yes, therapy helps!
Model dramaturgikal Erving Goffman

Model dramaturgikal Erving Goffman

September 24, 2021

Dalam persembahan teater, watak berinteraksi dalam senario tertentu dengan peranan tertentu untuk mewakili skrip. Tetapi perwakilan peranan ia bukan sesuatu yang terhad kepada teater atau sinematografi .

Dalam kehidupan seharian kita, kita sering juga mentafsir peranan yang berbeza bergantung kepada keadaan yang kita hidup, siapa yang kita berinteraksi dan harapan yang kita ada dalam prestasi kita. Dengan cara ini, beberapa perspektif teori menganggap bahawa manusia bertindak dalam hubungannya dengan orang lain seolah-olah dia melakukan permainan. Khususnya, ia adalah apa yang dicadangkannya model dramaturgikal Erving Goffman , memberi tumpuan kepada hubungan sosial bersemuka.


  • Mungkin anda berminat: "Psikodrama Jacob Levy Moreno: apa?"

Dalam pendekatan Dramaturgical Goffman

Pendekatan atau model dramaturgical Erving Goffman adalah cara untuk mentafsirkan interaksi sosial di mana idea bahawa semua interaksi adalah prestasi atau peranan yang diwakili ke arah yang lain atau pemerhati yang mungkin dicadangkan. Interaksi sosial dan struktur sosial kita adalah tidak lebih daripada perwakilan peranan yang kita alami dalam sedemikian rupa sehingga mereka menjadi sebahagian daripada identiti kita sendiri.

Dalam mana-mana situasi sosial yang dijalankan oleh orang, beberapa jenis peranan sedang diterjemahkan, yang akan berubah bergantung pada konteks interaktif. Orang itu menunjukkan jenis maklumat tertentu sendiri mengikut situasi dan niat, yang akan mencetuskan jawapan yang berbeza mengikut cara dia ditafsirkan oleh yang serupa. Seperti dalam teater, dalam semua interaksi terdapat had tingkah laku yang telah ditetapkan sebelumnya , skrip untuk mentafsirkan sebelum orang lain.


Idea asas model ini ialah manusia cuba mengendalikan kesan yang dihasilkannya pada orang lain dari interaksi untuk membawa kesan ini lebih dekat kepada diri anda yang ideal. Dalam setiap hubungan skim perbuatan diwakili, dari mana anda dapat menyatakan pandangan anda mengenai realiti dan interaksi ketika cuba mengubah suai penilaian orang lain.

Model dramaturgikal Erving Goffman sebahagian daripada konsep interaksiisme simbolik , di mana mental dan situasional mempengaruhi kesedaran tingkah laku dan pembinaan jiwa dari pembinaan dan penghantaran makna yang dikongsi merujuk kepada simbol-simbol yang digunakan dalam konteks interaktif.

  • Artikel yang berkaitan: "4 gaya hubungan, menurut Jendela Johari"

Senario ini

Interaksi sosial berlaku dalam konteks atau dalam rangka kerja tertentu, apa yang ditugaskan oleh penulis. Dalam erti kata lain, ia adalah senario di mana interaksi berlaku, di mana tayangan akan ditukar. Ia terdiri daripada fasad peribadi atau peranan dalaman dan fasad awam atau imej yang kita tunjukkan kepada orang ramai semasa mewakili.


Dalam senario ini lokasi fizikal dan pelakon dan peranan berkumpul masing-masing untuk mengkonfigurasi adegan di mana pelakon akan menyatakan diri mereka dan ditafsirkan.

Pelakon dan interaksi mereka

Untuk interaksi sosial wujud, salah satu komponen utama adalah kewujudan seseorang yang membawa mereka keluar. Orang-orang ini, yang berinteraksi, adalah pelakon yang dipanggil.

Dalam interaksi, pelakon yang berbeza berada dalam keadaan copresence, iaitu dengan saling berinteraksi, di mana orang-orang ini mewakili peranan konkrit dan pertunjukan pertukaran yang akan digunakan untuk memahami prestasi dan bertindak sewajarnya. Kedua-dua subjek adalah pemancar dan penerima pada masa yang sama , mereka adalah kedua-dua pelakon dan penonton.

