yes, therapy helps!
Teori Pembangunan Psikososial oleh Erik Erikson

Teori Pembangunan Psikososial oleh Erik Erikson

September 20, 2022

Indeks

  • The Teori Pembangunan Psikososial oleh Erikson
  • Perbezaan antara Erik Erikson dan Sigmund Freud
  • Ciri-ciri Teori Erikson
  • The 8 peringkat psikososial dalam teori perkembangan psikososial

Dalam Psikologi Evolusi, juga dikenali sebagai Psikologi Pembangunan, Teori Pembangunan Psikososial Erikson Ia adalah salah satu teori yang paling luas dan diterima. Seterusnya, kami akan menerangkan beberapa asas teori Erik Erikson, serta menerangkan peringkat dan konflik mereka.

1. Teori pembangunan psikososial Erikson

Teori Pembangunan Psikososial telah dibuat oleh Erik Erikson dari tafsir semula tahap psikoseksual yang dibangunkan oleh Sigmund Freud di mana beliau menonjolkan aspek sosial masing-masing dalam empat aspek utama:


  1. Menekankan pemahaman tentang 'saya' sebagai kuasa yang kuat, sebagai kapasiti pengorganisasian orang itu, dapat mendamaikan kekuatan-kekuatan sintonik dan dystonik, serta menyelesaikan krisis yang diperoleh dari konteks genetik, budaya dan sejarah setiap orang.
  2. Beliau mengetengahkan tahap perkembangan psikoseksual Freud , mengintegrasikan dimensi sosial dan pembangunan psikososial.
  3. Beliau mencadangkan konsep perkembangan personaliti dari zaman kanak-kanak hingga tua.
  4. Menyiasat kesan budaya, masyarakat dan sejarah dalam perkembangan personaliti.

2. Percanggahan antara Erik Erikson dan Sigmund Freud

Erikson tidak bersetuju dengan Freud tentang kaitan yang diberikan olehnya perkembangan seksual untuk menjelaskan perkembangan evolusi individu.


Erikson memahami bahawa individu itu, kerana dia melalui peringkat yang berlainan, dia sedang membangunkan kesedarannya kerana interaksi sosial .

3. Ciri-ciri teori Erikson

Erikson juga mencadangkan teori kecekapan. Setiap satu peringkat penting memberi kaki untuk pembangunan satu siri kompetensi .

Jika dalam setiap peringkat kehidupan baru orang itu telah mencapai kecekapan yang bersamaan dengan masa penting itu, orang itu akan mengalami rasa penguasaan yang dikonsepkan Erikson sebagai kekuatan ego . Setelah memperoleh kecekapan membantu menyelesaikan matlamat yang akan dibentangkan semasa peringkat kehidupan seterusnya.

Satu lagi ciri asas teori Erikson ialah Setiap peringkat ditentukan oleh konflik yang membolehkan pembangunan individu. Apabila orang itu berjaya menyelesaikan setiap konflik, ia berkembang secara psikologi.


Dalam resolusi konflik ini orang mendapati a potensi yang besar untuk pertumbuhan , tetapi sebaliknya kita juga boleh mencari potensi besar untuk kegagalan jika kita tidak dapat mengatasi konflik tahap kehidupan itu.

4. Peringkat 8 psikososial

Kami akan meringkaskan setiap lapan peringkat psikososial yang dijelaskan oleh Erik Erikson.

1. Kepercayaan vs Kesangsian

Stadium ini berlaku dari lahir hingga lapan belas bulan hidup , dan bergantung kepada hubungan atau ikatan yang dibuat dengan ibu.

Hubungan dengan ibu akan menentukan hubungan masa depan yang akan dibentuk bersama orang sepanjang hidup mereka. Ia adalah perasaan kepercayaan, kelemahan, kekecewaan, kepuasan, keselamatan ... yang dapat menentukan kualiti hubungan.

2. Autonomi vs. Shame dan keraguan

Stadium ini bermula dari 18 bulan hingga 3 tahun daripada kehidupan kanak-kanak.

Semasa peringkat ini kanak-kanak mengusahakan pembangunan kognitif dan ototnya, apabila dia mula mengawal dan menjalankan otot-otot yang berkaitan dengan kelumpuhan koperal. Proses pembelajaran ini boleh menyebabkan malu dan malu. Juga, pencapaian di peringkat ini mencetuskan rasa otonomi dan berasa seperti sebuah badan bebas.

3. Inisiatif vs Kesalahan

Stadion ini bergerak dari 3 hingga 5 tahun .

