yes, therapy helps!
Teori fenomenologi Carl Rogers

Teori fenomenologi Carl Rogers

November 13, 2019

Setiap orang mempunyai cara unik untuk menangkap realiti , untuk berfikir dan memproses apa yang berlaku kepada kami dan bertindak mengikut persepsi, pengalaman, kepercayaan dan nilai terdahulu. Dalam erti kata lain, setiap manusia mempunyai keperibadiannya sendiri.

Konstruk ini telah dikaji dari teori yang sangat berbeza dan sudut pandang, serta masalah dan gangguan yang diperoleh dari kekurangan koordinasi dan penyesuaian antara ciri personaliti dan peristiwa kehidupan seharian. Salah satunya adalah teori fenomenologi Carl Rogers, berpusat pada pembentukan I dan keperibadian dan penyesuaiannya, berorientasikan kepada amalan klinikal.


  • Artikel berkaitan: "Teori Kepribadian yang dicadangkan oleh Carl Rogers"

Teori fenomenologi Rogers

Carl Rogers adalah seorang ahli psikologi yang sangat penting dalam sejarah psikologi, diiktiraf sebagai salah satu daripada eksponen terbesar psikologi humanistik dan sumbangan beliau terhadap amalan psikoterapi dengan inovasi seperti terapi berpusatkan pelanggan. Banyak sumbangannya adalah disebabkan oleh wawasannya bagaimana manusia mengintegrasikan realiti untuk membentuk Diri mereka sendiri. Dan aspek ini amat penting dalam teori fenomenologi Rogers.

Teori ini menetapkan bahawa setiap orang melihat dunia dan realiti dengan cara tertentu berdasarkan pengalaman dan tafsiran yang dibuatnya, sehingga ia membina realiti sendiri dari unsur-unsur ini. Penafsiran realiti ini adalah apa yang disebut Rogers bidang fenomenologi. Untuk Rogers, realiti adalah persepsi yang setiap orang mempunyai daripadanya , kerana tidak mungkin untuk memerhatikannya dengan cara lain daripada melalui penapis pikiran kita sendiri.


Oleh itu, profesional yang berusaha memahami dan merawat manusia lain mesti bermula dari idea bahawa untuk memahami dia dia perlu mengambil kira bukan sahaja apa yang dia lakukan secara objektif, tetapi visi subjektif dunia yang dia miliki dan itu telah membawa kepada itu, bekerja dengan kedua-dua unsur pada masa yang sama dari hubungan antara profesional dan pesakit.

Teori fenomenologi Rogers berdasarkan idea itu tingkah laku ditengah oleh elemen dalaman , sebagai kecenderungan untuk mengemaskini dan menilai pengalaman. Manusia cuba mencari tempatnya di dunia, merasakan kesedaran diri dengannya dan mendasarkan tanggapannya tentang pertumbuhan diri.

Manusia sebagai organisma yang dikemas kini

Sepanjang hayat, manusia sentiasa terdedah kepada aliran situasi yang akan memaksanya untuk beradaptasi untuk terus hidup. Matlamat ini adalah untuk mencari tempat anda di dunia. Untuk tujuan ini, kita mempunyai sebagai sebuah badan kecenderungan untuk sentiasa mengemaskini diri kita: kita bermotivasi untuk berkembang dan berkembang secara berterusan memandangkan ini membolehkan kita, dalam satu tangan, bertahan dan, pada yang lain, untuk membangun dan mencapai mencapai autonomi dan memenuhi objektif .


Juga, kita belajar untuk menilai situasi secara positif atau negatif bergantung kepada sama ada mereka membenarkan kami mengemas kini mereka, menghampiri unsur-unsur yang membolehkan kita memuaskan diri kita dan bergerak jauh dari mereka yang membuatnya sukar bagi kita. Kami belajar untuk memvisualisasikan realiti dengan cara tertentu dan visi ini akan menandakan interaksi kita dengan alam sekitar.

Trend ini wujud sejak lahir , cuba menyelaraskan perkembangan ini dengan kehadiran kita menjadi lebih stabil atau kurang stabil, yang akan menandakan identiti dan keperibadian kita.

Konsep diri dan keperluan untuk penerimaan dan harga diri

Teori fenomenologi memberi tumpuan terutamanya pada proses tingkah laku dan perubahan keperibadian sepanjang hayat. Konsep penting ialah konsep diri, yang difahami sebagai kesedaran diri dan yang berfungsi sebagai model atau kerangka rujukan dari realiti yang dirasakan dan pengalaman yang dirasakan dikaitkan untuk memberikannya, sementara pada masa yang sama sama, nilai.

