku itu diterbitkan pada tahun 2009. Antara sebab-sebab yang meyakinkan para pewaris untuk menerbitkan karya ini, adalah hakikat bahawa ia adalah subjek yang membentuk semua karya kemudiannya dan perkembangan psikologi analitik.

"Pahlawan suci yang tidak sedarkan diri"

Semua kerja-kerja kemudian Jung berasal dari idea-idea yang dibentangkan dalam buku ini. Jung ia mencerminkan hampir dengan cara kenabian dan abad pertengahan kajian yang tidak sedarkan diri bahawa dia sendiri ditangani secara simbolis selama tahun-tahun tersebut . Ini kerana abstrak subjek yang dirawat dalam karya ini bahawa buku itu mempunyai struktur yang sangat jelas.

Bahagian-bahagian The Red Book

Dalam versi yang diterbitkan, karya itu terbahagi kepada tiga bahagian: Liber Primus, Liber Secundus dan Scrutinies.

Pada mulanya, yang Pengalaman simbolik yang tidak sedar hidup oleh Jung dari 12 November hingga 25 Disember 1913 , di mana tokoh pahlawan yang difahami oleh Jung berlaku sebagai fungsi psikiknya yang hebat yang perlu dibunuh olehnya sehingga rakan sejawatnya menyusun semula dan memulakan proses perpaduan, tetapi tidak sebelum menghadapi arketipe lain seperti anima, orang tua yang bijak, tuhan matahari, dll.

Dalam liber secundus (diterangkan dari 26 Disember 1913 hingga April 1914) pertemuan berturut-turut diceritakan dengan imej simbol lain yang biasanya watak-watak yang Jung berinteraksi mempromosikan kesedaran tentang proses dan fungsi berpisah dari keperibadian Jung, dan dengan ini membuka peluang untuk mencapai fungsi transenden.

Akhirnya, Escrutinios (yang pada asalnya tidak ditulis dalam buku catatan penutup merah) dan dia menulis antara 1914 dan 1916 Ia mempunyai kandungan "puisi" yang kurang dan jauh lebih rumit dari buku sebelumnya , kerana ia memberi kunci dan anotasi Jung sendiri untuk memahami pengalamannya dalam buku-buku terdahulu.

Penyucian teori-teorinya di tengah-tengah buku itu

Jung ingin membangunkan model psikologi berdasarkan visi-pewayangan yang diterbitkan dalam buku itu, yang menjadi penglihatan yang hebat kerana sukar bagi masyarakat saintifik untuk menerima. Walaupun keperibadian Jung selalu dibentuk oleh pseudosciences seperti alkimia, astrologi, aku ching, dll. Jung sentiasa berusaha untuk mewujudkan teori penyatuan antara peranan fikiran dan fenomena fizikal.

The Red Book ia adalah kesaksian tentang usaha-usaha ini, sebagai tambahan kepada perkara penting untuk setiap orang yang berminat dalam psikologi analitik .

Rujukan bibliografi:

  • Artikel New York Times
  • Artikel Psikologi dan Pikiran pada Daimon atau impuls kreatif yang dibangunkan oleh Jung
  • Jung, C. G. (2012). The Red Book. Buenos Aires: Thread of Ariadna.

Hoeller on Jungs Red Book Lecture 6 (Februari 2020).


Artikel Yang Berkaitan