yes, therapy helps!
Ini adalah bagaimana bunuh diri berfikir tentang kematian

Ini adalah bagaimana bunuh diri berfikir tentang kematian

Februari 2, 2023

Sesuatu yang pasti: a priori, hampir tidak ada orang yang mahu mati. Majoriti orang melihat proses kematian sebagai perkara yang paling dahsyat yang boleh berlaku kepada individu. Kami, manusia, dalam keinginan berterusan kami untuk memiliki "ketaksuban" (selain daripada tanda-tanda kekuasaan yang bertanda), lama untuk kekal dalam kehidupan.

Untuk bunuh diri, sebaliknya, kematian memperoleh makna yang istimewa . Cara pemikiran mereka tentang kematian sangat berbeza dengan majoriti, dan itu mempengaruhi sikap dan sikap mereka.

  • Artikel berkaitan: "Fikiran membunuh diri: sebab, gejala dan terapi"

Kematian, menurut bunuh diri

Terdapat dua cara yang berbeza di mana bunuh diri dapat mengkonseptualisasikan kematian. Mereka adalah yang berikut.


Keluar kecemasan

Di sini, bunuh diri memahami kematian sebagai pembebasan dari ikatan dan kesulitan hidup, perubahan untuk lulus dari apa yang tinggal di satah eksperimen lain yang dibayangkan dan dicirikan oleh ketiadaan penderitaan .

Bunuh diri boleh dirancangkan dan dijalankan sebagai cara untuk menyingkirkan masalah-masalah yang mencekik orang itu. "Saya tidak boleh lagi", "Saya sakit penderitaan ini", dsb. mereka hanyalah sebahagian dari pengakuan bahawa orang yang dalam krisis merumuskan masa-masa terdalam ideasinya, walaupun dia tidak perlu menyatakannya secara terbuka. Kemungkinan melakukan perbuatan itu dilihat sebagai keluar kecemasan kerana keadaan peribadi, keluarga atau sosial mereka menjadi hampir tidak boleh ditanggung.


Bagi individu itu tidak begitu penting apa yang akan anda temui setelah meninggal dunia, sebagai fakta menjauhkan diri dari sesuatu: sakit, kesedihan, penderitaan saudara-mara dan orang yang tersayang, dsb. Apa yang benar-benar penting ialah meninggalkan negara anda sekali dan untuk semua, untuk melintasi "lorong buta" itu. Objektif utama melakukan perbuatan bunuh diri adalah dengan cepat mengatasi penderitaan sekarang.

Bunuh diri dilihat positif

Bagi yang lain, bunuh diri mungkin mempunyai objektif yang berbeza daripada yang terdahulu: membuat perubahan, sama ada pada diri sendiri atau dalam persekitaran di mana bunuh diri berada. Dari visi ini, perkara yang penting bukanlah untuk menyingkirkan keadaan penderitaan itu tetapi sebaliknya memberi tumpuan kepada apa yang orang mahu capai : ketenangan, kedamaian, kebahagiaan ...

Dalam kes ini, konsep itu menjadi sejenis portal di mana subjek itu masuk untuk mendapatkan pengalaman hidup yang lebih harmoni dan menyenangkan (di atas pesawat transenden). Bagi yang di atas, walaupun nampaknya tidak logik dan mengelirukan, adalah mustahak untuk menegaskan bahawa untuk orang-orang ini Objektif utama untuk melakukan bunuh diri adalah untuk hidup sepenuhnya, walaupun kedengarannya paradoks .


Dari visi yang dinyatakan di atas, bunuh diri akan berubah sebagai pintu masuk ke kehidupan baru di mana ketenangan dan ketenangan emosional adalah protagonis, serta untuk musim tahap kehidupan baru dan berpindah ke tempat lain yang tidak akan penderitaan atau penderitaan yang mungkin berlaku pada suatu ketika dalam kehidupan sekarang. Ia akan menjadi seperti kembali kepada keselamatan rahim ibu.

Oleh itu, perbuatan bunuh diri dapat dijelaskan oleh penyaluran ke arah penolakan oleh kehidupan, atau dengan pendekatan cepat terhadap kematian seseorang sendiri.

  • Mungkin anda berminat: "Hubungan antara kemurungan dan bunuh diri dari Psikologi"

Pemikiran membunuh diri: percanggahan yang ingin tahu

Dalam plot bunuh diri yang ada, kehidupan dan kematian adalah protagonis drama. Antara kedua-dua tiang ini, keputusan untuk mengakhiri kehidupan seseorang telah dibesarkan; dalam dialektik bunuh diri, ketakutan hidup dan penderitaan, dalam satu tangan, dan ketakutan mati untuk yang lain, akan menjadi dua ekstrem yang wujud.

Matlamatnya adalah untuk mati, tetapi juga untuk mula hidup dengan cara yang lain . Beberapa pengarang menegaskan bahawa tingkah laku bunuh diri adalah, pada mulanya, perbuatan hidup dan bukan kematian. Dia yang ingin bunuh diri merindui untuk membebaskan diri dari masalahnya, mengubah keadaan yang ada atau kembali ke keadaan keselamatan, namun di bawahnya ada keinginan yang kuat untuk hidup.

Satu bentuk harapan?

Pelajar lain fenomena ini menilai bahawa bunuh diri bermaksud harapan, berharap dapat terus hidup dalam damai dan ketenangan . Dengan yang tersebut di atas, bunuh diri menjadi cara untuk menghilangkan keputusasaan yang ada, menimbulkan kemurungan dan bersalah kekal. Ia juga satu cara untuk menghilangkan diri, tetapi tinggal di dalam kesedaran keluarga dan rakan-rakan sebagai ingatan yang menyakitkan dan sukar untuk diatasi.

Pada melampau mereka yang mengamati kehidupan, adalah spektrum yang hebat dari mereka yang menunjukkan gejala pertama kelalaian umum yang dikenal pasti sebagai "penafian kehidupan" dan hilang kelayakan dirinya, yang menghasilkan keinginan yang mendalam untuk tidak hidup , tidak wujud lagi.

Ia adalah dari saat ini apabila tiba giliran menuju kematian : dari keinginan berterusan untuk mati untuk keinginan untuk membunuh diri, dan dari ini untuk membunuh diri. Ketika kita mendekati akhir kematian, pengalaman pemikiran bunuh diri menjadi lebih tegas dan risiko pemusnahan diri lebih tinggi.


Hati-hati ! Ini Tanda-Tanda Orang Ingin Bunuh Diri (Februari 2023).


Artikel Yang Berkaitan