yes, therapy helps!
Tekanan atlet selepas kecederaan

Tekanan atlet selepas kecederaan

Februari 28, 2021

Psikologi sukan tidak hanya peduli terhadap prestasi yang dimiliki seorang atlet semasa dia aktif; Dia juga hadir semasa kecederaan sukan. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini kerana profesionalisasi beberapa sukan telah meningkatkan bilangan kajian mengenai bidang ini yang telah diterbitkan.

Ini menumpukan perhatian kepada kedua-dua pencegahan kecederaan dan rawatan dan pemulihan mereka kepada sukan ini selepas rehat ini berlaku. Secara khusus, Pengurusan tekanan sangat penting untuk membantu prestasi tidak merosot .

  • Artikel berkaitan: "Apa itu Psikologi Sukan? Ketahui rahsia disiplin yang semakin meningkat"

Campur tangan psikologi dalam kes-kes kecederaan sukan

Kita dapati dua saat dalam kecederaan sukan ; satu yang sebelum kecederaan dan sepadan dengan fasa pencegahan, dan yang kedua akan berlaku selepas kecederaan di mana pemulihan akan masuk. Adalah penting untuk mengingati ini kerana dalam menghadapi campur tangan objektif yang akan ditangani adalah berbeza.


Pada mulanya, ahli psikologi sukan bertanggungjawab untuk melatih sumber-sumber psikologi, mencari tahap ketegangan otot yang optimum, pengurangan tekanan, kawalan perhatian yang betul dan peningkatan sumber daya yang mampu mengatasi kecederaan yang ditakuti.

Dalam fasa pasca kecederaan atau pemulihan, objektif berbeza-beza mengikut sama ada lesi itu baru-baru ini ; Dalam fasa imobilisasi objektifnya adalah untuk memberi strategi atlet untuk mengawal kebimbangan dan penerimaan realiti. Untuk ini, adalah biasa bagi ahli psikologi sukan untuk melatih kemahiran komunikasi dan teknik relaksasi, di samping memastikan komitmen terapeutik.

Dalam fasa penggerak Objektifnya adalah untuk melakukan pemulihan, pembacaan semula dan kembali ke persaingan yang betul , bekerja untuk kemahiran komunikasi, teknik relaksasi dan imej mental serta kawalan kecemasan, yang sangat penting sokongan sosial.


Penyebabnya

Banyak kajian bersetuju tentang kewujudan dua kategori yang mana kecederaan mungkin berlaku .

Faktor ekstrinsik adalah faktor persekitaran. Mereka merujuk kepada pasukan, persekitaran di mana aktiviti diamalkan, tempoh latihan dan kegagalan dalam persediaan fizikal. Yang kedua ialah faktor-faktor intrinsik yang mempunyai sifat mereka dalam ciri-ciri peribadi atlet. Mereka termasuk umur, jantina, perlembagaan fizikal, sejarah perubatan terdahulu, keadaan fizikal, keupayaan dan keadaan psikologi.

Bagi yang terakhir, malangnya, Adalah perkara biasa untuk menjadi lebih teruk bergantung kepada keparahan kecederaan dan masa anggaran untuk pemulihan . Oleh itu, apabila atlet telah mencapai pemulihan penuh, ketika menghadapi aktifitasnya semula, dia sering mendapati bahawa apa yang sebelum ini tampak sebagai cabaran besar, kini menyebabkan stres.


Kecederaan dan tekanan dalam sukan

Jika kita meninjau kesusasteraan, kita mendapati Andersen dan Williams (1988) mencipta model di mana ia dicadangkan bahawa respons tekanan adalah hasil daripada satu hubungan dua hala antara penilaian kognitif atlet tentang keadaan luaran (faktor persekitaran) yang berpotensi menegangkan, dan aspek tekanan fisiologi dan perhatian (faktor intrinsik), di mana kedua-dua penilaian kognitif ini dan tindak balas fisiologi dan perhatian terhadap tekanan sentiasa berubah.

Model ini juga telah cuba menjelaskan hubungan antara faktor psikologi dan kerentanan kepada kecederaan, termasuk sejarah sukan mereka, tetapi juga reaksi emosi dari atlet yang cedera. Terima kasih kepada ini, ia mungkin dilakukan campur tangan psikologi untuk pencegahan atau pemulihan kecederaan dan pemulihan sukan daripada atlet yang cedera.

