yes, therapy helps!
Psikologi memberi anda 6 tips untuk menulis lebih baik

Psikologi memberi anda 6 tips untuk menulis lebih baik

November 13, 2019

Membaca adalah salah satu kesenangan hidup yang hebat , apa keraguan yang sesuai. Beberapa hari yang lalu, kami telah membuat ganjaran kedudukan kami dengan 50 buku penting yang perlu anda baca sekali dalam hidup anda, dan hari ini kami kembali lagi, walaupun dari sudut pandangan yang lain.

Penulisan dan psikologi, banyak persamaan

Kami sentiasa berkomunikasi dengan kata-kata bertulis; mereka adalah sebahagian daripada kehidupan kita dan warisan budaya kita. Kita semua telah merasakan pada suatu ketika keperluan untuk menulis pemikiran kita atau cerita kita, dan itulah penulisan itu boleh menjadi terapeutik.

Mungkin kita bukan jenius sastera sebagai Gabriel García Márquez o William Shakespeare , tetapi tuntutan kertas dan pena (atau papan kekunci untuk orang asli digital) biasanya muncul dengan kerap. Walau bagaimanapun, untuk meletakkan kertas idea-idea dan refleksi yang melalui minda kita boleh menjadi perniagaan yang rumit, dan jika tidak, tanya penulis dan mereka yang takut "sindrom halaman kosong."


Steven Pinker membawa kita kekunci psikologi untuk menulis lebih baik

Salah satu psikologi yang paling terkenal hari ini, Steven Pinker, ahli psikologi dan psikologi kognitif di Harvard University, mempunyai beberapa jawapan untuk membantu kami membuat kemajuan dalam seni penulisan.

Dalam bukunya The Sense of Style: Panduan Orang Berpikir untuk Menulis di Abad 21 (Perasaan gaya: Panduan pemikir untuk menulis pada abad ke-21), diterbitkan pada tahun 2014, Pinker menasihatkan kami dan menawarkan kepada kami panduan lengkap bagi mereka yang ingin bertambah baik sebagai penulis .


Di samping itu, cadangan dan ajarannya adalah berdasarkan banyak penyelidikan saintifik dalam bidang neurosains dan psikologi kognitif: Pinker semak penemuan dalam sistem berfungsi otak kita dan ia mengajar kita untuk meningkatkan keupayaan kita menulis. Penulis mencadangkan satu siri teknik dan strategi yang bertujuan untuk memahami bagaimana fikiran kita berfungsi sehingga kita tahu bagaimana untuk memanfaatkannya, dalam hal ini untuk menjadi lebih kreatif dan efisien pada masa penulisan.

Petua psikologi 6 untuk para penulis

Seterusnya, kita telah merumuskan enam mata di mana ajaran Steven Pinker adalah berdasarkan. Jika anda ingin menjadi seorang penulis dan memperbaiki kisah anda, ini dapat membantu anda.

1. Letakkan diri anda dalam kulit (dan dalam minda) pembaca

Pembaca tidak tahu apa yang anda tahu . Ini seolah-olah satu titik yang sangat jelas, tetapi ia tidak terlalu jelas. Jika ada orang yang tidak faham dengan baik apa yang anda cuba sampaikan kepada mereka menerusi teks anda, masalahnya bukan milik anda, tetapi milik anda. Saya minta maaf


Alasan psikologi untuk kegagalan ini pada masa penulisan adalah bahawa otak kita cenderung mengambil begitu banyak pengetahuan, data dan argumen kerana anda sudah tahu, tetapi pembaca anda tahu mereka serta anda? Mungkin tidak, dan ini adalah masalah yang kerap dan anda perlu tahu bagaimana untuk menghadapi, dengan kritikan diri dan dengan refleksi.

Steven Pinker menyebut kesilapan ini "kutukan pengetahuan", dan ia adalah ketidakupayaan banyak penulis untuk memahami bahawa orang lain mereka tidak tahu apa yang mereka tahu . Ini membawa kepada teks-teks yang tidak jelas, di mana perkara-perkara diberikan begitu sahaja yang membahayakan pembaca. Dalam bukunya, Pinker menyatakan bahawa kaedah terbaik untuk mengelakkan daripada terjatuh ke dalam kesilapan ini (yang secara kebetulan adalah salah satu yang paling biasa mengikut editor) adalah untuk mendapatkan draf teks kepada seseorang tanpa pengetahuan tertentu, dan bertanya apakah dia memahami segala-galanya, atau tidak

2. Gunakan gaya langsung, dengan imej dan perbualan

Psikologi kognitif tidak tayar untuk mengulangi itu Lebih daripada 30% dari otak kita mempunyai fungsi yang berkaitan dengan penglihatan . Pinker juga menekankan bahawa terdapat banyak bukti saintifik yang menunjukkan bahawa pembaca memahami dan dapat mengingat lebih banyak elemen teks yang berkaitan dengan bahasa yang membangkitkan imej.

Di samping itu, ia adalah mudah untuk menggunakan gaya perbualan dan untuk membayangkan pembaca sebagai orang yang dikenali: ini akan menjadikannya menjadi sebahagian daripada cerita dan dunia dalaman penulis. Walau bagaimanapun, kata Pinker, penulisan dengan gaya yang memberi tumpuan kepada mengesan pembaca mencapai kesan yang bertentangan, dan pembaca dapat merasa terharu dan melihat banyak jarak tentang apa yang penulis ingin sampaikan.

Malah, siasatan mendapati bahawa ramai pelajar kolej sengaja menggunakan perbendaharaan kata yang sangat kompleks untuk melihat lebih pintar . Malah, teks yang paling mudah di peringkat leksikal bertepatan dengan penulis kecerdasan unggul.

