yes, therapy helps!
Perhubungan komunikasi dan hubungan afektif: dia berkata

Perhubungan komunikasi dan hubungan afektif: dia berkata "ya", dia bermaksud "tidak" dan semuanya berakhir

Februari 5, 2023

Salah satu misteri komunikasi manusia adalah bagaimana kita dapat mengabaikannya . Pada pandangan pertama, struktur bahasa membolehkan kita memahami antara satu sama lain secara jelas dan tepat. Walau bagaimanapun, apa yang dimaksud tidak selalu dikatakan, dan ada kalanya panggilan diberikan komunikasi paradoks .

Komunikasi paradoks dan mesej yang tidak sepadan

Pasukan Watzlawick dan kajian mereka dengan pesakit skizofrenia datang dengan logik pengunduran. Mereka membezakan dua tahap komunikatif: tahap digital dan tahap analog . Tahap digital merujuk kepada "apa yang dikatakan" dan kandungan mesej itu sendiri, sementara tahap analog merujuk kepada "apa yang dimaksudkan" atau niat latar belakang. Oleh itu, bukan sahaja kandungan mesej itu penting, tetapi niat di belakangnya.


Secara umum, fakta ini tidak akan menjadi masalah, kerana orang seperti konsistensi, jadi jika seorang anak mengatakan "Saya mahu ais krim", kita dengan mudah memahami apa yang hendak dibeli. Fakta ini dijelaskan dalam hal itu kata-kata tidak mempunyai arti ganda dalam diri mereka sendiri, tetapi kita adalah orang-orang yang menghasilkannya . Oleh itu, dengan cara yang sama bahawa kedua-dua peringkat boleh bertepatan, mereka juga boleh bercanggah antara satu sama lain. Kadang-kadang, terdapat situasi di mana kita meminta perubahan dalam hubungan dengan jurugambar dan kami cuba dengan komunikasi kami pendekatan-menghindari.

Beberapa contoh

Mari kita ambil kes seorang gadis yang bersungguh-sungguh untuk keluar pada waktu malam, yang ibunya menjawab "anda sendiri, anda akan melihat". Dalam mesej ini kehendak ibu sepenuhnya tersembunyi; dia tidak memaklumkan hasratnya dan anak perempuannya harus membuat kesimpulan bahawa dia tidak mahu dia pergi . Inilah bagaimana kewibawaannya dalam hubungan itu diuji dan kebimbangan antara memberi kepada niat atau berpegang pada kandungan timbul; antara tinggal atau meninggalkan. Apa yang anak perempuan anda menunjukkan perubahan dalam hubungan dengan ibunya, pengubahsuaian ke arah pendekatan atau penghindaran.


Untuk kesan ini dipanggil komunikasi paradoks dan tanpa mengira pilihan yang dipilih, ia tidak berakhir dengan senang. Dalam kes sebelumnya, jika anak perempuan memutuskan untuk tidak pergi, dia akan berasa tidak selesa kerana mereka memberitahu dia untuk melakukan apa sahaja yang dia mahu dan dia tidak mahu tinggal. Tetapi ia tidak akan merasa baik jika dia pergi, kerana tidak jelas bahawa ibunya seolah-olah betul kepadanya. Pilihan bukan merupakan pengesahan tentang apa yang perlu dilakukan, jadi lakukan apa yang anda lakukan, Akan sentiasa ada perasaan tidak melakukan perkara yang betul . Inilah dua kesan utama paradoks: kekeliruan dan kelemahan.

Contoh komunikasi kongruen

- Adakah anda mahu sesuatu, anak?

-I mahu ais krim.

- Baiklah, saya akan membelikan ais krim dalam perjalanan pulang.

  • Tahap digital (kandungan): dia mahukan ais krim.
  • Tahap analog (niat): dia mahukan ais krim.

Contoh komunikasi tidak sepadan: paradoks

-Lepaskan saya keluar untuk malam ini, pergi ...


-Anda sendiri, Andrea, anda akan melihat ...

  • Tahap digital (kandungan): Biarkan Andrea melakukan apa yang dia mahu.
  • Tahap analog (niat): Andrea mesti melakukan apa yang ibunya inginkan.

Kesan bola salji dalam komunikasi

Carmen (mesej): Juan, saya fatal dan kanak-kanak telah meletakkan bilik yang hilang.

Juan: Apa yang anda mahu sekarang? Adakah saya telah bekerja sepanjang hari dan ia datang kepada saya bahawa bilik itu kotor? Anda tidak mahu saya memerintahkannya, adakah anda? Yang datang dengan membersihkan bilik di 10:00 pada waktu malam mempunyai hidung ...

Juan (apabila anda tiba): Carmen, maka anda membersihkan bilik!

Halangan dalam pasangan hubungan

Tepat paradoks adalah salah satu sebab mengapa Apabila ada masalah dalam pasangan itu, kekurangan komunikasi disinggung . Ini adalah satu gejala yang mencerminkan bahawa kedua-dua ahli tidak melaporkan niat mereka dengan jelas apabila bercakap dengan yang lain.

Begitu juga, ia juga merupakan titik permulaan yang membuka jalan untuk pecah, kerana komunikasi paradoks bukanlah peristiwa yang tepat waktu, tetapi diseret ke dalam perbualan.

Contoh 1 komunikasi paradoks dalam pacaran

-Hanya, adakah anda melakukan sesuatu pada hari Jumaat?

-Yes, saya pergi dengan Carlos dan Fran untuk berjalan-jalan.

-Apa, oke ...

- Adakah anda mahu sesuatu?

Tidak

-Apa yang akan kamu lakukan?

- Saya akan pergi ke filem dengan Juan.

-Ok, sangat baik.

- Baiklah, sangat baik. Jangan marah, huh?

- Tidak, tidak, jika saya tidak marah.

- Baiklah, itu, selamat tinggal.

-Tapi hey ...

-Dime.

-Adakah anda marah?

-Bi? Semua baik.

-Apa jika anda mahu saya memberitahu mereka untuk meninggalkannya untuk hari yang lain.

-Tidak tinggalkannya.

-Satu?

-Yes, awak lihat.

- Baiklah, jangan katakan.

-Ah ... Baiklah, huh. Datang, bye.

Contoh 2 komunikasi paradoks dalam pacaran

- Esok pada akhir saya tidak boleh tinggal.

-Oh, uh ... Nah, saya marah! Dan banyak! jajajaj

- Jangan marah ... Bahawa kita tidak tinggal lagi, eh cantik?

- Berhati-hati bahawa mungkin yang tidak mahu tinggal lagi adalah saya ...

-Maka kita tidak tinggal, tidak ada masalah.

-Tidak ada, tiada.

- Di sana anda pergi.

Di luar apa yang disebut adalah apa yang dikatakan

The paradoks Ia dicirikan oleh kekaburan, keraguan dalam niat orang lain. Tinggalkan jurang dalam dialog antara orang-orang yang akan berkembang dan bergerak maju selari dengan komunikasi dalam proses bola salji. Selagi kita tidak faham sesuatu, kita mencari penjelasan, dan mungkin penjelasan itu salah dan kita membina sebahagian daripada hubungan kita dengan orang itu . Sebelum mesej seperti "Saya maut dan bilik itu kotor" ia mungkin difahamkan niat penghiburan atau permintaan untuk kebersihan, yang sebelum ini respon kita akan sangat berbeza.

Tetapi jika komunikasi paradoks dapat menjelaskan mengapa pasangan menamatkan, ia juga menjelaskan mengapa mereka tidak terbentuk. Biasanya, secara berpasangan anda tahu orang lain dan anda boleh menggunakan pengetahuan bersama untuk mengisi kekosongan paradoks. Inilah caranya Mengetahui bagaimana yang lain biasanya berkaitan, anda boleh memahami maksudnya . Walau bagaimanapun, itu tidak berlaku dalam pendekatan pertama. Apabila anda mula mengenali seseorang, orang itu berada di tengah-tengah proses pembelajaran; belajar bagaimana yang lain berkaitan dan bagaimana ia sesuai dengan cara mereka sendiri berkaitan.

Peranan jangkaan

Untuk fakta ini ditambahkan ciri-ciri lain yang tipikal pendekatan pertama yang memihak kepada paradoks. Salah seorang daripada mereka jangkaan , jika orang yang istimewa itu akan berkongsi jalannya sendiri. Antisipasi hasil menunjukkan perubahan cara semasa berkomunikasi dengan yang lain, serta menyebabkan kedua-dua orang mempunyai niat yang berbeza. Sekarang, jika nampaknya berkomunikasi niat tidak akan menjadi masalah, ketakutan dan kekecewaan muncul untuk meletakkan batu di jalan.

Mengatakan apa yang diharapkan dari orang lain membayangkan menghadapi bahawa ia tidak mungkin bersamaan dengan harapan orang lain. Takut dan frustrasi dengan kemungkinan bahawa orang lain tidak mahu perkara yang sama yang kita lakukan, membantu kita menjaga rahsia niat kita . Di samping itu, satu faktor terakhir adalah kerentanan, kerana untuk menyatakan secara jelas maksudnya adalah untuk mendedahkan rahsia ini dan dengan itu, merasa rentan.

Dengan cara ini, jangkaan, ketakutan, kekecewaan dan perasaan kelemahan membawa kepada kemunculan paradoks. Faktor-faktor ini digabungkan dalam pacaran, di mana ia tetap dalam ketegangan dalam dualiti pendekatan menghindari. Maksudnya, dalam "kebodohan" niat orang lain sentiasa dirasakan untuk memeriksa sama ada mereka bersetuju dengan mereka sendiri. Seperti yang kita berkomunikasi, kita dapat melihat keinginan kita dan menguji yang lain, sehingga memberikan permainan yang diketahui menghampiri dan mengelakkan.

Belajar untuk menangani paradoks komunikasi

Oleh itu, dalam langkah pertama dalam pembentukan pasangan, niat sendiri tersembunyi ke tahap yang lebih tinggi, memihak kepada rupa paradoks. Memandangkan anda masih tidak mempunyai pengetahuan yang lain, Kehadiran paradoks boleh menjadi sebahagian daripada pembelajaran corak interaksi .

Ini adalah bagaimana seseorang dapat memahami paradoks sebagai kepunyaan cara yang berkaitan dengan yang lain, menjadi ciri umum ketika berkomunikasi dengannya. Jika kita masih tidak tahu apa-apa tentang orang lain, kita dapat mencapai kesimpulan bahawa cara berkomunikasi ini adalah sifat hubungan kita. Berfungsi dari paradoks bermaksud urutan permintaan secara berturut-turut yang menghampiri dan menghindari yang lain dan yang mana, tanpa mengira apa yang dilakukan, kami tidak akan merasa sihat, kerana kami tidak tahu apakah pilihan lain lebih baik.

Inilah bagaimana permainan kecil mencipta paradoks yang menghalang komunikasi dan membuat kita berdua berjalan tanpa mengetahui di mana kita pergi atau ke mana hendak pergi.

Rujukan bibliografi:

  • Cenoz, J. dan Valencia J. F. (1996). Kecekapan pragmatik: elemen linguistik dan psikososial. Bilbao: Perkhidmatan Editorial University of the Basque Country.
  • Holtgraves, M. (2008). Bahasa sebagai Tindakan Sosial. Psikologi Sosial dan Bahasa. Amerika Syarikat: Psikologi Tekan.
  • Watzlawick, P., Bavelas, B. dan Jackson, D. (2008). Teori komunikasi manusia. New York: Herder.

General Agreement on Tariffs and Trade (GATT) and North American Free Trade Agreement (NAFTA) (Februari 2023).


Artikel Yang Berkaitan