yes, therapy helps!
Toleransi rendah untuk kekecewaan: bagaimana ia muncul dan apa yang perlu dilakukan sebelum ini

Toleransi rendah untuk kekecewaan: bagaimana ia muncul dan apa yang perlu dilakukan sebelum ini

Mungkin 6, 2021

Kita tidak boleh mendapatkan segala yang kita mahu . Frasa mudah ini mengungkapkan fakta yang sangat sukar bergantung pada seberapa banyak yang kita inginkan. Kadang-kadang keadaan tidak membantu, kadangkala kita mencipta matlamat yang sangat mencabar atau kadang-kadang kita memerlukan tahap yang sekurang-kurangnya untuk saat ini kita tidak dapat mencapai.

Ini berlaku sepanjang kitaran hidup, dari kelahiran ke kubur, dan merupakan sebab bagi tahap kekecewaan yang berbeza yang kita hadapi. Dan frustrasi boleh sukar dihadapi.

Setiap orang mempunyai keupayaan konkrit untuk bertolak ansur, ada orang yang mempunyai toleransi yang tinggi terhadap fakta yang kecewa dan untuknya ia tidak menjejaskan tetapi gangguan yang mudah dan orang lain yang mempunyai toleransi rendah terhadap kekecewaan yang, sekurang-kurangnya kesulitan, lumpuh dan ditinggalkan tindakan itu Ini adalah mengenai kes terakhir yang akan kita bicarakan sepanjang artikel ini.


  • Artikel berkaitan: "Ketahanan: definisi dan 10 tabiat untuk meningkatkannya"

Satu emosi semulajadi

Sebelum menilai apa yang rendah toleransi terhadap kekecewaan, perlu mengambil kira apa konsep ini. Kekecewaan adalah perasaan atau rasa watak aversif di mana campuran kesedihan, kemarahan, dan kekecewaan dalam ketiadaan objektif atau ketidakupayaan untuk mencapai matlamat atau keinginan. Ia tidak semestinya perlu bahawa ia adalah kehendak sendiri, tetapi juga boleh muncul sebelum rehat dengan jangkaan dan permintaan memakai kami.

Ia adalah sensasi semula jadi yang tidak mempunyai patologi (walaupun bergantung pada bagaimana ia boleh menjadi patologi), dan seperti yang kita katakan sebelum ini terus menerus sepanjang hayat setiap kali ada situasi penolakan dan kemustahilan. Pada mulanya dan sepanjang zaman kita cenderung mempunyai toleransi yang sangat rendah untuk kekecewaan, tetapi sepanjang perkembangan kita belajar sedikit demi sedikit untuk mengawalnya, mengurusnya dan menjana respons alternatif. Tetapi apa toleransi yang rendah untuk kekecewaan membayangkan?


Toleransi rendah terhadap kekecewaan

Ia difahami sebagai toleransi yang rendah kepada kekecewaan atau ketidak toleransi terhadap kekecewaan kepada ketiadaan atau tahap keupayaan yang rendah untuk menahan set peristiwa atau keadaan yang dapat menggagalkan kita. Toleransi rendah terhadap kekecewaan bermakna bahawa sebelum penampilan ini kita tidak dapat bertindak balas, mari meninggalkan tindakan kita dan tidak dapat bertahan dan melawan kesukaran . Dengan kata lain, mereka yang mempunyai toleransi rendah untuk kekecewaan mempunyai kesukaran dalam menguruskan perasaan negatif seperti tekanan, ketidakselesaan atau tidak mencapai keinginan mereka sendiri.

Secara amnya, ketidakupayaan untuk menguruskan diri ini menimbulkan manifestasi tingkah laku dalam bentuk tingkah laku yang susah, marah dan bermusuhan. Kegagalan sering dilihat sebagai dipicu oleh orang lain atau oleh keadaan, biasanya kecenderungan untuk merasa menjadi mangsa dan untuk menyalahkan orang lain. Mereka cenderung menjadi orang yang cenderung menyerah dengan cepat untuk melihat halangan yang mungkin, memberi tumpuan kepada perkara-perkara yang sukar dan tidak melihat atau mempercayai kemungkinan menyelesaikan masalah dan menguruskan untuk mengatasi kesukaran oleh diri mereka sendiri.