Di samping itu, semasa interaksi, teraan dihantar secara sukarela dan secara sedar dan secara tidak sengaja melalui unsur-unsur kontekstual yang berada di luar kawalan dan kesungguhan aktor. Kedua-dua jenis unsur akan ditangkap dan ditafsirkan oleh yang lain, bertindak dengan sewajarnya. Pengetahuan tentang fakta ini membolehkan unsur-unsur kontekstual digunakan secara strategik untuk memberi tafsiran yang berbeza mengenai apa yang mereka akan dapat pada masa atau keadaan lain.

Pelakon itu mesti cuba mengendalikan jejaknya yang menimbulkan persoalan di khalayak sehingga ia ditafsirkan sebagai dia bercadang, tanpa jatuh ke dalam percanggahan.

  • Mungkin anda berminat: "Teori komunikasi manusia Paul Watzlawick"

Peranan atau peranan

Peranan memainkan peranan penting dalam interaksi antara orang, menunjukkan jenis tingkah laku yang dijangka akan dijalankan dalam keadaan tertentu. Mereka terutamanya menunjukkan kedudukan masing-masing yang perlu diambil, serta status mereka atau makna yang diberikan oleh budaya kepada peranan yang dipersoalkan.

Peranan ini melibatkan proses yang mana pengaruh ditubuhkan dari satu orang ke orang lain , menghasilkan prestasi oleh yang lain. Peranan adalah bahagian utama hubungan kami dengan rakan-rakan kami dan boleh berbeza-beza mengikut senario atau rangka kerja kontekstual. Di samping itu, mereka juga dikaitkan dengan identiti atau konsep Diri.

  • Artikel berkaitan: "28 jenis komunikasi dan ciri-ciri mereka"

Identiti mengikut model dramaturgikal

Konsep Diri atau dirinya sendiri ia adalah elemen yang untuk model Goffman menganggap produk manipulasi jejak orang lain supaya mereka menghuraikan imej individu yang ditentukan dan menyanjung. Identiti adalah pembinaan yang dibuat oleh manusia untuk dirinya sendiri daripada peranannya.

Oleh itu, orang membuat fasad umum untuk prestasi mereka. Peranan utama yang kita mainkan sepanjang hidup kita, integrasi kebanyakan peranan, adalah apa yang kita anggap diri . Ini mengandaikan bahawa orang sebenarnya menawarkan rupa diri kepada orang lain, bahawa mereka cuba mendekati Diri yang ideal.

Identiti, Diri, ia hanya set topeng yang kita pakai , apa yang kita nyatakan dan projek kepada orang lain. Kami adalah apa yang difahami oleh orang lain tentang kami dari interaksi kami.

  • Mungkin anda berminat: "Id, diri dan superego, menurut Sigmund Freud"

Menafsirkan situasi sosial: bingkai makna

Satu lagi konsep model dramaturgical Goffman ialah bingkai atau bingkai, yang difahami sebagai skema atau perspektif yang fenomena sosial difahami dan membolehkan subjek mengatur pengetahuan dan pengalaman mereka.

Bingkai atau bingkai ini mereka diberikan sebahagian besarnya oleh budaya yang mana kita berada di mana kita memperoleh cara untuk mentafsirkan dunia sosial kita dan simbolisme yang menjadi sebahagian daripadanya, serta situasi yang kita hidupkan, jadi kita boleh menyesuaikan interaksi kita dengan alam sekitar.

Mengetahui apa yang berlaku dalam situasi tertentu memerlukan rangka kerja ini, yang akan digunakan sebagai elemen kedua untuk memahami realiti interaksi dan menyumbang kepada realisasi oleh individu. Bingkai ini boleh menjadi yang utama, yang mana digunakan untuk memahami peristiwa alam atau sosial , tetapi dalam beberapa kes, mereka memerlukan bingkai menengah untuk bertindak dengan tujuan yang berbeza dari yang asal atau secara sedar memanipulasi persepsi yang lain mengenai tindakan konkrit (masing-masing, pengubahsuaian atau fabrikasi).

Rujukan bibliografi:

  • Chihu, A. dan López, A. (2000). Pendekatan dramaturgical di Erving Goffman. UNAM, Mexico.
  • Goffman, E. (1959). Pembentangan diri dalam kehidupan seharian. Doubleday Anchor. New York
  • Rivas, M. & López, M. (2012). Psikologi dan organisasi sosial. CEDE Manual Penyediaan PIR, 11. CEDE. Madrid

Models Share Their Horror Stories (September 2021).


Artikel Yang Berkaitan