Kesilapan untuk mencari keharmonian yang baik antara pembaca dan pengarang, menurut Pinker, adalah seperti seorang penulis membayangkan bahawa anda berada dalam perbualan dengan seseorang yang mempunyai tahap kebudayaan yang serupa dengan anda, tetapi yang memiliki pengetahuan kurang daripada anda di lapangan tentang yang anda bicarakanDengan cara ini anda akan dapat membimbing pembaca dan mendapatkannya untuk mengetahui beberapa perkara yang sudah anda ketahui tetapi dia belum lagi.

3. Masukkan pembaca dalam konteks

Anda perlu menjelaskan kepada pembaca apa tujuan teks, mengapa anda memberitahu sesuatu, apa yang akan dia pelajari dengannya? . Siasatan melaporkan bahawa pembaca yang mengetahui konteks dari permulaan bacaan lebih mampu memahami teks dengan teliti.

Pinker sendiri menekankan perkara ini, dan menunjukkan bahawa pembaca mesti tahu latar belakang untuk dapat membaca di antara garisan dan menghubungkan semua konsep dan hujah dengan cara yang lebih intuitif. Ini bermakna pembaca terletak di dalam teks dari pengetahuan sebelumnya, dan itu membantu dia memahami apa yang dia baca. Sebenarnya, jika anda tidak menemui apa-apa rujukan untuk kontekstual, pembaca tidak dapat memahami dengan tepat garis-garis di hadapan anda, ia akan menjadi bacaan yang cetek.

Nasihatnya adalah jelas: Sebagai penulis, kita mesti mencari pembaca, tunjukkan kepadanya apa tema teks dan apa yang kita ingin jelaskan kepadanya . Walaupun beberapa penulis enggan melakukan ini kerana mereka tidak menyingkirkan ketakutan dan misteri dari teks, kebenarannya adalah bahawa ia kelihatan lebih masuk akal untuk menakluk pembaca dari awal dan membuat mereka penuh perhatian dan berminat sepanjang membaca, tidak mempercayai bahawa, Tanpa dapat menjelma, ia akan dapat menyelesaikan walaupun perenggan pertama.

4. Kreativiti (tetapi akal sehat) apabila mematuhi peraturan

Dengan ini kita tidak bermaksud bahawa kita tidak harus menghormati peraturan ejaan dan tatabahasa, tetapi ketika kita menulis kita juga harus meninggalkan beberapa ruang untuk kreativiti dan penambahbaikan. Kamus itu bukan buku suci, kata Pinker. Lebih-lebih lagi: penerbit kamus adalah yang bertanggungjawab untuk menterjemahkan dalam setiap edisi baru kecenderungan dan kegunaan istilah tertentu, dan hanya diperoleh yang berkaitan dengan masyarakat, iaitu motor yang masuk akal untuk bahasa.

Itu betul: anda perlu tahu peraturan dengan baik supaya anda boleh memecahkannya dari semasa ke semasa dengan dos kreatif yang baik . Kreativiti, tentu saja, mesti menjadi tanda kualiti, bukan satu peluang untuk menunjukkan bahawa kita mahu "pergi pintar". Sekiranya anda tidak memahami sepenuhnya kaedah menulis bahasa, lebih baik tidak cuba mencipta semula roda dan melekat pada beberapa buah ortodoks dalam teks anda. Akan ada masa untuk berinovasi, nanti.

5. Jangan berhenti membaca

Panduan penulisan ini dan lain-lain adalah alat yang menarik dan berharga, tetapi jika anda ingin memperbaiki diri sebagai seorang penulis, anda perlu membaca banyak hari demi hari .

Visi Pinker sangat jelas: untuk menjadi penulis yang bermutu tinggi, seseorang harus melibatkan diri dalam buku-buku dan teks-teks yang bervariasi, mencuba mengetahui bahasa-bahasa baru, sumber-sumber sastera, istilah-istilah baru dan frasa-frasa yang dibuat untuk menjadi pemikir dan oleh itu, penulis

Sederhana: terus belajar dan penyelidikan, adalah salah satu kunci untuk mengembangkan cakrawala mental anda dan, dengan itu, kemahiran menulis anda.

6. Semakan teks dengan teliti dan dengan kesabaran

Untuk menjadi penulis yang sangat baik, anda tidak dianjurkan bahawa anda cuba menulis teks-teks megah kepada yang pertama, berbanding jam. Malah, itu adalah kemahiran yang sedikit, sangat sedikit, tuan. Sebenarnya, Lebih baik anda menghabiskan banyak masa dan usaha untuk meninjau dan membina semula teks anda .

Steven Pinker berpendapat bahawa semakan adalah salah satu kunci penulis yang baik. "Sangat sedikit pengarang yang cukup menuntut diri untuk menangkap kata-kata yang tepat yang menjelaskan apa yang mereka mahu sampaikan. Kurang lebih. Ini dicapai dengan keupayaan untuk mengetahui bagaimana untuk mengkaji dan memperbaiki setiap ayat, setiap frasa. Apabila kita menulis, kita perlu mengkaji dan merumuskan untuk membuat mesej itu jelas dan mencapai pembaca dengan betul, "jelas Pinker.

Satu pantulan terakhir

Keupayaan untuk berkomunikasi melalui teks dan buku adalah sesuatu yang dapat dipelajari. Ia hanya perlu untuk berlatih dan memulakan bakat kita.

Strategi dan teknik ini untuk meningkatkan penulisan yang diberikan Steven Pinker kepada kami dapat membantu kami berempati dengan pembaca kami dan memastikan mesej kami tiba dengan cara terbaik. Tulis!


6 Tulisan Tangan Ini Cerminkan Kepribadianmu, Kamu yang Mana? (November 2019).


Artikel Yang Berkaitan