yes, therapy helps!
Berhenti menggunakan Facebook membuat anda lebih bahagia, kata sebuah kajian

Berhenti menggunakan Facebook membuat anda lebih bahagia, kata sebuah kajian

Februari 27, 2020

Selama hampir satu dekad, Facebook ia adalah sebahagian dari kehidupan kita semua. Ramai daripada kita berhubung dengan rangkaian sosial ini setiap hari untuk berbual dengan kenalan kami, menerbitkan negeri atau mendapatkan berita terkini. Walaupun kami menghabiskan banyak jam seminggu yang dihubungkan dengan rangkaian sosial ini dan mungkin kelihatan menghiburkan, Adakah ia benar-benar membuat kita bahagia? Satu kajian mengatakan bahawa .

Kemajuan teknologi, kemasukan rangkaian sosial dalam kerja harian kami dan bilangan pilihan yang dibentangkan kepada kami untuk menghabiskan jam dan jam yang disambungkan (telefon pintar, tablet, komputer, dll.), Menyebabkan masalah yang serius bagi orang ramai. Sindrom FOMO, Nomophobia atau Technosthress adalah beberapa contoh, dan, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, ahli psikologi telah mengenali pelbagai patologi yang berkaitan dengan teknologi baru : gangguan yang menyebabkan rasa tidak puas hati.


Facebook adalah pameran di mana orang menunjukkan apa yang mereka mahu tunjukkan

Hanya beberapa hari yang lalu, seorang kawan memberitahu saya betapa rumitnya untuk meneruskan kehidupan normalnya telah meninggalkan pasangannya selepas lima tahun hubungan. Kepada kesakitan yang dirasakannya untuk membiasakan diri dengan keadaan sentimental yang baru, sekarang ia disambungkan dengan disambungkan 24 jam sehari ke rangkaian sosial, yang memberi makan rasa sedih dan kesedihan .

Pada pendapatnya: "Saya tidak dapat melihat betapa senangnya orang-orang (walaupun mereka tidak), kerana ia membuat saya berasa lebih teruk". Di rangkaian sosial kita cuba menunjukkan betapa kita mahu menjadi dan bukan bagaimana kita benar-benar, dapat melihat bahawa kehidupan orang lain bebas daripada masalah dan jauh lebih menarik dan menarik daripada kita. Tepatnya ini adalah apa yang ditemui oleh Brunel University di London, yang menyatakan bahawa merangsang kebahagiaan pasangan itu ke dalam rangkaian sosial dapat menunjukkan rendah diri dan narsisisme.


Mengenai topik ini kita bercakap dalam artikel kami: "Pasangan bahagia" di Facebook menyembunyikan masalah harga diri yang rendah. Untuk membacanya, anda hanya perlu klik pada pautan tersebut.

Kajian Denmark mengatakan bahawa Facebook membuat kami tidak berpuas hati

Satu kajian yang dilakukan oleh Kebahagiaan Reasearch di Denmark menegaskan bahawa Facebook membuat kami tidak berpuas hati . Para penyelidik yang memisahkan 1,905 subjek menjadi dua kumpulan, satu yang menggunakan rangkaian sosial secara normal dan satu yang terpaksa tidak menggunakan rangkaian sosial, mendapati bahawa peserta kumpulan itu, selepas seminggu tanpa menggunakan Facebook, adalah 55% kurang tertekan.

Mike Wiking, Ketua Pegawai Eksekutif Institut Penyelidikan Kebahagiaan di Copenhagen, menjelaskan: "Kami menganalisis data yang berbeza yang berkaitan dengan kebahagiaan, dan satu aspek yang selalu disebutkan para peserta ialah perbandingan dengan individu lain menyebabkan mereka tidak senang." "Di Facebook, kita sentiasa dibebankan dengan berita baik daripada orang lain, tetapi itu tidak selalu benar." Di samping itu, beliau menambah: "Ini mewujudkan dunia Facebook, di mana semua orang menunjukkan versi terbaik mereka, imej yang menyimpang dari diri mereka sendiri. Oleh itu, saya ingin tahu apa yang akan berlaku jika pengguna Facebook menghabiskan seminggu tanpa menyambung. "


Kajian ini mempunyai peserta dari semua peringkat umur

Para peserta adalah antara 16 dan 76 tahun, dan mereka ditinjau sebelum kajian (dan selepas) untuk mengetahui tahap kepuasan mereka, betapa aktifnya kehidupan sosial mereka berapa banyak mereka bandingkan dengan orang lain, dan apa yang mereka hargai untuk menumpukan perhatian.

Salah seorang peserta, Stine Chen, 26, berpendapat: "Pada mulanya ia rumit, kerana Facebook telah menjadi sebahagian besar hidup saya sejak saya remaja, dan banyak aktiviti sosial dianjurkan di rangkaian sosial ini."

Bagi Sophie Anne Dornoy, seorang wanita berusia 35 tahun, ia juga menjadi cabaran besar untuk tidak berhubung dengan Facebook selama seminggu: "Apabila saya bangun, walaupun sebelum saya turun dari tidur, saya membuka Facebook pada telefon pintar saya untuk melihat apakah sesuatu yang menarik telah berlaku semasa malam. " Ketakutan untuk hilang sesuatu yang dikenali sebagai "sindrom FOMO".

Disconnecting dari Facebook meningkatkan kepekatan

Untuk kajian ini, Dornoy memadamkan aplikasi Facebook peranti mudah alihnya dan menyekat halaman di komputernya untuk mengelakkan godaan untuk disambungkan. "Selepas beberapa hari, saya menyedari bahawa saya melakukan kerja rumah saya dalam masa yang kurang dan menggunakan masa yang lebih produktif. Saya juga perasan tenang kerana saya tidak bersambung dengan Facebook sepanjang masa. "

Selepas seminggu tanpa dihubungkan, subjek kumpulan yang tidak menggunakan Facebook menunjukkan tahap kepuasan yang lebih tinggi dalam kehidupan dan kepekatan, selain merasa kurang kesepian, lebih bersosial dan kurang tertekan.

Chen menjelaskan: "Rakan sebilik saya dan saya bercakap lebih banyak mengenai tidak dihubungkan ke Facebook." Dornoy melihat perbualannya melalui telefon semakin lama dan dia membuat mereka lebih banyak ahli keluarganya dan rakan-rakannya: merasa baik mengetahui bahawa dunia tidak berakhir di Facebook dan orang dapat berhubung dengan anda jika mereka mahu ",

Langkah seterusnya untuk penyelidik adalah untuk menilai berapa lama kesan positif pantang kepada Faceboo yang terakhir k . Wilking sendiri menyimpulkan: "Saya ingin menyiasatnya selama setahun, tetapi kita perlu melihat berapa ramai sukarelawan mahu menghabiskan setahun tanpa menyambung."


5 Tips Menghadapi Manusia Yang Suka Marah-Marah (Februari 2020).


Artikel Yang Berkaitan