yes, therapy helps!
Teori perkembangan moral Jean Piaget

Teori perkembangan moral Jean Piaget

Julai 22, 2022

Manusia hidup dalam masyarakat, berinteraksi secara berterusan dengan rakan sebaya dan mempunyai akibat sendiri terhadap orang lain. Dalam konteks ini, kod keseluruhan telah dibangunkan bukan sahaja normatif, tetapi juga moral mengikut kepercayaan bersama tentang apa yang tidak atau tidak boleh diterima atau nilai yang kita ikuti.

Walaupun dari saat kita dilahirkan kita tenggelam di dalamnya, kebenarannya adalah bahawa moralitas tidak muncul secara spontan tetapi secara beransur-ansur berkembang sepanjang evolusi dan kematangan kita. Ini mempunyai minat saintifik yang besar, dan banyak penulis telah meneroka dan membangun teori mengenai bagaimana moral muncul di dalam diri manusia. Antaranya kita dapat mencari teori perkembangan moral Jean Piaget , yang mana kita akan bercakap di seluruh artikel ini.


  • Artikel berkaitan: "Teori Pembelajaran Jean Piaget"

Piaget dan perkembangan mental

Jean Piaget adalah salah satu pengarang yang paling terkenal mengenai kajian perkembangan kanak-kanak , menjadi salah satu daripada ibu bapa psikologi evolusi.

Salah satu sumbangannya yang paling penting ialah teori perkembangan kognitifnya, di mana kanak-kanak itu melalui pelbagai peringkat pembangunan (sensorimotor, operasi operasi, operasi konkrit dan operasi formal) di mana beliau menyusun semula kognisinya sendiri semasa dia menyusun penganjuran atau mengasimilasikan maklumat, serta Memperolehi fakulti yang berbeza dan kebolehan mental dan membuat pemikirannya semakin kompleks.


Tetapi walaupun Piaget memberi tumpuan kepada perkembangan fakultas mental dan pemikiran / pemikiran, beliau juga menghargai dan menghasilkan teori perkembangan moral.

Teori perkembangan moral Piaget

Teori perkembangan moral Piaget sangat dikaitkan dengan teori perkembangan kognitifnya. Moralitas dinilai sebagai satu set peraturan yang boleh dipatuhi dan difahami oleh kanak-kanak ke tahap yang lebih besar atau lebih rendah, secara amnya dikaitkan dengan idea keadilan.

Penulis menganggap bahawa untuk membincangkan tentang moral, ia perlu untuk memperoleh tahap pembangunan yang bersamaan dengan dua tahun, bersamaan dengan tempoh praoperasi (sebelum ini dianggap bahawa tidak ada cukup kemampuan mental untuk bercakap tentang sesuatu yang serupa dengan moral).

Dari sudut ini, manusia akan mengembangkan moral yang semakin kompleks mengikut kemampuan kognitif mereka menjadi lebih besar dan mampu pemikiran abstrak dan deduktif hipotesis. Oleh itu, evolusi moral bergantung kepada kemampuan kognitif seseorang sendiri: untuk memajukannya adalah perlu untuk menyusun semula dan menambah maklumat kepada skim yang ada sebelumnya , sedemikian rupa sehingga pengetahuan yang lebih mendalam dan lebih kritis dapat dikembangkan dengan pertimbangan bahwa kelakuan tertentu layak.


Sebagai tambahan kepada ini, interaksi dengan rakan sebaya mereka adalah perlu, sebagai mekanisme utama untuk memperoleh maklumat dan menyisihkan egosentrisiti yang sesuai untuk peringkat pertama kehidupan. Akhirnya, adalah penting bahawa, sedikit demi sedikit dan sebagai kemahiran dan pemikiran hipotetik-deduktif diperoleh dan dikuasai, terdapat kemajuan dan kemerdekaan ibu bapa dan pandangan mereka yang progresif, ini diperlukan untuk perkembangan tertentu. relativisme dan keupayaan kritikal sendiri.

