yes, therapy helps!
Apakah di sebalik tabiat yang sentiasa menunda?

Apakah di sebalik tabiat yang sentiasa menunda?

Januari 29, 2023

Mengapa orang mempunyai kecenderungan ini untuk meninggalkan perkara untuk esok? Untuk memahaminya kita mesti cuba fahami bagaimana fenomena penangguhan , kecenderungan yang kadang-kadang kita terungkap dalam hari ke hari yang dapat dirumuskan dalam "meninggalkan segalanya untuk esok".

  • Artikel berkaitan: "Tabiat toksik: 10 tingkah laku yang menggunakan tenaga anda

Penangguhan

Penangguhan: apa itu? Takrifan itu sendiri adalah mudah, adalah untuk menangguhkan apa yang perlu kita lakukan: meletakkan mesin basuh, belajar untuk ujian bahasa, pengisytiharan pendapatan ... Tetapi tindakan semata-mata menangguhkan sesuatu tidak menunda-nunda, konsep penangguhan memerlukan definisi sendiri penangguhan yang tidak masuk akal, ia tidak menangguhkan kerana ia masuk akal dalam konteks tertentu, itu lakukan secara tidak senonoh, menyalahgunakan kepentingan kita .


Orang yang hidup terobsesi dengan menyelesaikan tugas apa pun pada kesempatan pertama boleh menjadi tidak berfungsi sebagai orang yang meninggalkan segala-galanya untuk masa yang lalu, tidak ada satu atau yang lain merancang masa mereka dengan kecerdasan. Mengatasi penangguhan bermakna membuat penggunaan pintar masa seseorang , berorientasikan kepada pencapaian tujuan sendiri. Ia adalah pilihan apa yang akan anda lakukan sekarang dan apa yang akan anda tinggalkan untuk kemudiannya di mana penangguhannya terletak, bukan dalam penangguhan itu sendiri.

Tetapi jika kita tahu bahawa penangguhan membawa kita jauh dari matlamat kita, mengapa kita melakukannya?

  • Anda mungkin berminat: "Kelewatan kepuasan dan keupayaan untuk menolak impuls

Penyebabnya

Rupa-rupanya terdapat faktor genetik dan persekitaran yang menjelaskan penangguhan.


Di satu pihak, ini adalah satu fenomena biasa dalam semua budaya dan momen sejarah. Ia adalah kira-kira trend yang sedikit mempengaruhi lelaki lebih (54%) bahawa wanita (46%), diperhatikan lebih banyak di kalangan orang muda dan berkurangan dengan usia.

Menurut data yang ditawarkan oleh sains, kebanyakannya dijelaskan oleh genetik; Walau bagaimanapun, alam sekitar juga menjadikan sumbangan yang kuat untuk menunda kita secara paksa kerja-kerja kami. Begitu banyak sehingga kehidupan moden telah berubah menjadi penangguhan menjadi wabak yang mempunyai akibat pada diri, organisasi dan bahkan ketara dalam ekonomi sebuah negara.

Menurut data tinjauan 95% orang mengakui bahawa procrastin dan satu dalam empat mengakui untuk melakukannya secara berterusan. Dan penangguhan itu adalah kebiasaan dan seperti itu cenderung untuk bertahan. Orang mungkin berfikir bahawa itu adalah kerana perfeksionisme, tidak pernah mengakhiri perkara dengan obsesi yang mereka sempurna, tetapi kebenaran adalah bahawa data menunjukkan sebaliknya.


Untuk masa yang lama ia dipercayai bahawa penangguhan dan perfeksionisme berjalan seiring , kesilapan ini dijelaskan kerana perfeksionis yang menangguhkan adalah mereka yang cenderung meminta pertolongan dalam terapi (dan dari sana data itu diperoleh), tetapi terdapat banyak orang lain yang perfeksionis dan tidak pergi ke terapi dan yang tidak masuk ke dalam kebiasaan daripada penangguhan Khususnya, peranan yang lebih penting adalah impulsif: hidup tidak sabar dalam sekarang dan mahu semuanya sekarang.

Peranan impulsif

Kawalan diri dan kelewatan ganjaran Mereka mempunyai banyak kaitan dengan impulsif dan ini menjadikannya sangat sukar bagi kita untuk mempunyai masa yang tidak baik untuk mendapatkan hadiah masa depan. Orang yang sangat impulsif cenderung tidak teratur, mudah terganggu, mengalami kesukaran mengawal impuls mereka, mendapati sukar untuk menjadi gigih, dan bekerja secara meta. Kesukaran dalam perancangan dan gangguan mudah ini menjadikan mereka mangsa yang sempurna penangguhan.

Orang yang impulsif mereka cuba untuk melepaskan diri dari tugas yang menyebabkan mereka kecemasan , mereka terganggu, mereka menjauhkannya dari hati nuraninya. Alasan dan penipuan diri adalah perkara biasa. Ini nampaknya sangat logik, sudah tentu, kerana orang umumnya cuba mengelakkan penderitaan. Walau bagaimanapun, ini hanya masuk akal jika kita melihat perkara-perkara dalam jangka masa pendek, kerana dalam jangka panjang ini membawa kepada penderitaan yang lebih besar. Elakkan menjalani pemeriksaan rutin yang tidak menyenangkan doktor boleh membawa kita untuk mengesan kanser prostat apabila terlambat.