Mereka memberi tumpuan kepada emosi, penderitaan dan kesakitan dan mengelakkan. Hal ini dapat menyebabkan subjek menjadi tidak sabar, bergantung, menuntut dan bahkan sangat pasif. Dalam sesetengah kes, ia boleh mencetuskan gangguan kawalan impuls, seperti kleptomania, atau tingkah laku agresif dan ganas terhadap mereka yang tidak memenuhi atau menghalang keinginan mereka sendiri.

Toleransi yang rendah terhadap kekecewaan juga memberi kesan keupayaan untuk menunggu untuk menunda ganjaran, sesuatu yang boleh menjadi penting untuk mencapai ganjaran yang lebih besar daripada yang terdekat. Oleh itu, ia dikaitkan dengan keperluan untuk mencapai kepuasan keperluan mereka pada masa yang sama mereka muncul. Ini menjadikannya sukar, contohnya, untuk memulakan tugas yang diperlukan untuk mengejar kepuasan yang dihasilkan oleh berehat atau bersenang-senang. Sebaliknya kesukaran menyelesaikan tugas dan persepsi tentang kekurangan kapasiti ini boleh dianggap sebagai mengecewakan, memburukkan keadaan dan meningkatkan keadaan ketidakselesaan seseorang .

Toleransi yang rendah terhadap kekecewaan juga mempunyai kesan yang besar untuk subjek dalam pelbagai bidang penting: pada hubungan keluarga dan sosial, hubungan peribadi menjadi marah, kadang-kadang menjana menjauhkan diri dari bahagian yang lain dan mengaitkan hubungan mereka dengan persekitaran mereka. Pada tahap kerja dikaitkan dengan kekurangan fleksibiliti dan untuk bertindak balas terhadap peristiwa yang tidak dijangka , sesuatu yang menghalang pengambilan dan produktiviti.Berkenaan dengan pencapaian diri, toleransi yang rendah untuk kekecewaan cenderung untuk menghasilkan kesukaran yang teruk untuk mencapai objektif jangka panjang yang besar dan ini juga dapat menjatuhkan penurunan harga diri dan konsep diri atau kemunculan perilaku utilitarian, narcissistic atau histrionic.

  • Mungkin anda berminat: "Jenis motivasi: 8 sumber motivasi"

Punca toleransi rendah ini

Kami telah menyebut sebelum ini bahawa toleransi terhadap kekecewaan adalah sesuatu yang diperolehi sepanjang pembangunan, dengan hampir semua kanak-kanak mempunyai keupayaan yang sangat rendah untuknya. Sama ada toleransi ini berkembang dengan betul boleh bergantung kepada sejumlah besar pembolehubah.

Di tempat pertama dan walaupun ia berkembang sepanjang hayat, ada perbezaan di peringkat biologi yang memudahkan fakta ini. Ini boleh dilihat pada tahap yang rendah , terdapat anak-anak muda yang dapat bertahan menghadapi kekecewaan dan menunggu masa depan yang lebih baik atau bahkan menghasilkan strategi untuk mencapai matlamat utama mereka. Yang lain adalah kecewa dan menyerah kepada kesukaran yang sedikit, dan banyak lagi yang lain menimbulkan tingkah laku yang mengganggu seperti tantrums zaman kanak-kanak akibat ketidakmampuan mereka untuk mengawal ketidaksenangan mereka.

Pengalaman adalah salah satu faktor utama yang menjelaskan perbezaan toleransi terhadap kekecewaan. Untuk mempunyai toleransi yang tinggi akan diperlukan sepanjang hayat kita telah melihat bahawa matlamat dan keinginan kita dapat dicapai tetapi memerlukan usaha, setelah melihat persatuan antara usaha dan pencapaian matlamat kedua-dua jangka pendek dan panjang. Juga kesedaran yang menunggu dan tidak mencari keseronokan segera boleh membawa kepada ganjaran yang lebih besar dari masa ke masa.

