yes, therapy helps!
Apakah asal-usul falsafah? Pemikir pertama

Apakah asal-usul falsafah? Pemikir pertama

Januari 9, 2023

Falsafah Barat mempunyai sejarah dan tradisi yang panjang. Permulaannya biasanya dikaitkan dengan pemikir Yunani, yang telah menandai dengan cara yang penting cara kita menafsirkan dunia. Malah, ia sebahagian besarnya kerana ini bahawa budaya Hellenic dikenali sebagai "buaian tamadun Barat".

Dalam artikel ini kita akan membuat lawatan umum asal-usul falsafah, bermula dengan pra-Socratic , dan melalui Socrates, Plato dan Aristotle.

  • Artikel berkaitan: "Bagaimana Psikologi dan Falsafah?"

Asal-usul falsafah Barat

Falsafah Barat dilahirkan di Miletus, Ionia, yang merupakan tanah jajahan Yunani yang terletak di Asia. Antara lain, Mileto adalah sebuah bandar kosmopolitan di mana orang-orang dengan kepercayaan agama yang berbeza wujud dan terdapat kepelbagaian budaya yang hebat. Maksudnya, ada orang yang mempunyai pelbagai perspektif dan kepercayaan.


Begitu juga, Di Miletus, mitos-mitos agama telah dipersoalkan dengan cara yang penting untuk pertama kalinya dan perundangan pertama telah dibuat, yang akhirnya menyebabkan orang berpindah dari fikiran ajaib atau ghaib.

Dalam masa-masa ini, masa lapang (masa lapang) didedikasikan untuk membangunkan pemikiran ini berdasarkan kepada alam semula jadi, yang sedia ada dan konkrit. Sebenarnya, dari ini (dari perkataan "leisure", dalam bahasa Yunani), perkataan "sekolah" muncul, walaupun makna saat ini agak jauh dari "waktu luang".

Thales dari Miletus dianggap sebagai ahli falsafah pertama di Barat, kerana beliau adalah orang pertama yang menjelaskan fenomena dunia berdasarkan penjelasan alam semula jadi, dan tidak lagi melalui mitologi murni . Ya, falsafah masih menjadi tugas dengan komponen spekulasi yang penting, kerana sains tidak wujud seperti yang kita ketahui, dan di sisi lain, transmisi budaya pada mulanya secara lisan.


Para ahli falsafah yang terbentuk dalam tempoh yang sama seperti Thales of Miletus mereka dikenali sebagai pra-Socratik . Selepas itu, dengan kedatangan Socrates, terdapat perubahan yang sangat penting dalam pandangan dunia Barat, sehingga dianggap sebagai tahap baru dalam sejarah falsafah (Socratic). Akhirnya, mereka adalah pengikut Socrates yang menutup falsafah purba pertama.

1. Pra-Socratik

Pra-Sarkastik memahami dan menganalisis asal-usul alam semesta melalui cerita-cerita dan mitos-mitos religius. Pada masa ini, alam semula jadi bukan medan bahan yang tersedia untuk aktiviti manusia, seolah-olah mereka adalah dua elemen yang berasingan.

Sebaliknya, alam adalah lebih dekat kepada idea daya kekuatiran atau tenaga, intrinsik kepada manusia . Tidak ada pemisahan radikal antara alam dan budaya, kerana tidak ada antara tubuh dan minda. Atas sebab yang sama, pengetahuan tentang alam semulajadi tidak diberikan oleh penjelasan kuantitatif dan rasional, tetapi dengan pemahaman yang lebih dekat dengan estetika, etika atau ontologi.


Pra-Socratik kebanyakannya dari Asia Minor, dengan mana, Kebanyakan pemikirannya bersatu dengan falsafah oriental . Malah, disebabkan sejarah pengerahan dari satu wilayah ke kawasan yang lain, sebahagian besarnya diselesaikan oleh perselisihan dan peperangan, bandar Ionia mempunyai hubungan yang sangat baik dengan Timur. Sebahagian daripada hubungan ini adalah buah, misalnya, perkembangan penulisan, perhitungan dan astronomi.

2. Socrates

Sejarah asal-usul falsafah dibahagikan terutamanya sebelum dan selepas Socrates. Begitu juga dengan Socrates penjelasan magis-agama akhirnya ditinggalkan dan mereka dicari Jawapan rasional mengenai fenomena dunia . Dari mitos ke logo (sebab atau perkataan), yang diposisikan sebagai dasar untuk membuat pengetahuan, hingga ke hari ini.

