yes, therapy helps!
12 undang-undang karma dan falsafah Buddha

12 undang-undang karma dan falsafah Buddha

November 13, 2019

Adakah anda tahu 12 undang-undang karma? Sesungguhnya anda pernah mendengar seseorang mengatakan bahawa kehidupan "adalah masalah karma," atau sesuatu yang baik atau buruk telah berlaku kepada anda kerana karma. Kebenarannya adalah bahawa konsep ini yang dikaitkan dengan falsafah Buddha berkait rapat dengan idea keadilan yang melalui agama itu.

Tetapi ini bukan model keadilan yang harus diikuti oleh ancaman yang orang lain (orang atau tuhan) akan menghukum kita jika kita tidak, tetapi menurut undang-undang karma, kita mesti membuat tanggapan keadilan sebahagian undang-undang. hidup kita untuk diri kita sendiri.

Buddhisme dan undang-undang Karma

Konsep undang-undang karma timbul dari falsafah Buddha, agama yang didasarkan pada satu set pengetahuan, tabiat dan ajaran yang, melalui meditasi dan gerakan kecil kehidupan sehari-hari, membolehkan kita melakukan transformasi diri kita sendiri.


Ramai orang berpendapat bahawa ini falsafah menjadikan kita lebih bijak, membuka hati nurani kita dan menjadikan kita orang yang lebih konsisten dengan perbuatan kami. Malah, pengaruh agama Buddha telah memberi kesan tegas kepada ahli falsafah Eropah yang hebat, seperti ahli falsafah Jerman, Arthur Schopenhauer, yang sangat dipengaruhi oleh pemikiran semasa Timur semasa membangun etika beliau.

Mencari karma

Buddhisme mempunyai cara tertentu untuk memahami kewujudan dan hubungan antara manusia . Agama ini menyatakan bahawa kehidupan adalah proses perubahan yang berterusan, suatu proses yang memerlukan kita untuk menyesuaikan diri dan memperbaiki semula fikiran kita untuk menjadikan diri kita lebih kuat. Ini hanya dapat dicapai dengan menjadi orang yang mempunyai disiplin (dan, oleh itu, kawalan diri) dan menjadi murah hati dan berterima kasih kepada orang lain. Dengan cara ini, kita dapat memperbaiki keadaan mental kita, mencapai fokus dan tenang rohani.


Orang yang mengamalkan disiplin ini sering mengatakan bahawa Buddhisme secara umum dan undang-undang karma khususnya membolehkan mereka untuk lebih berhubung dengan emosi mereka, mencapai tahap pemahaman yang lebih baik dan lebih dekat dengan kebahagiaan dan kesejahteraan. Di samping itu, e Buddhisme mencari pembangunan rohani berdasarkan pemahaman holistik dan humanistik terhadap realiti , cuba berhati-hati dengan cara kita berhubungan dengan manusia lain. Undang-undang karma adalah cara untuk menterjemahkan falsafah hidup ini, yang mencari keharmonian antara diri dan orang lain, dalam satu siri titik konkrit yang secara lisan dapat menular.

Apakah undang-undang karma dan apa yang mereka ceritakan tentang kehidupan?

Pertama, mari kita mulakan dengan mendefinisikan konsep 'Karma'. Ia adalah istilah asal dharmik dan berasal dari akar kri, yang bermaksud 'lakukan'. Oleh itu, karma adalah konsep yang berkait rapat dengan tindakan, dengan perbuatan itu . Karma adalah tenaga yang melangkau kita, dan itu adalah kesan langsung dari tindakan setiap individu.


Terdapat dua belas undang-undang karma yang menjelaskan betapa tenaga tenaga transenden ini berfungsi . Undang-undang ini membolehkan kita mengetahui makna muktamad kewujudan kita, melalui ajaran dan nasihat falsafah Buddhis.

Harus diingat bahawa agama Buddha bukan agama yang digunakan, dari sudut pandangan Barat. Buddhisme adalah agama bukan teisme, kerana tidak ada tuhan yang maha kuasa dan kreatif. Dalam agama Buddha, undang-undang datang dari alam, dan kebebasan setiap manusia dipercaya untuk mematuhi nasihat falsafah ini, atau tidak. Pendek kata, untuk bertindak dengan baik atau tidak baik adalah keputusan individu dan, berdasarkan keputusan yang kami buat setiap hari, kami sama-sama bertanggungjawab terhadap akibat dan kesan yang telah kami buat.

12 undang-undang karma dan penjelasan mereka

Tetapi, Apakah undang-undang karma penting yang dicadangkan oleh falsafah Buddha? Dan yang lebih penting: bagaimana kita dapat menerapkannya dalam kehidupan kita untuk menjadi lebih bahagia dan hidup dengan penuh cinta dan menghormati orang lain?

Kami menerangkannya kepada anda dalam baris berikut.