Peranan kebimbangan dalam prestasi sukan

Dalam interaksi ini antara psikologi-kecederaan-psikologi beberapa pembolehubah yang berkaitan dalam bidang yang kompetitif adalah kebimbangan atlet dan keadaan minda. Banyak kajian telah dilakukan dalam hampir semua modaliti sukan tentang kecemasan pra-kompetitif dan keadaan fikiran di mana atlet bertemu sebelum bersaing. Ia telah ditunjukkan bahawa ini tidak menjejaskan semua atlet sama .

Faktor yang mempengaruhi tekanan

Terdapat satu siri keadaan di mana tekanan dan ketakutan kegagalan semakin teruk. Usia atlet mempengaruhi penampilan stres, yang lebih rentan mengalami stres paling muda (10 hingga 19 tahun) dan yang tertua (dari 40).

Ia juga harus diambil kira bahawa keadaan tekanan ini tidak akan memberi kesan sama rata kepada mereka yang mengamalkan aktiviti fizikal untuk masa lapang dan mereka yang terlibat dalam persaingan .

Intervensi psikologi selepas kecederaan meningkatkan kesejahteraan atlet semasa pemulihan. Kawalan tindak balas emosi mereka dalam keadaan tidak menguntungkan ini akan membolehkan pemulihan yang lebih baik dan lebih cepat yang objektifnya adalah pemulihan sukan yang berkesan.

Podlog et al. (2011) mendapati bahawa Pembolehubah yang paling kerap yang bertindak terhadap atlet adalah : kegelisahan berulang, ketakutan tidak kembali kepada prestasi sebelumnya, perasaan pengasingan, kekurangan identifikasi dengan amalan sukan mereka, sokongan sosial yang tidak mencukupi daripada orang lain atau medan sukan dan tekanan yang berlebihan yang menyebabkan perasaan negatif seperti takut , kemarahan, kesedihan.

Oleh itu, untuk bekerja ke arah persiapan psikologi di belakang kecederaan, adalah penting untuk menilai:

  • Situasi di luar persekitaran sukan yang boleh menyebabkan tekanan kepada atlet.
  • Tuntutan yang khusus untuk latihan.
  • Permintaan persaingan.
  • Sejarah kecederaan sebelumnya.
  • Pengaruh orang ramai atau media pada atlet (jika berkenaan).

Mengganggu kebimbangan

Campur tangan psikologi seperti kelonggaran, imej mental, iringan yang betul oleh pasukan teknikal (jurulatih dan rakan sekerja), penentuan tujuan (jelas, dinilai dan progresif), menyokong sokongan sosial keluarga secara langsung atau tidak langsung , pasangan dan rakan-rakan, adalah penting untuk menjalankan latihan dalam pengurusan tekanan.

Tidak sepatutnya lupa aspek penting seperti mengukuhkan keanggotaan sukan yang anda amalkan, mengurangkan tekanan dan meningkatkan keyakinan diri. (Palmi, 2001; Podlog et al., 2011).

Adalah mungkin bahawa campur tangan juga harus memberi tumpuan kepada pengubahsuaian kepercayaan dan sikap untuk mencegah kecederaan di masa depan. Adalah tidak pelik bahawa semasa latihan persepsi diri terhadap atlet telah diubah dan ini telah menghasilkan kepercayaan yang menyimpang dari keadaan fizikal mereka yang baru.

Pemikiran seperti "sebaik sahaja mereka menyentuh saya sedikit, saya mendapat kecederaan lagi" meninggalkan perasaan buruk pada atlet dan ini boleh membawa kesan kepada pelaksanaan latihan atau pertandingan yang kemudian.

Program sokongan dan pengukuhan

Seperti yang dinyatakan, sokongan keluarga dengan program pengukuhan yang baik ia dapat menyumbang untuk meningkatkan harga diri para atlet yang cedera dan membuatnya merasa mampu meneruskan kehidupannya.

Adakah momen-momen itu tidak dipersoalkan apabila dibentangkan dengan kehidupan sukan dan sukan di hadapan. Tetapi apabila ia berlaku, anda perlu menerimanya dan mengambilnya sebagai satu cabaran baru. Satu lagi latihan


SUKAN ASIA 2018 – SASAR 3 PINGAT EMAS [2 DIS 2017] (Februari 2021).


Artikel Yang Berkaitan