yes, therapy helps!
Pasangan saya marah dan tidak bercakap dengan saya: mengapa ia berlaku dan apa yang perlu dilakukan

Pasangan saya marah dan tidak bercakap dengan saya: mengapa ia berlaku dan apa yang perlu dilakukan

Februari 26, 2021

Hubungan pasangan yang dikekalkan dari masa ke masa akan mengalami, lambat laun, beberapa jenis konflik. Walaupun hampir tidak ada yang menyenangkan, sebenarnya kewujudannya sihat, kerana ia membolehkan mengekspresikan emosi dan pemikiran dan merundingkan garis panduan tindakan dan titik perantaraan.

Walau bagaimanapun, adalah perlu untuk mengetahui cara menguruskannya, dan ini mungkin tidak begitu mudah. Ini dipengaruhi oleh pengalaman pasangan yang terdahulu, gaya yang berbeza ketika datang untuk mengurus masalah atau bahkan sifat personaliti yang berbeza.

Sesetengah orang misalnya mendapati bahawa Selepas hujah dengan pasangan anda, dia akan marah dan tidak bercakap dengan anda . Kenapa ini berlaku? Bagaimana untuk bertindak balas? Sepanjang artikel ini kami akan cuba memberikan beberapa jawapan kepada soalan-soalan ini.


  • Artikel berkaitan: "12 tips untuk menguruskan perbincangan pasangan dengan lebih baik"

Undang-undang ais: dia marah dan tidak bercakap dengan saya

Dalam semua hubungan, dan terutama dalam hubungan, ia agak biasa untuk beberapa sebab Konflik, pertengkaran dan perselisihan kecil muncul, di mana kedua pasangan akhirnya marah .

Dalam sesetengah orang, perbincangan bermakna bahawa satu pihak berhenti bercakap dengan yang lain dan mengabaikannya. Apabila bekerja secara sukarela, cara ini menerima nama popular undang-undang ais .

Ia adalah satu corak tindakan di mana orang yang marah berhenti bercakap dengan yang lain selama satu masa, di mana ia mungkin bahawa tidak hanya ada keheningan di peringkat tingkah laku tetapi subjek yang mengamalkannya adalah secara mental dan emosi terpencil . Ketiadaan komunikasi boleh lengkap , atau terhad kepada tanggapan pendek, kering dan bahkan monosilabik. Ia juga mungkin bahawa selain berdiam diri akan terdapat percanggahan antara komunikasi lisan dan bukan lisan.


Tingkah laku ini, dengan persamaan yang hebat dengan fenomena hantu, mungkin mempunyai objektif yang berlainan dan dilahirkan dalam sebahagian personaliti yang mungkin tidak matang atau timbul dari percubaan untuk menindas reaksi emosional yang timbul dalam diri atau pasangan . Ia boleh digunakan secara pertahanan atau agresif (sama ada untuk melindungi diri daripada bahaya dari yang lain atau untuk mencetuskannya di pihak yang lain).

Sebagai peraturan umum, ia biasanya digunakan hanya semasa konflik atau semasa tempoh masa yang lebih singkat, tetapi kadang kala tahanan yang berkomunikasi boleh kekal untuk tempoh yang berpanjangan.

Cara bertindak ini sebenarnya sangat maladaptive kerana ia akan menimbulkan kesakitan dan ketidakpuasan, dan sebenarnya ia telah diperhatikan bahawa ia menyumbang untuk merosot kepuasan dengan hubungan dan pasangan pasangan. Di samping itu, ia tidak membenarkan untuk bekerja pada aspek-aspek yang telah menghasilkan kemarahan, dengan apa alasan konflik itu boleh kekal sebagai pendam.


Beberapa punca yang menyebabkan tindak balas ini

Seperti yang kita lihat, tidak bercakap dengan pasangan selepas marah dengannya mungkin disebabkan motivasi yang sangat berbeza. Di antara mereka, beberapa yang paling biasa adalah mereka yang mengikuti.

1. Menguruskan sendiri emosi seseorang

Salah satu punca jenis defensif jenis tingkah laku ini adalah yang berlaku apabila subjek yang mengabaikannya tidak dapat menangani emosi yang dibincangkan atau kehadiran pasangan yang anda baru bincangkan.

Dalam kes ini subjek cari melarikan diri atau mengelakkan emosi yang tidak tahu bagaimana untuk mengurus secukupnya, sama ada kerana takut melakukan atau mengatakan sesuatu yang membahayakan hubungan atau yang menyebabkannya memberi sesuatu yang tidak dia mau lakukan. Ia biasanya berlaku pada orang yang sangat rasional dan sedikit berkaitan dengan emosi mereka, atau mereka yang sangat emosi tetapi dengan kesukaran untuk menguruskan mereka.

2. Menghentikan perbincangan yang menyakitkan

Kadang-kadang seorang anggota pasangan berhenti bercakap dengan yang lain setelah marah adalah bertujuan untuk mengakhiri perbincangan. Dalam kes ini kita menghadapi tingkah laku pertahanan yang tidak membenarkan menyelesaikan apa yang menyebabkan konflik itu, walaupun ia mungkin berusaha untuk meneruskan perbualan dalam situasi yang lebih tenang atau selepas menyiapkan beberapa jenis argumen.

3. Cari permintaan pengampunan

Dalam sesetengah kes pemberhentian komunikasi mencari restitusi atau pampasan di pihak yang lain, biasanya dalam bentuk permintaan pengampunan. Ia adalah kedudukan yang agresif yang bertujuan mengubah suai prestasi yang lain. Ia menyerupai titik seterusnya, dengan perbezaannya dalam kes ini anda tidak mahu menyakiti diri sendiri tetapi yang lain menyedari bahawa subjek tersebut berpendapat bahawa tahap ketidakselesaan tertentu telah dihasilkan.

4. Manipulasi tingkah laku

Satu lagi punca yang paling biasa dalam tingkah laku ini adalah percubaan pada pihak yang tidak mengenal apa yang dia inginkan. Kesunyian menjadi tidak nyaman dan menyakitkan supaya orang yang menerimanya, yang mungkin merasa buruk dan mengubah suai tingkah lakunya untuk menggembirakan yang lain.

Kami berada di latar belakang sebelum sejenis tingkah laku dengan kekerasan psikologi di mana salah satu ahli boleh menjadi dorongan untuk melakukan sesuatu yang dia tidak mahu lakukan, sedemikian rupa sehingga kebebasan peribadi dibatasi.

5. "Menghukum" yang lain

Satu lagi sebab penampilan undang-undang ais adalah cubaan untuk membahayakan yang lain dengan cara hukuman atau sanksi untuk penghinaan yang mungkin, sama ada benar (hujah atau pengakuian yang salah atau nyata) atau dibayangkan (misalnya, oleh cemburu ). Dalam kes ini, kita menghadapi tingkah laku dengan ciri-ciri yang agak tidak matang yang tidak membenarkan pendahuluan dan resolusi konflik, selain dapat melindungi ciri-ciri kasar dalam beberapa kes.

Kesan pada siapa yang menderita dari jenis hostilia ini

Hakikat bahawa pasangan anda marah dan tidak bercakap dengan anda biasanya menjana kesan kepada orang yang menderita, tanpa mengira tujuan orang yang mengabaikannya. Sebagai peraturan umum orang akan merasa ditolak , sesuatu yang dapat menimbulkan kesakitan dan penderitaan. Dan yang diabaikan oleh seseorang yang kita cintai adalah sumber tekanan.

Kesakitan ini juga boleh menjadi fizikal: tidak biasa untuk sakit kepala, sakit leher atau ketidakselesaan usus untuk muncul. Ia juga mungkin bahawa perasaan bersalah, masalah tidur dan perubahan vaskular serta tekanan darah mungkin muncul. Walaupun dalam beberapa kes, disortasi endokrin dan perubahan paras glukosa mungkin berlaku.

Di samping itu, masalah prestasi dan pelaksanaan mungkin muncul disebabkan oleh kebimbangan bahawa kelakuan ini dapat menjana, serta demotivasi dan kehilangan hasrat untuk melakukan sesuatu. Ia juga boleh menghasilkan kemarahan dan kebencian terhadap orang yang mengabaikan kami, serta kehilangan ilusi untuk orang itu dan bahkan memikirkan semula beberapa aspek hubungan atau kemudahan untuk mengekalkannya atau tidak.

Satu bentuk penyalahgunaan

Setakat ini kita telah bercakap tentang sebab-sebab yang berbeza mengapa salah satu daripada pasangan berhenti bercakap dengan produk lain kemarahan, yang boleh dari usaha untuk mengambil masa untuk menguruskan emosi mereka sendiri untuk satu bentuk hukuman untuk sesetengah jenis keluhan yang dilihat (sama ada nyata atau tidak).

Walau bagaimanapun, terdapat keadaan apabila terdapat pemberhentian atau penurunan dalam komunikasi pasangan dengan cara yang aktif bukan dalam konteks konflik tertentu, tetapi sebagai mekanisme kawalan yang digunakan sepanjang hubungan.

