yes, therapy helps!
Kenapa kita harus berhenti selalu mencari kelulusan orang lain

Kenapa kita harus berhenti selalu mencari kelulusan orang lain

Mungkin 6, 2021

Sifat manusia mendorong kita untuk memenuhi hasrat untuk tergolong dalam kumpulan sosial. Sama ada keluarga kita, kumpulan kawan, di tempat kerja, kita cenderung untuk melakukan sesuatu untuk merasakan bahawa kita tergolong dalam kumpulan dan dengan itu berasa selamat .

Memerlukan keperluan ini adalah normal. Bahawa kita mengambil sikap atau adat istiadat tertentu untuk memperkuat ikatan adalah baik-baik saja. Tetapi kadang-kadang sikap ini menjadi sangat melampau dan kita mula merasakan bahawa kita memerlukan terus persetujuan orang lain untuk melakukan sesuatu, atau membuat keputusan atau menjadi seperti itu atau apa-apa bentuk. Keperluan ekstrim ini tidak sihat dan ia menghilangkan kita sebagai individu.

Mari kita semak beberapa sebab kenapa tidak baik untuk sentiasa mencari kelulusan orang lain .


  • Artikel yang berkaitan: "10 manfaat mempunyai sahabat, menurut sains"

Kenapa tidak baik untuk sentiasa mencari kelulusan orang lain

Ini adalah beberapa sebab mengapa ia berbahaya untuk sentiasa menyedari apa yang difikirkan oleh orang lain.

1. Ia menghasilkan kebimbangan

Apabila kita merasa dihakimi secara berterusan dan ini memberi kesan kepada kita, kita kemudian mencari kelulusan orang lain untuk menghapuskan penghakiman negatif itu; Walau bagaimanapun, walaupun kami mendapat kelulusan, kita tidak mengetepikan persepsi yang lain mengkritik kita dan kami sentiasa mendapatkan kelulusan.

Lingkaran setan ini menimbulkan kebimbangan. Kami mendapati diri kita dalam tekanan berterusan sehingga kita merasakan bahawa kita tidak pernah berpuas hati dengan orang lain dan, jauh dari berhenti berusaha, kita bimbang tentang mendapatkan persetujuan sosial.


  • Mungkin anda berminat: "Sosialisasi primer dan sekunder: ejen dan kesannya"

2. Kami kehilangan kebebasan

Keputusan kami tidak lagi kami untuk menjadi keputusan orang lain tentang kami. Ini kehilangan kebebasan, kerana kita tidak menggunakan kapasiti untuk membuat keputusan, yang merupakan hasil dari suara dalaman yang memberitahu kita apa yang ingin dilakukan dan ke mana hendak pergi, untuk memberi jalan kepada suara luaran yang memberitahu kita ke mana hendak pergi.

Jika kita hanya berpandukan pendapat orang lain tentang kehidupan kita, kita akan membenarkan semua halangan masyarakat untuk mengenakan diri kita, dan kita akan berhenti bertindak secara bebas.

3. Kami berasa letih

Hidup dengan ketegangan yang berterusan melakukan sesuatu mengikut kehendak orang lain sangat melelahkan.

Mental Sangat memenatkan untuk berfikir tentang apa yang orang lain akan berfikir jika kita bertindak sedemikian rupa , dan sangat menghancurkan apabila apa yang kita lakukan tidak diluluskan oleh orang lain dan memberi kesan kepada kita. Ini berakhir dengan manifestasi secara fizikal dan kita mula merasa keletihan, yang diterjemahkan ke dalam timbangan di belakang dan kekurangan tenaga untuk melakukan setiap hari.


4. Kurangkan keyakinan diri

Apabila kita membuat keputusan dan ini adalah baik, kita memperolehi keselamatan dalam diri kita. Jika keputusan ini tidak berubah seperti yang kita harapkan, keselamatan ini berkurangan, tetapi mengambil akibat daripada keputusan yang buruk membolehkan kita mendapatkan semula keyakinan dan cuba lagi .

Ini membantu kami memperoleh keyakinan diri dan kecekapan diri, yang membolehkan kami menjalani kehidupan dengan keselamatan yang lebih tinggi. Perlu kelulusan yang berterusan dari orang lain membuat kita merasa bahawa kita tidak dapat berbuat apa-apa tanpa ikrar orang lain, dan pencapaian kita bukan hasil usaha kita atau tindakan yang baik; tetapi dari luar.

5. Kita lupa keperluan kita

Untuk membuat keputusan, kita harus mempertimbangkan, antara lain, keinginan dan keperluan kita. Tetapi jika kita mencari kelulusan orang lain, kita lupa bahawa dan kita memberi laluan kepada orang lain dan keinginan orang lain .

Ini menyebabkan kita menghadapi keputusan yang perlu dibuat, bukannya memikirkan apa yang boleh berfungsi dengan baik, kita memberi orang lain kuasa untuk membuat keputusan dan pada masa ini kita akan lupa apa keperluan kita.

6. Kami berhenti memahami bahawa ada cara yang berbeza untuk melihat kehidupan

Kita menjadi apa yang kita tidak suka, dan kita berhenti memahami bahawa terdapat perbezaan pendapat dan kita merasakan yang lain; mereka yang membuat keputusan yang asing terhadap apa yang ditentukan oleh kumpulan adalah salah dan kami tidak mempercayai mereka dan menilai mereka.

Untuk berfikir bahawa kita mesti membuat keputusan berdasarkan kelulusan hasil yang lain kehilangan pandangan dan pendapat yang luas yang wujud tentang fakta atau kehidupan itu sendiri.

7. Kami merasakan pusat alam semesta

Apabila kita mencari kelulusan orang lain itu adalah kerana kita merasakan bahawa keputusan hidup kita adalah di mata semua dan akan dihakimi dan diluluskan atau tidak diluluskan. Ini kerana kami percaya bahawa semua orang menonton kami dan mengkaji semula setiap langkah.

Merasa dengan cara ini menjana begitu banyak kebimbangan, yang kita lebih suka bertanya pendapat orang lain secara berterusan sebelum kita merasakan bahawa setiap orang di sekitar menghakimi keputusan kita.

8. Kami kehilangan ketulenan

Menunjukkan diri kita kepada orang lain kerana kita menjadi mustahil.Kami menyembunyikan pendapat dan perasaan kami. Kita juga dapat berpakaian berbeza daripada yang kita mahu, atau mengatakan kita menyesuaikan diri kerana sebenarnya Kami sentiasa memerlukan kelulusan orang lain . Dengan sikap ini, kita berhenti menjadi sahih. Kita tersesat di laut pendapat orang lain dan kita tidak lagi tahu siapa kita sebenarnya.

Untuk menghentikan diri sendiri sudah pasti salah satu sebab yang paling kuat mengapa kita tidak harus sentiasa mencari kelulusan orang lain.

Bagaimana hendak berhenti memikirkan pendapat orang lain?

Untuk mengetahui cara mempraktikkan kebiasaan tidak memberikan pendapat orang lain lebih penting daripada yang anda miliki, anda boleh membaca artikel ini: "Tip untuk berhenti memikirkan apa yang orang lain berfikir tentang anda"

Rujukan bibliografi:

  • Milazzo, L. (1999). Sosialisasi Universiti José María Várgas. Venezuela
  • Ramasubbu, S. (2015-05-26). "Pengaruh Media Sosial terhadap Remaja". Huffington Post.

8 ALASAN KULIAH TIDAK PENTING! (MOTIVE DEDDY CORBUZIER) (Mungkin 2021).


Artikel Yang Berkaitan