yes, therapy helps!
Cinta Platonik: panduan untuk cinta pada zaman moden

Cinta Platonik: panduan untuk cinta pada zaman moden

April 10, 2021

The cinta platonic Ia adalah konsep yang banyak digunakan hari ini apabila kita mahu merujuk kepada a kerinduan romantik untuk terus bersatu padu dengan orang yang tidak dapat dijangkau . Walau bagaimanapun, istilah ini mempunyai asal dalam teori falsafah yang sangat tua dan sukar untuk dijelaskan dengan satu frasa tunggal.

Menyelamatkan beberapa idea utama tentang apa yang dicintai adalah untuk Plato dapat mengingatkan kita tentang pelajaran yang berguna.

Apa yang kita faham hari ini untuk cinta platonik?

Plato tidak begitu egosentif untuk meletakkan namanya sebagai salah satu sumbangannya kepada falsafah. Istilah "cinta Platonik" ia dicipta untuk pertama kalinya oleh ahli falsafah Renaissance Marsilio Ficino , dan sangat sukar apabila kita merujuk kepada konsep ini, kita menggunakannya dengan tepat seperti yang digunakan oleh Plato, kerana kedua-dua konteks dan cara pemikiran kita adalah sangat berbeza dari yang biasa di Athens lebih daripada 2000 tahun


Walau bagaimanapun, konsep ini biasanya digunakan untuk merujuk kepada cinta yang tidak mungkin kerana sebab yang berbeza. Ia boleh menjadi cinta berkoresponden, di mana orang yang jatuh cinta kecewa dengan percubaan mereka untuk mendekati seseorang, atau boleh digunakan untuk merujuk juga kepada kes-kes di mana masa di mana seseorang ditawan orang ini berhenti muncul sempurna , supaya apa yang menarik perhatian kita pada mulanya tidak pernah dicapai.

Dalam apa jua keadaan, untuk belajar untuk merenungkan apa yang kita alami ketika kita jatuh cinta jenis ini, patut diingat beberapa aspek utama dari cinta Platonik yang benar-benar bermakna.


Kunci untuk memahami cinta platonic

Apa sebenarnya yang kita maksudkan apabila kita merujuk kepada jenis cinta ini? Melalui empat mata ini, kami akan cuba menerangkannya.

1. Cinta platonik adalah "cinta sejati"

Bagi Plato, jenis cinta yang didasarkan pada keseronokan yang diberikan oleh deria kami adalah bentuk kasih sayang . Cinta Platonik adalah bentuk cinta paling murni kerana ia tidak berdasarkan pertukaran kualiti fizikal atau material. Ia juga kerana, sebagai tambahan kepada tidak berminat, ia tidak akan membolehkan kita mengakses apa yang kita cintai.

Lebih banyak lagi mengenai cara yang berbeza di mana manusia menyatakan perasaan ini:

  • "Jenis cinta: apa jenis cinta yang ada?"

2. Cinta Platonik tidak pernah dicapai

Menurut konsep cinta platonik, keindahan mempunyai intipati ilahi , dan oleh itu tidak dapat dicapai oleh manusia. Jadi bagaimana Plato bercakap tentang cinta dalam istilah positif dan optimis? Jawapannya ialah, untuk ahli falsafah, cinta mendorong kita untuk memperbaiki diri kita untuk menjadi lebih dekat dengan keindahan yang dikehendaki dan ini adalah perkara yang baik dalam dirinya sendiri.


Ringkasnya, kewujudan apa yang kita ketahui hari ini sebagai cinta Platonik bermakna ada sesuatu di dalam kita yang dapat mendorong kita ke arah kesempurnaan diri. Terdapat paradoks: kita berjuang untuk mendekati sesuatu yang, dengan definisi, tidak dapat dicapai dan jauh dari kita.

Bagi Plato, tanya soalan tentang sifat sesuatu melalui falsafah ia adalah satu tanda yang jelas tentang apa yang dimaksudkan untuk mencari keindahan yang tidak terukur . Orang-orang bijak adalah orang-orang yang, seperti Socrates, mencari ilmu sambil menerima kejahilan mereka sendiri. Dalam keharmonian itu adalah kekukuhan jiwa dan kebajikan yang dikatakan Plato.

3. Cinta Platonik adalah universal

Cinta platonik tidak termasuk dalam tarikan ke arah orang yang konkrit yang kita telah idealinya. Ia adalah, sebaliknya, satu pasukan yang mencari kita untuk mencari intipati kecantikan dalam ungkapan yang berbeza . Apa yang penting adalah divinization kecantikan dan kebaikan, konsep bahawa untuk Plato dikaitkan bersama. Untuk ahli falsafah ini, kita tidak jatuh cinta dengan rakyat, tetapi dengan jurang kecantikan yang kita dapati di dalamnya.

