yes, therapy helps!
Kes yang mengerikan kanibalisme Armin Meiwes, yang membunuh dan memakan orang asing

Kes yang mengerikan kanibalisme Armin Meiwes, yang membunuh dan memakan orang asing

Oktober 16, 2019

Kisah kanibalisme, yang mana individu memakan daging manusia, telah berlaku sepanjang sejarah dalam budaya atau masyarakat yang berlainan. Kedua-dua punca utama fenomena ini adalah: survival, iaitu keadaan di mana perlu untuk memberi makan kepada manusia lain agar tidak mati kelaparan, atau ritual atau upacara pengorbanan yang berbeza. Tetapi eDi dunia moden terdapat beberapa kes jenis tingkah laku ini . Dalam artikel hari ini, kita akan mengkaji semula cerita yang menakutkan dan terkenal tentang watak yang, setelah menggantungkan iklan di Internet, berjaya memakan mangsanya, yang secara sukarela bersetuju dengan perbuatan yang mengerikan itu.

Pertama sekali, adalah penting untuk menyebutkan bahawa sepanjang sejarah manusia, kes terpencil kanibalisme telah diterangkan, secara amnya dijalankan oleh individu yang mempunyai masalah mental yang serius seperti skizofrenia. Kes-kes kanibalisme juga telah dilaporkan kerana penggunaan dadah, seperti yang berlaku pada tahun 2012 di Amerika Syarikat, di mana Rudi Eugene ditembak mati kerana menyerang dan cuba memakan muka seorang lelaki tunawisma. Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kes yang mengejutkan ini, anda boleh membaca artikel kami: "Garam mandi: menemui dadah kanibal yang dahsyat".


Bagaimana kejadian berlaku

Acara yang akan kami ceritakan hari ini berlaku di Jerman, dan protagonisnya Armin Meiwes dan Bernd-Jürgen Brandes . Armin memaparkan iklan di forum internet di mana dia sedang mencari seseorang untuk menelannya. Teks itu tidak terlalu lama, ia agak mudah. Ia berkata: "Seorang pemuda, antara 21 dan 40 tahun, yang ingin dimakan, sedang mencari." Walaupun ramai yang mengambil ini sebagai jenaka, Brend-Jurgüen menghubungi Armin.

Apabila mereka, Brandes minum beberapa minuman, mempunyai hubungan intim dengan Meiwes, dan kemudiannya memotong tekaknya untuk membiarkan dia berdarah mati . Sebelum mati, Brades meminta pembunuhnya untuk memotong zakarnya dalam satu gigitan sebaik dia mati. Meiwes cuba tetapi tidak boleh, jadi dia menggunakan pisau untuk memotongnya. Kemudian dia cuba memakan sekeping daging, tetapi kerana dia tidak dapat memakannya mentah (ia tidak mungkin untuk mengunyah), dia memasak ahli Brades. Ternyata dia tidak menyukai rasa itu, dan akhirnya memberikannya kepada anjingnya. Semua ini terjadi dengan persetujuan Brades sendiri, yang memenuhi keinginannya untuk mati dan seseorang untuk memakan dagingnya.


Sejarah kanibalisme tidak berakhir di sini, kerana Meiwes menyimpan tubuh Brend setelah memotongnya. Dia makan sedikit demi sedikit, dan selepas beberapa bulan, dia menyiarkan nota di forum di mana dia dapat membaca bahawa impiannya telah menjadi kenyataan dan bahawa kepingan daging habis. Oleh itu, saya sedang mencari mangsa baru untuk dapat melakukan perkara yang sama dengannya.

Seorang pengguna, yang bimbang tentang tulisan itu, menghubungi polis yang, pada tahun 2002, menghentikannya.

Anda boleh melihat video cerita ini di bawah:

Siapa Armin Meiwes

Armin Meiwes adalah seorang saintis komputer yang dilahirkan di bandar Kassel (Jerman) dan menjalani masa kanak-kanak yang sangat kesunyian.

Ayahnya adalah seorang lelaki keras yang tidak berminat dengan anaknya dan tidak memberi perhatian kepadanya. Apabila ibu bapa Meiwes dipisahkan, dia berusia lapan tahun. Bapanya kemudian meninggalkan keluarga supaya tidak menghubungi mereka lagi. Kemudian, ketika anaknya Meiwes diadili, dia memberitahu mahkamah bahawa, meskipun segala sesuatu yang telah terjadi, anaknya selalu menjadi anak yang baik sebagai seorang anak dan berkelakuan baik. Tetapi yang terobsesi dengan kisah Hansel dan Gretel, khususnya dengan bab di mana penyihir menggemukkan mereka dan cuba memakannya.


Masa kecil dengan pemikiran khayalan

Ketika bapanya hilang, dia membuat ibunya menjadi ayah dan ibu. Dia menghukum dia dan menjerit kepadanya di depan umum dan menemani dia di mana-mana. Kurangnya angka bapa, Meiwes mencipta abang khayalan yang dipanggil Franky, dengan siapa dia berkongsi pemikiran kanibalnya . Franky adalah jalan keluarnya kerana mendengarnya, sesuatu yang ibunya tidak pernah lakukan.

Pada usia 12 Meiwes mula berfikir tentang makan kawan-kawannya, dengan cara ini, dia percaya bahawa mereka akan menjadi sebahagian daripadanya dan tinggal bersamanya selama-lamanya, penyelesaian yang sangat mendesak untuk satu-satunya anak yang merasa sangat kesepian dan salah faham.

Pada tahun 1999 ibu Meiwes mati dan meninggalkannya sebuah rumah besar yang terletak di Amstetten, yang dimiliki oleh keluarganya. Tanpa keluarga dekat, tanpa sesiapa yang mempunyai hubungan intim, dan sekarang tanpa kewaspadaan ibunya, dia membina tempat kudus di rumah. Mengikut laporan polis, terdapat plastik manekin di rumah yang membuatnya syarikat.

Secara bersendirian dan terpencil, Dia mengembangkan minat yang besar dalam filem-filem dewasa melalui rangkaian , terutama untuk kandungan sadomasochistik yang termasuk penyeksaan dan kesakitan. Terima kasih kepada komuniti ini, dia mendapat tempat perlindungan di bilik sembang. Di sana dia mula merancang sejarah kanibalisme.

Satu lagi cerita yang mengerikan yang menjadi terkenal: kes Carl Tanzer

Satu lagi cerita menakutkan yang diketahui ialah kes Carl Tanzer, seorang ahli radiologi yang bertemu seorang wanita yang sakit dan mengurusnya. Ketika wanita itu meninggal, Tanzer menghidupkan tubuhnya untuk terus berhubungan seks dengannya. Dia dapat membina semula badan busuknya untuk terus mengekalkan angka manusianya. Sekiranya anda ingin tahu cerita mengejutkan necrophilia ini, anda boleh melawat artikel kami: "Kesan necrophilia yang terkenal dan macet dari Carl Tanzler".


FAKTA MENGERIKAN KANIBAL AGHORI SADHUS DI INDIA (Oktober 2019).


Artikel Yang Berkaitan