yes, therapy helps!
Cinta tidak boleh menjadi korban

Cinta tidak boleh menjadi korban

September 24, 2022

Kepercayaan itu cinta terdiri daripada komitmen , perjanjian yang kita buat dengan orang yang kita cintai untuk memberikan kestabilan kepada hubungan. Ini adalah perkara biasa dan sihat; Lagipun, jika seseorang mengambil berat tentang kami, perkara yang semulajadi ialah kami memberi mereka jaminan bahawa wujudnya ikatan emosi dan kami mengambilnya dengan serius. Loving by word sangat mudah, dan yang penting ialah fakta-fakta.

Walau bagaimanapun, tidak semua orang berjaya dalam menentukan apakah sifat komitmen yang perlu wujud dalam hubungan mereka. Dalam sesetengah kes, tujuan yang sepatutnya mempunyai persetujuan jenis ini adalah keliru, dan bukannya cara untuk menggabungkan hubungan itu, menjadi tujuan hubungan, yang memberikan maknanya. Itulah: ia menjadi persembahan yang berterusan dan sejauh mana kita bersedia untuk menderita untuk orang yang dikasihi.


Kepercayaan ini, yang dijelaskan demikian nampaknya tidak masuk akal, lebih kerap daripada yang kita fikirkan. Malah, ia adalah tiang di mana konsep tradisional cinta romantis berdiri. Bagaimana untuk mengenali detik-detik di mana kita mengelirukan pengorbanan yang munasabah dengan niat mudah memukul-mukul?

  • Artikel berkaitan: "4 jenis cinta: apa jenis cinta yang ada?"

Cinta dan pengorbanan

Katakan sekarang: jatuh cinta tidak datang secara percuma . Dari awal kita membuka kemungkinan bahawa kita menderita banyak untuk orang lain, bahkan sebelum perasaan ini disumbangkan (dan walaupun ia tidak akan disumbangkan).

Apabila hubungan kasih sayang disatukan, kemungkinan untuk mengalami masa-masa buruk masih sangat dekat: segala-galanya yang perlu dilakukan dengan menjauhkan diri dari orang itu untuk masa yang lama, atau melihatnya mempunyai masa yang buruk, adalah sesuatu yang menimbulkan rasa tidak selesa. Di samping itu, untuk wujud bersama antara kedua-dua kekasih itu, perlu juga untuk memberi banyak perkara.


Mungkin sebab itu, kerana hubungan cinta tidak dicirikan dengan selesa tetapi dengan sengit, sesetengah orang membuat keputusan, secara tidak sedar, untuk menambahkan lebih banyak intensiti kepada mereka melalui penderitaan, yang merupakan cara paling mudah untuk membuat kita merasa sesuatu.

Dan itu adalah untuk mencampurkan sedikit ketidakselesaan yang hubungannya menghasilkan dengan kemungkinan menambah banyak ketidakselesaan yang dihasilkan oleh diri kita sendiri dengan cara yang jelas ia adalah satu cara untuk membuatnya, nampaknya, cerita cinta itu menjadi sesuatu yang lebih bermakna, lebih wajar.

Sudah tentu, kecenderungan untuk menghidupkan cinta menjadi sinonim untuk pengorbanan adalah benar-benar toksik, walaupun ketika berpengalaman dalam orang pertama adalah sulit untuk melihatnya. Malangnya, logik ini sangat sesuai dengan idea-idea lama tentang perkahwinan, jadi ia sering berlaku tidak senonoh kerana kita mengandaikan bahawa ia adalah perkara biasa. Kenapa ini berlaku?


  • Mungkin anda berminat: "Ketergantungan emosi: ketagihan patologi kepada rakan sentimental anda"

Asal usul pengorbanan: keluarga

Dalam psikologi terdapat sangat sedikit perkara yang tidak berkaitan dengan konteks, dan cinta tidak terkecuali. Cinta bukan sesuatu yang timbul di dalam otak kita tanpa melihat orang lain: ia adalah akibat dari cara di mana beberapa generasi yang telah hidup sebelum kita belajar untuk mengurus ikatan kasih sayang yang kuat yang timbul daripada jatuh cinta. Dan, bagi kebanyakan penduduk, cara ini menguruskan emosi itu ia berkaitan dengan perkahwinan : cara untuk menguruskan sumber dan mengatur orang memikirkan komuniti kecil.

Dalam praktiknya, cinta terpaksa berpengalaman dengan cara yang bersesuaian dengan mentaliti yang diperlukan untuk menjaga keluarga, dan ini berkaitan dengan pengorbanan peribadi. Sehingga baru-baru ini, sumber kekurangan, jadi segala yang dapat dilakukan untuk kebajikan pihak lain adalah wajar dan selamat datang. Perkara pelik tidak memberikan segala yang memihak kepada keluarga , tetapi untuk hidup sebagai orang yang mempunyai autonomi dan bebas.

Apabila dua perkara selalu berlaku pada masa yang sama, mereka biasanya tidak dapat dibezakan, dan inilah yang terjadi dengan cinta dan pengorbanan. Sekiranya kita menambah bahawa machismo yang dominan memalingkan wanita itu menjadi harta suami, sehingga dia harus mengawasinya dan ini harus dilakukan semua yang dikehendaki oleh tuan rumah, hasilnya tidak mengejutkan siapa pun: normalisasi hubungan pergantungan emosi. Lagipun, dalam kebanyakan kes emosi kita mengiringi tindakan kita, dan perkara yang sama berlaku dengan keperluan untuk sentiasa berkorban untuk yang lain.

Usaha sama, bukan hukuman

Untuk masa yang lama model patriarki hidup bersama telah menjadi sasaran semua jenis kritikan, dan buat kali pertama adalah mungkin untuk hidup tanpa perlu bergantung kepada unit keluarga. Tidak ada alasan untuk mencintai cinta sebagai orang yang berdaulat dan mandiri, yang bermaksud membuat pengorbanan menjadi enjin hubungan emosi kepada akibat dari penggunaan komitmen yang munasabah , dengan rasa pragmatik. Sebaliknya akan jatuh ke dalam perangkap pergantungan.

Artikel Yang Berkaitan