Kanak-kanak mula berkembang pesat, baik secara fizikal dan intelektual. Meningkat minat dalam berinteraksi dengan anak-anak lain, menguji kemahiran dan kebolehan mereka. Kanak-kanak ingin tahu dan positif untuk mendorong mereka untuk membangun kreatif.

Sekiranya ibu bapa bertindak balas secara negatif kepada soalan-soalan kanak-kanak atau inisiatif mereka, mereka mungkin merasa bersalah.

4. Kecergasan vs rendah diri

Stadium ini berlaku antara 6-7 tahun hingga 12 tahun .

Kanak-kanak menunjukkan minat yang tulen dalam berfungsi dengan perkara-perkara dan cuba menjalankan banyak aktiviti sendiri, dengan usaha mereka sendiri dan meletakkan pengetahuan dan kemahiran mereka untuk digunakan. Atas sebab itu, rangsangan positif yang boleh ditawarkan oleh sekolah di rumah atau di kalangan rakan sebaya adalah begitu penting.Yang terakhir mula memperoleh perkaitan transendental untuk mereka.

Sekiranya ini tidak diterima dengan baik atau kegagalannya memotivasi perbandingan dengan orang lain, kanak-kanak itu mungkin akan mengembangkan rasa rendah diri yang akan membuatnya merasa tidak selamat di hadapan orang lain.

5. Pengenalan Identiti vs. Penyebaran Identiti

Stadium ini berlaku semasa remaja . Pada peringkat ini, soalan ditanya secara bersungguh-sungguh: siapakah saya?

Para remaja mula menunjukkan kemerdekaan dan menjauhkan diri dari ibu bapa mereka. Mereka lebih suka menghabiskan lebih banyak masa dengan rakan-rakan mereka dan mula berfikir tentang masa depan dan memutuskan apa yang mereka mahu belajar, di mana untuk bekerja, di mana untuk hidup, dan lain-lain.

Penjelajahan kemungkinan anda sendiri berlaku pada tahap ini. Mereka mula mengenali identiti mereka berdasarkan pengalaman hidup mereka. Carian ini akan menyebabkan anda merasa keliru tentang identiti anda sendiri pada beberapa kali.

6. Privasi berbanding Isolasi

Peringkat ini terdiri daripada dari 20 hingga 40 , kira-kira.

Cara berkaitan dengan orang lain diubah, individu mula memprioritaskan hubungan lebih intim yang menawarkan dan memerlukan komitmen timbal balik, keintiman yang menghasilkan rasa aman, syarikat, kepercayaan.

Sekiranya keintiman jenis ini dielakkan, seseorang boleh bersempadan dengan kesepian atau pengasingan, keadaan yang boleh berakhir dengan kemurungan.

7. Generativiti terhadap Stagnasi

Stadium ini berlaku antara 40 hingga 60 tahun .

Ia adalah satu kelewatan hidup di mana orang itu menghabiskan masa dengan keluarganya. Mencari keseimbangan antara produktiviti dan genangan diprioritaskan; produktiviti yang dikaitkan dengan masa depan, masa depan mereka sendiri dan generasi akan datang, adalah pencarian untuk merasa diperlukan oleh orang lain, menjadi dan merasa berguna.

Stagnasi adalah soalan yang ditanya oleh individu itu sendiri: Apa yang saya lakukan di sini jika tidak berfungsi?; Dia merasa terperangkap dan tidak dapat menyalurkan usaha untuk menawarkan sesuatu kepada rakyatnya atau dunia.

8. Keutuhan I dan Keputusasaan

Stadium ini berlaku dari umur 60 hingga kematian .

Ia adalah masa apabila individu berhenti menjadi produktif, atau sekurang-kurangnya tidak menghasilkan seberapa banyak yang dia mampu sebelum ini. Tahap di mana kehidupan dan cara hidup berubah sepenuhnya, rakan-rakan dan keluarga mati, seseorang itu harus menghadapi duels yang disebabkan oleh usia tua, baik dalam badan sendiri dan orang lain.

Rujukan bibliografi:

  • Erikson, Erik. (2000). Kitaran hayat yang lengkap. Barcelona: Edisi Paidós Ibérica.
  • Erikson, Erik. (1972). Masyarakat dan remaja Buenos Aires: Editorial Paidós.
  • Erikson, Erik. (1968, 1974). Identiti, Belia dan Krisis. Buenos Aires: Editorial Paidós.

MyHEALTH : Remaja - Apa Itu Remaja? (September 2022).


Artikel Yang Berkaitan