Konsep diri ini berdasarkan kepada organisma, keseluruhan manusia, baik secara fizikal dan mental, dan yang berfungsi sebagai asas untuk pengalaman yang sadar dan tidak sadar.

Konsep diri dihasilkan sepanjang evolusi dan pertumbuhan orang itu, kerana mereka menginternalisasi dan menonjolkan ciri-ciri yang mereka anggap dari tindakan orang lain dan kesannya. Berdasarkan ciri-ciri diri ini imej diri terbentuk , secara beransur-ansur memperoleh kesedaran tentang keperibadian mereka

Aksi-aksi minor sendiri menimbulkan reaksi pada pihak lain, reaksi yang akan menjadi relevan sepanjang perkembangan sebagai keperluan merasa sayang dari orang lain dan dinilai secara positif.Menurut tingkah laku yang diluluskan atau dihukum, orang itu akan belajar untuk menghargai diri mereka dengan cara yang akan menimbulkan harga diri.

Gangguan mental

Ini harga diri atau penilaian emosi orang itu akan membuat lakaran Yo yang ideal , apa yang menjadi subjek, dan cuba untuk mencapainya. Tetapi ego ideal kita boleh lebih dekat dengan diri kita sendiri, yang boleh mencetuskan kekecewaan dan merendahkan harga diri jika pendekatan kepada yang pertama tidak dicapai. Dengan cara yang sama, jika situasi yang berpengalaman bertentangan dengan perkembangan kita, mereka dianggap sebagai ancaman.

Apabila konsep diri dan realiti bercanggah antara satu sama lain, manusia cuba bertindak balas melalui tindak balas yang berbeza yang mengurangkan percanggahan. Ia adalah pada masa ini di mana tindak balas patologi mungkin timbul sebagai penolakan atau penceraian, menurut tindak balas pertahanan tidak mencukupi atau tidak teratur, yang boleh membawa kepada kemunculan gangguan mental untuk memecah keperibadian individu.

  • Artikel berkaitan: "16 masalah mental yang paling biasa"

Dalam terapi

Dalam terapi, Rogers menganggapnya profesional mesti bertindak dari empati dan menggunakan intuisi dan hubungan dengan pesakit untuk memahami bidang fenomenologinya, supaya ia boleh menyumbang untuk membimbingnya dalam pemerolehan autonomi dan pembangunannya.

Adalah penting untuk diingat bahawa bagi Rogers setiap orang bertanggungjawab untuk dirinya sendiri, menjadi subjek sendiri yang akan menghuraikan perkembangannya dan melaksanakan proses perubahan. Ahli terapi adalah panduan atau bantuan , tetapi dia tidak boleh membuat perubahan untuknya tetapi membantu orang itu mencari cara untuk mengemaskini dirinya dengan cara yang terbaik.

Oleh itu peranan profesional adalah untuk membimbing dan membantu melihat subjek yang memotivasi atau dalam arah mana perkembangan dari hubungan dengan pesakit, yang sepatutnya membolehkan dan membantu untuk menyatakan diri mereka. Ia berdasarkan penerimaan lengkap pesakit , tanpa syarat, untuk mencapai itu ia membuka medan fenomenologinya dan dapat membuat kesadaran dan menerima pengalaman-pengalaman yang bertentangan dengan konsep diri. Ini bertujuan untuk menjadikan orang itu dapat mengintegrasikan semula keperibadiannya dan membangun secara positif.

  • Artikel berkaitan: "Penerimaan diri: 5 petua psikologi untuk mencapainya"

Rujukan bibliografi:

  • Bermúdez, J. (2004). Psikologi Keperibadian. Teori dan penyelidikan (Vol. I dan II). Unit Didactic UNED. Madrid
  • Evans, R.I. (1987). Artificers of Psychology and Psychoanalysis. Perbualan dengan Pakar Psikologi Kontemporari Besar. Mexico: FCE, hlm. 267 dan 254.
  • Hernangómez, L. dan Fernández, C. (2012). Psikologi keperibadian dan perbezaan. Manual Penyediaan CEDE PIR, 07. CEDE: Madrid.
  • Martínez, J.C. (1998). The Teori Kepribadian Carl Rogers. Sekolah Psikologi Universiti Colima.

Stop Motion Tradisi Fenomenologi (Teori Komunikasi) Kelompok 9 (November 2019).


Artikel Yang Berkaitan