Kadang-kadang tekanan segala sesuatu yang perlu kita lakukan adalah sangat menyedihkan yang kita melahirkan tugas-tugas yang mengalihkan perhatian kita sehingga kita tidak memikirkan perkara yang membawa kita terus maju. Ia sering berlaku bahawa kita melakukan sesuatu yang mendalam kita tahu kita tidak seharusnya melakukan kerana ada sesuatu yang lebih penting dan keutamaan untuk diikuti. Ini bermakna bahawa kita tidak melakukan apa yang kita tidak patut menikmati masa istirahat ini, kerana hati nurani kita sentiasa mengingatkan kita tentang kewajipan kita .

Walau bagaimanapun, impulsif tidak menjelaskan segala-galanya, penangguhan disebabkan oleh pelbagai sebab.

Triad penangguhan

Harapan, nilai dan masa adalah tiang yang menopang jenis sabotaj diri ini.

Jangkaan

Harapan itu merujuk kepada keyakinan kita terhadap pencapaian matlamat kita dan sementara penangguhan kadang-kadang dikaitkan dengan keyakinan berlebihan, sebaliknya adalah lebih biasa. Itulah, jika apa yang kita jalani ia seolah-olah kita tidak boleh menganggapnya, kita hanya menyerah diri . Kesabaran, tidak mampu, membawa kita berhenti berjuang.

Ini membawa kita ke keadaan yang merosakkan dan kekecewaan yang dikenali sebagai ketidakberdayaan yang dipelajari, di mana kita menyerahkan kepada keadaan untuk mempercayai diri kita tidak dapat mengubah apa-apa dan berhenti berperang. Fenomena ini sangat berkaitan dengan kemurungan.

Akhirnya ini menjadi nubuatan yang memuaskan diri: percaya bahawa kita tidak akan dapat membuat kita berhenti. Dengan berhenti mencuba dengan berkesan, kami menjadi mampu dan mengesahkan keyakinan kami tentang diri kita sendiri. Ia adalah lingkaran setan.

  • Artikel berkaitan: "Nubuatan-nubuatan yang dipenuhi sendiri, atau bagaimana membuat diri anda gagal"

Nilai

Keberanian mempunyai kaitan dengan betapa menariknya kita terhadap apa yang kita sedang menunda. Biasanya senarai penangguhan kami penuh dengan tugas yang membosankan seperti mencuci piring, mempelajari artikel-artikel perlembagaan yang tidak berkesudahan atau melakukan perbelanjaan Krismas. Seperti yang dijangkakan, nilai setiap perkara bergantung kepada keinginan masing-masing dan sesetengah orang cenderung menunda tugas lebih banyak daripada yang lain.

Sebagai Lebih mudah menangguhkan sesuatu yang kita tidak suka, itu tidak memotivasi kita Kurang nilai yang anda miliki untuk diri anda sendiri, semakin kecil kemungkinannya anda melakukannya. Kekurangan nilai yang menyenangkan menjadikan aktiviti lain yang lebih menyenangkan mengalih perhatian kita dan dengan itu kita dengan mudah dapat terganggu dan menghindari diri kita dalam perkara yang lebih merangsang, menunda sebanyak mungkin tugas-tugas yang kelihatan soporific.

Faktor masa

Masa membawa kepada penangguhan kerana kami memilih kepuasan segera , kerana kita mendapati ia lebih menggalakkan ganjaran yang timbul dengan serta-merta, walau kecil, daripada berjuang untuk matlamat jangka panjang, walaupun ia memberi kita lebih banyak manfaat.

Impulsivity, yang telah kita bicarakan sebelum ini, adalah apa yang ada di belakang semua ini, dan beberapa ciri lain yang dikaitkan dengan perangai impulsif adalah kekurangan kefahaman, kawalan diri yang rendah dan kecenderungan gangguan.

Bertindak tanpa berfikir, tidak dapat mengawal perasaan ... ia membawa kita untuk menangguhkan. Faktor masa membuat kita melihat matlamat dan ganjaran esok dalam cara yang abstrak, sehingga ia menghilangkan realiti. Sebaliknya, segala yang ada kaitannya dengan hari ini lebih konkrit dan menjadikannya kelihatan lebih nyata kepada kami.

Kesimpulannya

Penangguhan adalah kebiasaan yang mendalam yang boleh menyebabkan banyak penderitaan, Ia membawa kita kepada gangguan dan mendorong kita dari matlamat kita . Ia berkait rapat dengan impulsivity dan pengurusan masa, ia dipengaruhi oleh nilai ganjaran yang kita jalani dan dengan kepercayaan yang kita ada terhadap kebolehan kita sendiri.

Nota Pengarang: Artikel ini sepatutnya diterbitkan bulan lalu, tetapi saya telah membuatnya. Dalam artikel seterusnya saya akan bercakap tentang beberapa petunjuk berguna untuk mengatasi sabotaj diri ini.


Rujukan biblografi:

  • Steel, P. (2010). Persamaan Penangguhan: Bagaimana Menghentikan Memutuskan Perkara dan Mulakan Mendapatkan Stuff Selesai. Kanada: Random House Canada.

NYSTV - Armageddon and the New 5G Network Technology w guest Scott Hensler - Multi Language (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan