yes, therapy helps!
Sakit dalam hubungan seksual: sebab, gejala dan penyelesaian

Sakit dalam hubungan seksual: sebab, gejala dan penyelesaian

September 24, 2021

Vaginismus dan dyspareunia adalah disfungsi seksual di mana sakit adalah protagonis. Pendidikan seksual yang jarang berlaku dan kejahilan korporal sungguh-sungguh menghalang pengesanan dan ungkapan kedua-dua masalah.

Hasilnya adalah amaran yang berterusan yang memindahkan orang yang terjejas dari hubungan intim, fakta yang diterjemahkan ke dalam penderitaan senyap. Minggu ini, Yolanda Segovia, seorang psikolog yang bekerjasama dengan Institut Bantuan Psikologi Mensalus , dia bercakap mengenai dua kegagalan ini dan membuka pantulan tentang kepentingan rawatannya.

Apa yang membezakan Vaginismus daripada Dyspareunia?

Vaginismus adalah ketidakupayaan untuk mencapai penembusan vagina akibat penguncupan otot yang mengelilingi pintu masuk vagina. Apabila seorang wanita menjadi terangsang secara seksual, dia mengalami kelonggaran otot-otot vagina. Walau bagaimanapun, dalam Vaginismus, kontraksi otot adalah sedemikian sehingga ia menghalang penembusan.


Sebaliknya, Dyspareunia adalah kesakitan yang boleh menderita, lelaki dan wanita, di kawasan pelvis semasa atau tidak lama selepas seks. Sakit berlaku pada masa penembusan, pendirian atau ejakulasi.

Fokus kepada seks wanita, faktor kesakitan adalah protagonis dalam kedua-dua masalah. Namun, perbezaannya adalah penting. Dalam kes wanita dengan Vaginismus, tindak balas refleks dari otot menjadikannya mustahil untuk melakukan hubungan seks dengan penembusan (atau amat sukar). Dalam kes wanita dengan dispareunia, rasa sakit serius menghalang kesenangan semasa penembusan tetapi tidak menghalang hubungan seksual.

Dalam kes Vaginismus, apakah aspek yang menghalang kelonggaran otot?

Wanita dengan Vaginismus menghubungkan penembusan dengan perasaan bahaya . Ini mencipta tindak balas yang sepenuhnya secara automatik yang berlaku pada otot faraj. Reaksi ini menjana ketidakselesaan yang tinggi kerana terdapat hasrat untuk mengekalkan hubungan seksual dengan penembusan, tetapi realiti fizikal sangat berbeza. Di sana muncul pertentangan di antara minda badan yang tidak dapat dijelaskan untuk orang itu.


Hasilnya adalah rasa tidak terkawal kawalan dan peningkatan kegelisahan. Antara faktor yang boleh menyebabkan Vaginismus kita dapati kepercayaan dan nilai-nilai sifat seksual yang membuat kekeliruan, tidak selamat dan, tidak dapat dielakkan, menghasilkan tindak balas maladaptif. Sebaliknya, disfungsi ini biasanya mempunyai permulaan pada masa lalu.

Sesetengah wanita melaporkan mengalami kesukaran pada peringkat haid yang pertama apabila ingin memperkenalkan tampon, idea yang tidak rasional tentang penembusan atau kemungkinan mengandung dan, bahkan, gagasan yang menggangu mengenai persepsi alat kelamin mereka sendiri.

Dan dalam hal Dyspareunia, mengapa ia muncul?

Antara aspek yang boleh mempengaruhi penampilan kesakitan adalah pelinciran yang tidak mencukupi kerana kekurangan rangsangan erotik, kekeringan faraj, hubungan seksual pramatang selepas pembedahan atau penyerahan, kerengsaan genital oleh sabun, alahan kepada lateks diafragma atau kondom, dan aspek-aspek tersebut secara spesifik mengenai keadaan perubatan (phimosis, frenulum, prostatitis, buasir, herpes genital, dll).


Kami ingin menekankan bahawa, dalam kes disfungsi ini, kesakitan mesti tetap dan berulang dalam hubungan seksual ; Kesakitan yang kadang-kadang tidak bermakna ada masalah. Begitu juga, tidak ada keraguan bahawa ketidakselesaan sangat mempengaruhi seksualiti dan boleh menyebabkan penghindaran hubungan.

Atas sebab ini, dalam hal keraguan, adalah disarankan untuk berunding dengan profesional.

Adakah orang yang mengalami Vaginismus atau Dyspareunia bercakap tentang masalah mereka?

Kebanyakan tidak, mereka menjadikannya subjek tabu. Dalam hal wanita dengan Vaginismus, pekerjaan pendidikan sangat penting. Kurang kesedaran mengenai badan sendiri (biasanya tidak ada penjelajahan) dan penapisan sosial, membuat ungkapan dan normalisasi aspek sifat seksual lebih sukar .

Realiti ini menggerakkan orang yang terjejas dari konteks yang berbeza (rakan, rakan sekerja, saudara mara, dan lain-lain) kerana takut salah faham dan dilabel sebagai "jarang". Ketakutan bertambah dari hari ke hari dan kewaspadaan menjadi elemen keperibadian intrinsik.

Dari Psikoterapi, apakah kerja yang dilakukan dalam kedua-dua kes?

Sebagai tambahan kepada kerja psiko-pendidikan dan pengesanan pemikiran negatif dan pemusnahan yang dijalankan dari konteks terapi individu, kerja yang dilakukan dari terapi pasangan adalah penting. Untuk menyelesaikan masalah ini adalah penting untuk mewujudkan komunikasi terbuka untuk menyatakan ketidakselesaan dan mencari persefahaman bersama.

Begitu juga, kerja terapeutik yang memudahkan perubahan akan ditujukan untuk menangani, secara progresif, aspek yang mendalam . Kerja-kerja introspeksi, wawasan dan ekspresi diri emosi akan menemani kami sepanjang proses itu. Perasaan bersalah, konflik dalaman dan, dalam beberapa kes, perasaan tidak dapat diselesaikan akibat pengalaman traumatik masa lalu (misalnya, sejarah penderaan seksual, penyalahgunaan, atau rogol), akan menjadi beberapa isu yang, dari perspektif sistemik dan integrasi , kami akan membaiki.

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada orang yang mengalami salah satu daripada dua disfungsi ini?

Terutama dalam kes Vaginismus, sensasi yang berkaitan dengan kekurangan kawalan mencemarkan seluruh konteks peribadi. Ketidakselesaan melepasi perbatasan murni seksual dan diterjemahkan menjadi ketakutan yang jauh lebih jauh.

Ketidakupayaan untuk melakukan hubungan seks dengan penembusan masih merasakan keinginan , sedikit demi sedikit mengurangkan keupayaan untuk mencari kesenangan dan memenuhi keperluan seseorang. Mengetepikan masalah ini boleh memberi kesan yang serius terhadap harga diri seorang wanita. Ketakutan diterjemahkan ke dalam ketakutan; itulah sebabnya mengapa sukar untuk membicarakan masalah itu dan berunding dengan profesional.

Cadangan kami sentiasa mendekati masalah ini dari pandangan holistik dan, di atas semua, mempertimbangkan kemungkinan penyebab organik. Sebaik sahaja dibuang kerja, kerja dari psikoterapi individu dan pasangan adalah apa yang akan memudahkan orang untuk memulihkan keyakinan diri dan, terutama sekali, tidak hidup dalam perjuangan yang berterusan, dengan itu mengawal keadaan dan menghentikan " melarikan diri. "

Dalam pengertian ini, komunikasi pasangan adalah penting untuk mengesahkan hak untuk mengekspresikan dan mengosongkan semua pengumpulan perasaan yang, secara tidak sedar, satu hari tercermin dalam organ penting.


Sakit Dada Sebelah Kiri ? Begini Penyebab Dan Cara Mengatasinya (September 2021).


Artikel Yang Berkaitan