yes, therapy helps!
Ralat asas Atribusi: pigeonholing orang

Ralat asas Atribusi: pigeonholing orang

Januari 26, 2021

Telah lama sejak psikologi kognitif diperhatikan sejauh mana kita memanipulasi tafsiran kita terhadap realiti agar sesuai dengan skim kita. Bukan sahaja kita tidak menganggap perkara seperti ini, kita secara automatik mengambil pelbagai cara pintasan mental untuk membuat kita dapat mencapai kesimpulan dengan cepat dan mudah.

Ralat Atribusi Teras Asas adalah contoh yang digunakan untuk cara kita membuat penjelasan mengenai tingkah laku orang lain.

Apakah Ralat Utama Atribusi?

Kesilapan Dasar Atribusi adalah kecenderungan berterusan untuk atribut tindakan orang terutamanya terhadap ciri dalamannya , sebagai keperibadian atau kecerdasan mereka, dan bukannya konteks di mana mereka bertindak, tanpa mengira keadaan. Idea ini adalah sesuatu yang akan merosakkan ahli psikologi tingkah laku, tetapi ia sangat digunakan dalam kehidupan seharian kita secara automatik.


Ia adalah trend yang mencerminkan cara berfikir yang penting : ia adalah "intipati" diri, sesuatu yang kita bawa masuk dan yang wujud secara bebas dari segala yang lain, yang membuat kita bertindak dengan cara yang tertentu. Dengan cara ini ia ditafsirkan bahawa tingkah laku dan keperibadian adalah sesuatu yang muncul dari pedalaman diri sendiri, tetapi jalan ini tidak dijalani sebaliknya: luaran tidak mempengaruhi jiwa orang, ia hanya menerima apa yang keluar darinya .

Memudahkan realiti

Jika terdapat sesuatu yang menyifatkan Ralat Atribusi Asas, ia menjadikannya sangat mudah untuk menjelaskan apa yang orang lain lakukan. Jika seseorang sentiasa mengadu, ia adalah kerana mereka mengadu. Sekiranya ada orang yang suka berjumpa dengan orang lain, ia adalah kerana mereka pandai bergaul dan berlebihan.


Alasan ini menjadikan salah satu reifikasi, yang terdiri daripada berubah menjadi elemen "benda" yang merupakan label yang sangat ringkas yang kita gunakan untuk merujuk kepada fenomena abstrak.

Penggunaan reifikasi

"Alegre" adalah perkataan yang kita gunakan untuk menyatukan di bawah konsep tunggal banyak tindakan yang kita berkaitan dengan idea abstrak, kegembiraan; Walau bagaimanapun, kita tidak menggunakannya hanya untuk bercakap tentang tindakan ini, tetapi kita menganggap bahawa kegembiraan adalah objek yang terletak di dalam diri orang itu dan ia mengambil bahagian dalam mekanisme psikologi yang menyebabkannya berkelakuan seperti itu.

Dengan cara ini, "bahagia" telah menjadi kata yang menggambarkan tingkah laku menjadi perkataan yang menerangkan asal-usul tingkah laku ini dan yang campur tangan dalam rantai sebab dan akibat. Apa yang kita kenal dengan orang lain, label yang kita pakai pada mereka, telah menjadi penjelasan untuk apa yang menggalakkan tindakan itu, bukannya akibatnya.


Cara berfikir berdasarkan kepercayaan

Kesilapan Dasar Atribusi adalah formula untuk mempermudah realiti dengan tepat kerana ia menggunakan penalaran pekeliling dan permintaan untuk prinsip: kerana seseorang boleh dipasang ke dalam kategori tertentu, segala yang dilakukannya akan ditafsirkan sebagai manifestasi kategori itu. Apa yang kita faham sebagai intipati seseorang akan sentiasa mengesahkan diri sendiri .

Menariknya, Ralat Utama Atribusi ia terpakai kepada orang lain, tetapi tidak banyak kepada diri sendiri . Sebagai contoh, jika seseorang pergi ke peperiksaan tanpa mengkaji ia sangat mungkin kita menyifatkannya sebagai watak yang malas atau tidak tahu, sedangkan jika suatu hari kita adalah orang yang hadir dalam peperiksaan tanpa mempersiapkan agenda, kita akan tersesat dalam pelbagai jenis butir-butir tentang apa yang telah berlaku kepada kami dalam beberapa minggu kebelakangan untuk menjelaskan apa yang telah berlaku dan meminimumkan tanggungjawab yang kami ada di dalamnya.

Essentialism digunakan apabila mengumpul maklumat mengenai rangkaian peristiwa rumit yang mempengaruhi tindakan adalah terlalu mahal, tetapi pada masa menilai tindakan kita, kita mempunyai lebih banyak maklumat , jadi kita mampu untuk tidak jatuh ke dalam Ralat Dasar Atribusi dan kita cenderung untuk memasukkan lebih banyak unsur kontekstual dalam penjelasan kami.

Teori Dunia Baru

Kesilapan Dasar Atribusi berkait rapat dengan kecenderungan kognitif lain yang juga bergantung kepada cara penalaran yang berlepas dari keperluan. Salah satunya adalah Teori Dunia Baru, yang diteliti oleh ahli psikologi Malvin J. Lerner, mengikut mana orang cenderung percaya bahawa setiap orang mempunyai apa yang mereka patut.

Juga di sini kita melihat kebesaran kepentingan aspek dalaman atau individu , seperti kemahuan, keutamaan dan keperibadian, dengan kos meminimumkan unsur-unsur kontekstual: tidak kira jika anda dilahirkan di satu atau negara lain atau jika ibu bapa anda menawarkan lebih banyak sumber, orang yang anda menjadi bergantung pada dasarnya anda (idea yang boleh disangkal hanya dengan melihat jalan di mana kemiskinan berterusan, sentiasa di kawasan dan keluarga yang sama).

Dari Ralat Dasar Atribusi difahami bahawa seseorang yang mencuri untuk terus hidup adalah asasnya rumit, tidak boleh dipercayai, dan dalam apa jua keadaan ia akan menjadi seperti itu.

Dari Teori Dunia yang Adil ia difahami bahawa ia akan membenarkan alasan keresahan orang-orang yang mencuri untuk terus hidup kerana kemiskinan adalah sesuatu yang menyalahi diri sendiri. Kedua-duanya bias mempunyai persamaan yang mereka mulakan dari penolakan terhadap pengaruh alam sekitar mengenai aspek psikologi dan tingkah laku.


Kriptografi Bahagian 1 - Reverse Dan Atbash Cipher, Ralat Buku Teks Dan Kepentingan Kriptografi (Januari 2021).


Artikel Yang Berkaitan