yes, therapy helps!
Teori relativistik Protagoras

Teori relativistik Protagoras

Februari 3, 2023

Plato mungkin salah seorang ahli falsafah Yunani yang paling terkenal dalam sejarah, tetapi cara pemikirannya dia tidak mewakili semua intelektual Athena yang menempatkan kuasa Mediterranean semasa abad ke-5 SM C. Protagoras, yang paling terkenal dengan ahli falsafah Sophist, merangkumi cara pemahaman realiti secara bertentangan yang bertentangan dengan yang dipertahankan oleh pengikut Socrates.

Dalam artikel ini kita akan melihat apa yang dicirikan falsafah Protagoras dan bagaimanakah cara pemikirannya berdasarkan relativisme .

  • Artikel berkaitan: "Bagaimana Psikologi dan Falsafah?"

Siapa Protagoras?

Ahli falsafah terkenal ini dilahirkan di Abdera, di utara Greece, walaupun dia masih hidup dalam perjalanan, sesuatu yang tipikal dari lelaki yang mempunyai profil intelektual yang hidup di zaman keemasan Hellenic. Pada masa Pericles mengarahkan negara kota Athens, Protagoras adalah penasihat dan penasihatnya, dan walaupun, atas permintaan gabenor, menggubal perlembagaan tanah jajahan Yunani.


Telah hidup lama dahulu, tidak banyak yang diketahui mengenai butiran peribadi hidupnya. Ya, kedudukan intelektual mereka diketahui, memandangkan itu Plato menumpukan banyak usaha untuk membantah hujah-hujahnya dalam buku-bukunya , seperti yang akan kita lihat.

  • Mungkin anda berminat: "Mitos dari gua Plato"

Teori relativistik Protagoras

Asas asas dan asas dari teori Protagoras, berdasarkan cara berfikir secara relativistik , adalah yang berikut.

1. Fungsi falsafah adalah untuk tidak mengakses kebenaran mutlak

Protagoras percaya bahawa setiap pengesahan dikekalkan oleh konteks di mana ia dikeluarkan. Ini bermakna ia tidak boleh menterjemahkan kebenaran universal ke dalam kata-kata, memandangkan ia sentiasa terhad oleh masa dan tempat di mana ia telah dihasilkan, sama ada disebabkan kekurangan maklumat mengenai sesuatu atau kekurangan objektiviti orang yang menyokong ikrar, yang sering terlibat secara peribadi dan emosi dalam perdebatan.


Dengan cara yang sama, konteks juga mempengaruhi cara di mana pernyataan itu ditafsirkan, dan boleh mempunyai maknanya yang bertentangan, bergantung pada tempat ia digunakan.

2. Terdapat banyak sudut pandangan sebagai orang

Setiap manusia melihat perkara-perkara dengan cara mereka sendiri, memandangkan trajektori masa lalu dan kehidupan kita adalah unik dan jelas dibezakan dari yang lain. Dalam perbincangan yang sama, selalu ada kemungkinan untuk mencari ramai orang yang berfikir secara berbeza dari orang lain. Walaupun kita menyerupai satu sama lain, kita cenderung berbeza dalam banyak aspek.

3. Apa yang benar diputuskan oleh setiap orang

Daripada yang di atas ia mengikuti itu terdapat banyak kebenaran , sah untuk orang tertentu dan tidak banyak untuk orang lain, dan itu tidak dapat dielakkan, apa sahaja yang kita lakukan.

4. Falsafah mesti meyakinkan

Oleh kerana kita tidak boleh bersetuju dengan kebenaran mutlak, tugas ahli falsafah adalah untuk membuat idea-idea yang dia mempertahankan bunyi yang meyakinkan, bukan kerana mereka (kerana kita tidak dapat membayangkan sesuatu yang sah di seluruh dunia, yang untuk Protagoras akan menyiratkan adalah sah untuk semua.


Jadi, intelektual mesti fikirkan lebih lanjut mengenai kesan melancarkan pengesahan daripada ketepatan kenyataan itu. Ini akan menjadikan ucapan yang dipertahankan menggoda dan menarik simpati ramai orang.

Peranan ahli falsafah Sophist

Titik bekas adalah sesuatu yang dikongsi oleh sejenis ahli falsafah yang dipanggil sophists. Para sophists adalah penasihat dan penasihat yang melatih lelaki paling berpengaruh di Greece dalam seni retorik , yang membuat banyak akal di Athens. Di negara bandaraya ini, demokrasi kebanyakannya mengetahui bagaimana untuk mempertahankan idea-idea tertentu dalam perhimpunan, yang mana sebahagian besar kehidupan intelektual berorientasikan kepada politik.

Oleh itu, Protagoras dan banyak ahli sophis lain mendapat manfaat daripada bentuk kerajaan untuk mengajar teknik ucapan dan teknik yang paling berguna, mampu membuat argumen yang buruk kelihatan baik di mata orang lain.

Ini dikritik hebat oleh kedua-dua Socrates dan pengikutnya, Plato, kerana kedua-duanya percaya kepada kewujudan kebenaran sejagat. Implikasi kerja Protagoras datang untuk mengatakannya Di belakang realiti tidak ada kebenaran penstrukturan sejagat dari segala yang ada, hanya cara tertentu untuk mengarahkan idea dan kata-kata untuk menjadikannya bunyi yang baik dan sesuai dengan cara memikirkan diri sendiri. Oleh itu, kedudukan intelektual ini dipanggil relativisme: semuanya adalah relatif dan hanya pendapat perkara (atau, lebih tepat, kedua-dua pendapat dan yang memegang mereka).

Pada masa ini relativisme terus wujud , walaupun sophists hilang dengan Greece Purba.Para pembela semasa ini di abad XX dan XXI adalah pembela asas konsepsi postmodern tentang realiti, yang menurutnya kita harus menyadari ada kisah yang berlainan tentang apa yang ada dan ini mesti hidup bersama.


NGAJI FILSAFAT: RELATIVISME, ALTRUISME, EGOISME DALAM ETIKA (1) (Februari 2023).


Artikel Yang Berkaitan