Dihubungkan dengan yang terdahulu, salah satu sebab yang boleh menyebabkan seseorang itu tidak bertolak ansur dengan hakikatnya menjadi kecewa, walaupun pada masa dewasa, adalah model pendidikan yang kita ada. Ibu bapa yang berlebihan yang bertindak balas dengan cepat terhadap apa-apa permintaan dari kanak-kanak itu menggalakkan kanak-kanak tidak berjuang dan belajar bahawa perkara-perkara yang kita inginkan dapat dicapai dengan cepat. Apabila corak ini ditetapkan, subjek tidak akan dapat bertindak balas dengan kehadiran kesukaran dan apa yang boleh menjadi ketidakselesaan semata-mata atau halangan menjadi dinding yang tidak dapat ditembusi yang bercanggah dengan mereka dan yang menimbulkan kemarahan mereka.

Satu lagi sebab untuk toleransi rendah terhadap kekecewaan adalah kewujudan di bahagian subjek harapan yang terlalu tinggi untuk mempunyai kemungkinan sebenar untuk memenuhi mereka, sehingga usaha mereka tidak pernah mencapai tahap yang diperlukan atau diinginkan dan diketahui bahwa tidak mungkin untuk mencapai matlamat sendiri. Terdapat ketakutan berterusan kegagalan, dan dari masa ke masa keupayaan untuk bertolak ansur dipadamkan. Ini boleh diperoleh dari pembelajaran, baik oleh model orang tua hiperaksik atau tuntutan sosial yang berlebihan.

Bagaimana untuk meningkatkan keupayaan untuk bertolak ansur dengan kekecewaan

Seperti yang telah kita sebutkan, toleransi rendah terhadap kekecewaan dapat membataskannya. Nasib baik, kita boleh melatih keupayaan ketahanan kita dan kebolehan kami untuk menjadi lebih tahan dan bertolak ansur dengan situasi yang tidak dapat dielakkan dan mengecewakan.

Mungkin aspek pertama untuk bekerja adalah untuk menganalisis kekecewaan dalam cara terpencil, mengiktiraf asal-usulnya dan mengapa ia tidak boleh ditanggung. Apabila ini dilakukan, kita akan dapat menggunakan kaedah yang berbeza untuk menyelesaikan keadaan.

Salah satu strategi melibatkan penstrukturan kepercayaan peribadi mengenai tahap permintaan dan apa yang dapat kita capai. Ia akan menjadi penting untuk melatih dalam mencadangkan matlamat yang realistik , sama ada atau tidak mereka bercita-cita tinggi, dan menilai bahawa dalam semua kes ia akan mudah untuk peristiwa-peristiwa yang tidak dapat dijangka muncul. Ia juga berguna jika kita mempunyai matlamat yang sangat tinggi, kita cuba untuk membahagikannya sedemikian rupa sehingga kita membuat objektif pertengahan yang akan membawa kita ke matlamat akhir, tanpa berpura-pura untuk mencapai matlamat kita dengan segera dari awal. Penjanaan strategi alternatif kepada asal juga sangat penting.

Begitu juga, kita juga harus mengusahakan hubungan dengan kegagalan dan kekecewaan, tidak melihat mereka sebagai sinonim berakhir tetapi sebagai pembelajaran yang akan membawa kita untuk mencapai matlamat kita.

Satu lagi elemen untuk melatih boleh dilakukan Pendedahan kepada keadaan yang mengecewakan dengan pencegahan tindak balas . Latihan dalam tekanan dan pengurusan kemarahan dan latihan penyelesaian masalah adalah penting. Sekiranya masalah dikaitkan dengan bidang sosial, mungkin juga diperlukan untuk bekerja dengan kemahiran sosial.

Rujukan bibliografi:

  • Jeronimus et al. (2017). «Kekecewaan». Ensiklopedia Peribadi dan Perbezaan Individu, Edisi: 1. Springer, New York, Editor: Virgil Zeigler-Hill dan Todd K. Shackelford, hlm. 1 - 8.
  • Miller, NE (Julai 1941), "hipotesis frustrasi-agresi", Psikologi Kajian, 48 (4): ms. 337 - 42

Benarkah Negara Arab Lebih Toleran dari Indonesia (Mungkin 2021).


Artikel Yang Berkaitan