Yang menjelaskan mengapa, paradoks, keindahan tidak dapat dicapai tetapi juga di mana-mana. Plato percaya bahawa dunia yang kita alami melalui deria mengekspresikan dua realiti: bahan, di mana segala sesuatu yang dirasakan secara langsung melalui deria dijumpai, dan satu lagi yang ideal, di mana intipati keindahan ditemui . Yang menjelaskan mengapa kita dapat mencari intipati keindahan di semua tempat dan orang yang dapat dibayangkan, bergantung kepada sejauh mana kebajikan kita membolehkan kita untuk melihat dunia yang ideal dalam materialiti yang mengelilingi kita.

Oleh itu, jika kita mematuhi apa yang cinta Platonik, Untuk mempercayai bahawa seseorang itu sempurna adalah, pada hakikatnya, untuk mencari dalam orang itu bentuk ekspresi kecantikan yang tidak tergolong secara langsung kepada dirinya atau secara eksklusif di dalamnya . Setiap kali kita melihat kesempurnaan dalam sesuatu atau seseorang, kita melihat perkara yang sama.

4Ia dinyatakan dengan cara intelektual

Cinta Platonik adalah sejenis cinta yang, untuk ahli falsafah Yunani, memanifestasikan dirinya secara fizikal bukan semata-mata, kerana ia merujuk kepada objek keinginan yang melampaui bahan. Ini tidak terhad kepada menjadi norma tingkah laku etika mengenai cara merawat orang yang dikasihi, tetapi ia mempunyai kaitan dengan konsep yang sama tentang keindahannya untuk Plato. Yang indah tidak dapat dipisahkan dari yang baik dan yang sahih, dan yang sahih hanya boleh diiktiraf melalui akal .

Dengan cara yang sama, keindahan yang kita dapati dalam tubuh sebenarnya kecantikan yang dimiliki oleh pesawat rohani. Bagi Plato, seseorang yang mengalami jenis cinta ini menderita untuk mencapai matlamat keinginannya secara rohani.

Panduan untuk mencintai di zaman moden

Dalam hampir semua kes di mana kita bercakap tentang cinta platonik, ada satu faktor yang perlu diambil kira: idealisasi . Bagi Plato, cinta berada dalam keseimbangan antara apa yang diketahui dan apa yang tidak diendahkan, dan peraturan ini juga boleh digunakan untuk hubungan kita dengan manusia. Ini kerana, apabila kita mengamalkan seseorang, kita menganggapnya sebagai makhluk yang sempurna kerana kita tidak mengenalnya cukup untuk melihat bahawa ia tidak.

Sekarang, jika intipati yang indah tidak dapat dijangkau, orang konkrit tidak begitu. Cinta yang mustahil boleh berhenti ketika, untuk satu sebab atau yang lain, terdapat satu titik di mana kita boleh "menaklukkan" orang itu ... dan itu membolehkan kita untuk mengetahui lebih lanjut. Kemudian soalan muncul: Adakah akhir cinta mustahil berakhir cinta Platonik?

Idealkan ... atau hidupkan cinta itu walaupun hal-hal buruknya

Sebenarnya, tidak. Bagi Plato, tarikan yang kita rasakan untuk seseorang selalu melampaui fizikal, dan dengan itu menghabiskan lebih banyak masa dengannya dan menemui aspek yang berbeza tidak bermakna bahawa kita "memelihara" intipati yang indah yang kita dapati dalam hal ini . Akan ada sesuatu dalam orang ini yang akan kekal tidak dapat dicapai, walaupun kita tidak akan tahu mengapa, kerana kita masih tidak faham dan secara intelektual menaklukkan yang menarik kita.

Tetapi jenis persefahaman berterusan ini bukanlah yang paling biasa pada zaman kita.

Adakah cinta platonic anda atau seseorang yang tidak boleh diakses oleh anda?

Di luar apa yang dialami oleh Yunani purba oleh cinta Platonik, untuk menghafal seseorang biasanya mengabaikan orang itu bukan kerana keupayaan mereka untuk mengekalkan apa yang menarik, tetapi kerana kesukaran kami untuk berhubung dengannya , sama ada kerana kita baru mengenalnya atau kerana dia hanya membenarkan kita melihat salah satu aspeknya.

Yang terakhir ini terbukti, sebagai contoh, dalam fenomena ini fanboy o fangirl yang telah memulakan orang-orang terkenal di dunia. Selebriti mempunyai mesin pemasaran yang besar di belakang mereka dan perunding imej yang begitu cekap sehingga kita hanya mengetahui bahagian yang paling anggun dan terpuji bagi mereka. Sekurang-kurangnya, Perkara yang sama berlaku kepada orang-orang yang, walaupun tertarik dengan penampilan mereka, tidak pernah berhubung dengan kami sama sekali .

Yang mengejutkan, ia adalah estetika dan material, yang kurang penting bagi Plato, yang membawa kita untuk mengasaskan jiran kita: hampir tidak pernah menjadi pendekatan intelektual. Mungkin ia berguna untuk berfikir lebih kerap mengenai fakta ini.


How Romanticism Ruined Love (April 2021).


Artikel Yang Berkaitan