1. Undang-undang penting

Anda membuat apa-apa, anda menerima . Ia adalah hukum undang-undang apabila kita bercakap tentang karma. Kami mengumpul apa yang telah disemai semasa hidup kami. Ini mempunyai hubungan jelas dengan prinsip sebab-sebab: semua yang anda lakukan telah kembali. Di atas semua, perkara-perkara negatif yang kita lakukan akan dikembalikan kepada kita didarab dengan 10.

2. Undang-undang generatif

Misi setiap manusia adalah menjadi peserta dalam kehidupan, dan itu menyiratkan penciptaan . Kami adalah sebahagian daripada dunia dan alam semesta yang tidak dapat dipisahkan, dan dengan mereka kita membentuk perkara yang sama. Kita adalah tanggungjawab mengambil kebaikan yang kita dapati di tempat dunia yang kita huni, untuk membina kehidupan kita sendiri.

3. Hukum kerendahan hati

Segala yang kita tolak, akhirnya mempengaruhi kita secara negatif . Jika kita hanya melihat sisi buruk perkara dan orang lain, kita akan melepaskan kerendahan hati, kebajikan yang membolehkan kita bertumbuh secara moral dan intelektual.

4. Undang-undang tanggungjawab

Kita mesti menerima tanggungjawab terhadap perkara-perkara yang berlaku kepada kita . Sekiranya perkara-perkara buruk berlaku kepada kita dengan kerap, kita mungkin melakukan sesuatu yang salah. Ini adalah salah satu undang-undang karma yang memberi tumpuan kepada akibat langsung dari segala yang kita lakukan, yang boleh menjadi baik atau buruk. Setiap perbuatan mempunyai akibatnya, kita belajar untuk menganggap mereka dan menghadapi mereka.

5. Undang-undang sambungan

Segala-galanya bersambung . Setiap perbuatan, sebagai tidak penting kerana ia seolah-olah terhubung kepada banyak elemen lain alam semesta. Seperti yang mereka katakan, peredaran rama-rama boleh memulakan tsunami. Realiti adalah rumit dan benar-benar semua tindakan kami mempunyai echo pada masa akan datang.

6. Undang-undang pembangunan

Kami sentiasa berubah, dalam aliran kekal . Apa sahaja yang kita lakukan dalam kehidupan kita, kita mesti sedar bahawa kita berdaulat kepada nasib kita, dan untuk itu kita mesti berevolusi secara rohani. Sekiranya kita dapat meningkatkan fikiran kita, segala-galanya di sekeliling kita juga akan berubah ... untuk lebih baik.

7. Menyasarkan Undang-Undang

Kita belajar sedikit demi sedikit, dengan cara yang berterusan . Kami tidak dapat mengakses tahap kebijaksanaan yang tinggi tanpa berada di peringkat pertengahan sebelum ini. Kita mesti mengejar tujuan tertentu dalam kehidupan kita, dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah mereka. Usaha hampir selalu mempunyai ganjarannya.

8. Hukum kemurahan hati

Sangat penting kita bertindak dengan kemurahan hati dan kebaikan dengan manusia lain . Hidup dalam keadaan hormat dan belas kasihan terhadap orang lain menjadikan kita lebih berkaitan dengan keadaan kita sebagai makhluk yang mendiami planet yang sama.

9. Undang-undang masa sekarang

Untuk hidup berfikir tentang masa lalu, tentang apa yang boleh dan tidak, adalah cara yang sempurna untuk mengganggu masa kini dan masa depan kita. Segala-galanya yang berlabuh ke masa lampau mesti disemak semula : kita perlu memperbaharui diri untuk dapat meneruskan dan mencari apa yang membuatkan kita bahagia.

10. Undang-undang perubahan

Nasib cenderung untuk mengulanginya sehingga kita dapat melihat keberanian dan cara untuk mengubah hidup kita . Ini dicapai berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang diperoleh, dari mana kita belajar dan bertambah baik. Dengan mereka, kita mesti dapat membetulkan kursus dan membina objektif baru.

11. Hukum kesabaran

Buah-buahan yang kami kumpulkan selepas banyak kerja tahu lebih baik . Semakin berdedikasi kita kepada tugas-tugas yang menduduki kita, semakin besar kebahagiaan dalam mengumpulkan ganjaran. Kita mesti berjaya dalam membuat kesabaran nilai asas dalam hidup kita.

12. Undang-undang inspirasi

Semakin usaha, tenaga dan keberanian yang kami dedikasikan dalam kehidupan seharian kita, semakin besar keberhasilan kami . Mata! Malah kesilapan boleh dipelajari, seperti yang kita lihat dalam undang-undang terdahulu. Karma mengakui bahawa kita adalah individu yang mempunyai keupayaan untuk mencipta dan berkembang, walaupun dalam keadaan yang tidak begitu baik. Pada satu ketika buah-buahan akan datang, dan kita akan mengembara jalan usaha dan keberanian, mengikut undang-undang karma.


DVD 2 of 4: Loving the Silent Tears: The Musical (November 2019).


Artikel Yang Berkaitan