Walaupun teori perkembangan moral moral Piaget kini tidak dianggap paling baik, kebenarannya adalah bahawa pengajiannya menjadi inspirasi dan juga sebagai asas untuk pembangunan banyak orang lain. Ini termasuk teori Kohlberg , mungkin salah satu yang paling terkenal.

  • Anda mungkin berminat: "Teori pembangunan moral Lawrence Kohlberg"

Peringkat perkembangan moral mengikut Piaget

Dalam teori perkembangan moral Piaget, penulis mencadangkan kewujudan seperti yang kita katakan dalam tiga fasa atau peringkat (walaupun ia adalah dua yang terakhir yang akan menjadi moral yang baik), yang kecil akan berlaku ketika ia memperoleh dan mengintegrasikan lebih banyak maklumat dan kemahiran kognitif. Tiga peringkat atau peringkat cadangan adalah berikut .

1. Tahap tekanan peremajaan atau dewasa

Dalam peringkat pertama ini, yang sepadan dengan tahap pembangunan bersamaan dengan kanak-kanak antara dua dan enam tahun, bahasa muncul dan mereka mula mengenal pasti niat mereka sendiri , walaupun tidak ada pemahaman mengenai konsep moral atau norma-norma.

Corak tingkah laku dan batasan untuk ini bergantung sepenuhnya pada pengenaan luaran di pihak keluarga atau tokoh-tokoh yang berkuasa, tetapi peraturan atau norma moral tidak diakui sebagai sesuatu yang relevan.

2. Perpaduan antara sama dan realisme moral

Kedua tahap pembangunan moral berlaku antara lima dan sepuluh tahun, yang muncul sebagai peraturan dari luar tetapi itu difahami sebagai relevan dan wajib, agak tidak fleksibel.

Perebutan norma itu dilihat sebagai sesuatu yang dapat dihukum sepenuhnya dan dilihat sebagai kesalahan, oleh itu kurang dilihat. Idea keadilan dan kejujuran timbul, serta keperluan untuk saling menghormati di antara sama.

Kebohongan itu dikecewakan, dan hukuman untuk perbezaan pendapat diterima tanpa mengambil kira kemungkinan pemboleh ubah atau niat yang mungkin, akibat dari kelakuan yang relevan .

Dari masa ke masa, peraturan tidak lagi dilihat sebagai sesuatu yang dikenakan oleh pihak lain tetapi masih relevan tanpa memerlukan motivasi luaran.

3. Relativisme moral atau moral autonomi

Tahap ini timbul kira-kira dari sepuluh tahun, di peringkat operasi konkrit dan bahkan pada permulaan yang formal. Pada peringkat ini, kanak-kanak telah mencapai kapasiti menggunakan logik apabila mewujudkan hubungan antara maklumat dan fenomena yang hidup .

Sehingga kira-kira dua belas tahun, sudah ada keupayaan untuk beroperasi dengan maklumat abstrak. Ini menjadikan ia sedikit demi sedikit pemahaman yang lebih baik mengenai situasi dan kepentingan faktor yang berbeza apabila mengambil kira peraturan, seperti niat.

Pada tahap ini, moral kritikal dicapai, menyedari bahawa peraturan itu dapat ditafsirkan dan yang mematuhi mereka atau tidak boleh bergantung kepada keadaan dan kehendak sendiri: tidak lagi perlu norma untuk dipatuhi dengan selalu tetapi akan bergantung kepada keadaan.

Ia juga menilai tanggungjawab individu dan perkadaran antara hukuman tindakan. Berbaring tidak lagi dilihat sebagai sesuatu yang negatif kecuali jika ia melibatkan pengkhianatan.

Rujukan bibliografi:

  • Piaget, J. (1983). Kriteria moral dalam kanak-kanak. Editorial Fontanella.
  • Sanz, L.J. (2012). Psikologi Evolusi dan Pendidikan. CEDE Preparation Manual PIR, 10. CEDE: Madrid.
  • Vidal, F. (1994). Piaget sebelum Piaget. Cambridge, MA: Harvard University Press.

Teori Perkembangan Moral Menurut Kohlberg (Julai 2022).


Artikel Yang Berkaitan