Dalam erti kata lain, kita harus ingat bahawa walaupun ia boleh digunakan tepat pada masanya tanpa tujuan sebenar untuk melakukan bahaya, ia boleh menjadi salah satu ungkapan kehadiran penyalahgunaan psikologi. Dan pada akhirnya, jika ia dilakukan sengaja kita menghadapi jenis keganasan pasif ke arah pasangan yang berusaha untuk memanipulasi atau mencemarkannya melalui kekotorannya.

Dalam kes ini, kita akan menghadapi penggunaan kehadiran atau ketiadaan komunikasi sebagai alat yang digunakan dalam cara yang biasa untuk membuat orang lain merasa tidak penting.

Ia dimaksudkan dalam kes-kes ini untuk melakukan kemudaratan dan meletakkan pasangan itu dalam keadaan rendah diri: diam bertujuan untuk menyerang yang lain dengan berpura-pura bahawa tidak ada atau apa yang dia pikirkan atau katakan tidak penting untuk membentuk kelakuannya dengan cara yang ia lakukan apa yang subjek itu mahu atau semata-mata untuk membuatnya menderita untuk mengekalkan dominasi ke atasnya.

Bagaimana untuk bertindak balas terhadap keadaan ini

Berada dalam keadaan ini boleh menjadi sangat mengecewakan dan kita mungkin tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Dalam pengertian ini, adalah dinasihatkan untuk pertama kali cuba untuk tidak bertindak balas dengan tingkah laku yang sama kerana ini dapat membawa kepada peningkatan simetris konflik, semakin buruk keadaan dan kemerosotan hubungan.

Adalah penting untuk bertanya terlebih dahulu tentang sebab-sebab kemarahan atau sebab yang mungkin timbul bahawa pasangan itu berhenti bercakap dengan kami. Ini mengenai cuba melihat perkara-perkara dari perspektif yang lain , walaupun fakta bahawa dia mengabaikan kami menghasilkan kemarahan atau ketidakselesaan, untuk memahami mengapa dia mungkin bertindak seperti itu. Dengan cara yang sama, kita juga harus menilai sama ada tingkah laku kita sendiri boleh bertanggungjawab untuk itu, dan jika ya, cuba untuk memperbaiki kerosakan yang mungkin berlaku.

Adalah penting untuk cuba mendekati yang lain dengan cara yang positif dan cuba menunjukkan bahawa kekurangan komunikasi menyebabkan penderitaan di dalam diri kita, dan juga menjadikannya sukar untuk menyelesaikan konflik. Ia berkaitan dengan komunikasi yang membolehkan kedua-dua ahli menyatakan apa yang mereka rasa dan berfikir dengan bebas dan tanpa rasa takut.

Sekarang, tidak perlu terlalu berlebihan: kadang-kadang perlu untuk membiarkan subjek lain mencerminkan keadaan. Memaksa sesuatu boleh menjadi tidak produktif.

Anda juga harus ingat bahawa kita mesti menghormati diri kita sendiri , dan dalam hal kelakuan itu berterusan dan percubaan kami membuktikan tidak berjaya untuk sementara waktu, mungkin diperlukan untuk membatasi apa yang kami sanggup bertoleransi. Ia juga mungkin untuk memikirkan semula walaupun terma hubungan. Kita juga harus dapat menjauhkan diri dari keadaan dan melihatnya dalam perspektif, supaya ia tidak menyebabkan kita menderita atau mengurangkan kesannya.

Sekiranya berlaku dinamika yang kasar dan beracun yang cuba memanipulasi yang diabaikan dan menyakiti dirinya tanpa masalah, ia tidak sesuai untuk memberi kerana ini dapat menimbulkan penggunaan kaedah ini sebagai dinamik untuk mencapai tujuan sendiri. Begitu juga ia juga perlu menetapkan had dan berpindah dari jenis hubungan ini .

Ia mungkin berguna dalam beberapa kes untuk mempertimbangkan bantuan profesional, seperti terapi pasangan, atau terapi individu untuk satu atau kedua-dua ahli. Juga menguatkan kemahiran komunikasi dan pengurusan emosi kita boleh sangat berguna.

Rujukan bibliografi:

  • Dahrendorf, R. (1996). Unsur untuk teori konflik sosial. Madrid: Tecnos. p. 128

Suami Suka Kasar, Ini yang Harus Dilakukan Seorang Istri | Tanya Jawab Ustadz Syafiq Riza Basalamah (Februari 2021).


Artikel Yang Berkaitan