Pengetahuan ini diperoleh melalui soalan-soalan, kerana mereka adalah apa yang membolehkan perbincangan rasional, dan untuk menanya soalan-soalan itu perlu ada keraguan tentang segala sesuatu yang berlaku di sekeliling kita. Maksudnya, pastikan kita berjaga-jaga, ingin tahu dan sedikit skeptikal mengenai fenomena dunia.

Apa perubahan dari falsafahnya ialah cara memahami keadilan, cinta, kebaikan (sama dengan "jiwa"), etika dan moral, dan pengetahuan menjadi . Bagi Socrates, kebajikan dan pengetahuan sangat dihubungkan, sama seperti ketidaktahuan dan naib.

Rekod bertulis yang kita ada mengenai Socrates tidak ditulis langsung olehnya, tetapi oleh murid-muridnya yang paling terkenal: Plato dan kemudian Aristoteles.

  • Artikel yang berkaitan: "Sumbangan Socrates the Greek to Psychology"

3. Plato

Plato sebenarnya dipanggil Aristocles, adalah keturunan keluarga bangsawan dan merupakan saudara dari raja terakhir Athens. Tetapi, apabila oligarki mengutuk Socrates, dia tidak lama lagi membuat hubungan dengan idea demokrasi. Walau bagaimanapun, mereka adalah demokrat Athenian yang sama yang menamatkan pengkhianatan Socrates, yang sekali lagi kecewa.

Antara pengalaman ini dan lain-lain, Plato membangunkan teori negara berdasarkan kehidupan dan hal ehwal politik polis (bandar raya) Selepas berpindah dari Athens untuk masa yang lama, dia kembali ke taman-taman Akademi, universiti pertama di dunia, yang menerima nama Academia.

Bagi Plato, pengetahuan bukan sahaja dicapai melalui sebab, tetapi melalui kasih sayang, atau lebih suka (kebijaksanaan). Beliau menubuhkan satu siri mitos yang menggambarkan bagaimana idea abstrak bercampur dengan dimensi konkrit.

Teksnya ditulis dalam bentuk dialog , dan beberapa yang paling terkenal ialah Phaedrus (atas cinta dan keindahan), Phaedo (keimanan jiwa), Banquet, Gorgias dan mungkin yang paling mewakili: Republik, di mana ia mengungkapkan satu siri utopias sosial yang mengikuti sedang dibincangkan hingga ke hari ini.

  • Artikel berkaitan: "Sumbangan yang mengagumkan daripada Plato kepada Psikologi"

4. Aristotle

Aristotle adalah murid paling popular di Plato dalam sejarah falsafah. Beliau mendirikan sekolahnya sendiri, yang didedikasikan untuk Apolo Licio, untuk apa yang disebut Lyceum. Aristotle menganggap bahawa unsur-unsur realiti adalah tunggal dan perkara-perkara itu sendiri. Beliau mengembangkan idea "bahan" dan membahagikannya kepada tiga jenis: bahan sensitif dan mudah rosak, bahan sensitif dan luaran dan bahan yang tidak bergerak.

Falsafah Aristoteles dianggap sebagai falsafah yang realistis, sedangkan, tidak seperti Plato yang mengembangkan "ide", Aristoteles Saya mahu melihat perkara-perkara dalam diri mereka, sebagai entiti dinamik, individu dan konkrit . Baginya, intipati objek adalah objek itu sendiri.

Menurut ahli falsafah ini, semua makhluk hidup mempunyai jiwa, yang merupakan kekuatan hidup, tubuh. Tetapi jiwa tidak sama untuk semua, dengan mana terdapat pelbagai jenis kuasa. Sebagai contoh, ada jiwa berkhasiat, jiwa motif atau jiwa yang sensitif.

Begitu juga, menurut Aristotle, perbezaan antara manusia dan makhluk hidup yang lain adalah akal yang aktif , yang mencerminkan aktiviti pengetahuan sebelum data yang dihasilkannya, adalah abadi dan apa yang mentakrifkan kita sebagai makhluk rasional.

Kerja-kerja yang kita warisi dari Aristotle bercakap tentang Logik, Fizik, Etika dan Politik, Retorik, Puisi dan Metafizik. Yang pertama adalah Kategori, dan antara yang terakhir adalah Seni Rhetorical dan Poetics.

Rujukan bibliografi:

  • Brun, J. (2002). Pra-Socratik. Penerbitan Cruz: Mexico.
  • Falsafah Unboxing. (2015). Asal falsafah [Video] Diperoleh pada 23 Mei. Boleh didapati di //www.youtube.com/watch?v=flOJubw6SG0.
  • Xirau, R. (2000). Pengenalan kepada falsafah. UNAM: Mexico.

Kelas Filsafat. Sejarah Filsafat Yunani Kuna: Platonisme (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan