yes, therapy helps!
Jungian Psychotherapy: antara simbolik dan imaginasi

Jungian Psychotherapy: antara simbolik dan imaginasi

Ogos 11, 2022

Satu tidak mencapai pencerahan dengan merenungkan cahaya tetapi dengan menyedari kegelapan

-Carl Jung

Di dalam sekolah psychoanalytic dan psychotherapeutic yang berbeza yang muncul dari pendekatan Sigmund Freud, dan kadang kala dimasukkan dalam istilah psikologi mendalam (Psikoanalisis, psikologi individu Adler dan psikologi analisis Jungian) berkongsi premis kewujudan substrat psikik yang mengandungi faktor-faktor yang tidak sedarkan diri dan menentukan cara berfikir, perasaan dan bertindak individu .

Tidak sedarkan diri: keinginan ditindas dan corak kolektif

Untuk psikoanalisis Freudi, yang tidak sedarkan diri adalah konglomerasi fantasi dan keinginan yang telah ditindas oleh individu dalam proses penyesuaiannya kepada sfera sosial . Oleh itu, ia merujuk kepada kandungan yang berkaitan dengan sejarah peribadi individu, memberikan kepentingan khusus untuk ingatan untuk dihubungkan dengan angka ibu bapa.


Pakar psikiatri Switzerland, Carl Jung, pencipta psikologi analitik, sebahagiannya bersetuju dengan belanjawan ini tetapi berpendapat bahawa sebagai tambahan kepada kandungan biografi, dalam keadaan tidak sedarkan diri, ia juga mungkin untuk mengenal pasti unsur-unsur yang merupakan sebahagian daripada sejarah filogenetik manusia . Ia mencadangkan bahawa selain daripada ketidaksadaran peribadi, terdapat satu kesedaran kolektif yang terdiri daripada prototaip pengalaman dan tingkah laku yang dikongsi oleh semua manusia sebagai spesies.

Arketipe dalam ketidaksonssesian kolektif

Corak tingkah laku ini, yang disebut Jung arketipe, berkait rapat dengan naluri, sejauh mana mereka bertindak sebagai rangsangan yang memaksa kita untuk melakukan tingkah laku tertentu dan mempromosikan reaksi tipikal sebelum pelbagai keadaan kehidupan kita (melepaskan diri kita dari ibu bapa, membentuk keluarga, mempunyai anak, mencari rezeki, sesuai wilayah, berpartisipasi dalam kolektif, mengubah tingkah sosial, kematian).


Tidak seperti naluri, yang memandu dengan litar yang agak tertutup dan konkrit, archetypes berkelakuan secara terbuka dan simbolik ; Walau bagaimanapun, ketidakseimbangannya juga merupakan sumber ketidakselesaan dan kekecewaan.

Jung berpendapat bahawa adalah mungkin untuk menyimpulkan kewujudan archetypes dari manifestasi mereka, salah satunya ialah imej dan struktur dramatik tipikal yang boleh ditemui, dengan pakaian budaya yang berbeza, dalam naratif mitos dan hebat di tempat dan masa yang berlainan. .

Mitos menunjukkan kepada kita bagaimana manusia telah menghadapi situasi kritikal yang berbeza, dan walaupun sebahagian daripadanya beribu-ribu tahun, mereka terus bergema dan mempunyai kesan ke atas jiwa kita sejak cabaran yang mereka fikirkan untuk terus menemani kita.

Jung menegaskan bahawa tidak mungkin banyak kali untuk menambahkan hubungan langsung atau tidak langsung di antara orang-orang untuk menerangkan persamaan struktur mitos. Ia juga relevan bahawa drama dan watak-watak biasa ini juga muncul secara spontan dalam khayalan dan halusinasi psikotik, serta keadaan kesedaran yang diubah sebagai kesan amalan meditasi atau dengan pengambilan bahan psychedelic. Beberapa mimpi yang kandungannya tidak boleh dikaitkan dengan aspek biografi juga boleh menjadi ungkapan arketik.


Reka bentuk wira suria

Freud dan Jung tidak hanya menjauhkan diri mereka dengan konsep yang berbeza mengenai tidak sedarkan diri, tetapi juga untuk pernyataannya tentang sifat tenaga asas yang bergerak manusia : libido.

Sebagaimana diketahui, libido adalah, menurut Freud, sifat seksual, sedangkan untuk Jung, seksualiti hanya merupakan salah satu manifestasi yang lebih luas dan lebih merangkumi tenaga penting. Jung menggambarkan libido itu kemudian sebagai tenaga kreatif, yang merupakan asal dan enjin alam semesta . Tenaga ini menampakkan diri dalam manusia sebagai kerinduan untuk transendensi, untuk kesedaran, untuk memperluas kesedaran. Jung mendapati bahawa proses perwujudan dan pembukaan tenaga vital itu muncul secara misteri melalui pola asas pahlawan suria. Reka bentuk ini yang merupakan prototaip banyak kisah kuno dan kontemporari di mana transformasi pahlawan disampaikan (The Odyssey, Star Wars, The Lord of the Rings)

Melalui beberapa perjalanan dan pengembaraan (untuk melakukan perjalanan, bertarung dengan naga, keturunan ke bawah neraka, kematian, kelahiran semula), dan pertemuan dan konfrontasi dengan arketipe lain (bayang-bayang, animus-anima, bijak tua, ibu yang hebat ) wira memasuki hubungan dengan kuasa-kuasa neraka (yang tidak sedarkan diri), mendapati harta itu mencari dan kembali ke tempat asalnya untuk berkongsi "cahaya", kebijaksanaan, dengan umatnya.

Jung bercadang untuk memahami struktur mitos ini, sebagai unjuran proses psikik transformasi dan evolusi yang mana kita dipanggil semua manusia . Setiap jiwa manusia dipaksa untuk menghadapi satu siri keadaan yang mengetuai untuk mewujudkan panggilan, panggilan khusus, sumbangan tunggal kepada kolektif, kepada dunia. Ia dinyatakan sebagai kerinduan bagi pengetahuan, untuk mengatasi, untuk keseluruhannya. Laluan evolusi ini saya panggil proses individuasi dan juga dianggap sebagai simbol transformasi ego secara beransur-ansur dalam konfrontasi dan penyesuaiannya kepada kuasa-kuasa yang tidak sedarkan diri dan dunia luar.

Kompleks terpesona

Arketipe adalah manusia dalam individu dari apa yang dipanggil Jung kompleks afektif peribadi. Kompleksnya selain dipupuk oleh archetypes, mereka dipelihara oleh pengalaman peribadi kami . Mereka boleh dianggap sebagai satu set imej dan perwakilan, yang dikenakan emosi, di sekitar tema yang sama (hubungan dengan bapa atau ibu, kuasa, erotisme, dan lain-lain)

Keadaan yang berbeza dalam konstelasi kehidupan kita, iaitu membuat kompleks tertentu lebih penting. A kompleks konstelasi Ia mengubah persepsi sedar kita dan akan, mewarnakannya dengan pukulan arketipe yang sama ditambah kepada pengalaman sebelumnya berkenaan dengan tema yang sama. Kekayaan syaitan purba dan gangguan personaliti berganda adalah ungkapan kompleks kompleks yang sangat dirangka. Dalam kes ini, mereka bertindak sebagai pencerobohan besar-besaran yang tidak sedarkan diri yang menindas dan membatalkan fungsi ego dan kesedaran.

Kompleks ini dinyatakan dalam jiwa kita sebagai kekangan, keperluan, sudut pandangan, tindak balas emosi, perasaan kagum atau penghinaan yang tidak seimbang, idea-idea yang obsesif. Mereka mempunyai fakulti untuk menonjolkan diri mereka dalam mimpi kita, dan menghasilkan peristiwa dan keadaan di dunia fizikal dengan makna analogi (somatizations, kemalangan, pertemuan dengan orang, pengulangan jenis perhubungan yang telah selesai). Keupayaan eksternalisasi arketipe dan kompleks adalah asas fenomena yang dijelaskan oleh Jung sebagai sinkroniti.

Kompleks terpesona mereka dianggap sebagai zarah konstituen dari jiwa tidak sedarkan diri oleh itu bukan hanya sebahagian dari skop psikopatologi . Mereka bekerja seolah-olah di rumah kami mereka hidup haiwan peliharaan, bahawa jika kita mengabaikan atau mengabaikan mereka, lambat laun mereka akan berakhir terhadap kita, menyebabkan kita banyak malapetaka. Alternatifnya ialah untuk berhubung dengan mereka, memberi perhatian kepada keperluan mereka, sehingga dengan waktu dan usaha kita dapat menguasai mereka, bahkan dapat memanfaatkan sumber daya potensial mereka. Tidak sedarkan diri, sama ada kita suka atau tidak, akan bertindak dalam diri kita, jadi perkara yang paling sesuai ialah masuk ke misteri-misterinya

Dialog ini dengan kompleks kita, dengan watak-watak dalaman kita, yang seperti yang kita lihat adalah ungkapan drama ke arah merealisasikan diri kita yang paling mendalam, memerlukan penerapan sikap simbolik melalui imaginasi dan kreativiti.

Imajinasi dan kreativiti sebagai dialog dengan tidak sedarkan diri

Imajinasi telah dikelirukan oleh pemikiran rasionalis dan materialis sejak Pencerahan, mengingatnya tanpa nilai untuk memperoleh pengetahuan yang sah dan produktif. Jung, bagaimanapun, menyertai arus hermetic dan fenomenologi itu mengiktiraf skop khayalan, yang termasuk mitos, mimpi dan fantasi sebagai elemen yang membolehkan akses kepada kerumitan paradoks jiwa, kepada kedalaman sifat manusia dan di atas semua kepada realiti keagungan yang lain yang mendiami dan menyesuaikan diri dengan kita.

Imagination

Imaginasi diiktiraf sebagai harta simbolik menyatukan dan mengimbangi polariti; untuk menyatakan, mencadangkan dan membangkitkan yang tidak dapat dibaca; untuk secara mendalam mendekati fenomena yang tidak dapat diklasifikasikan melalui konsep dan rasional. Penganalisis James Hillman mencadangkan imaginasi sebagai bahasa jiwa.

Implikasinya menunjukkan secara spontan dalam mimpi dan itulah sebabnya tafsirannya adalah bahagian asas dari psikoterapi Jungian. Juga adalah mustahil untuk mendorong imaginasi dalam ruang terapeutik melalui teknik imaginasi aktif . Ini terdiri daripada memberi peluang untuk mengekspresikan diri kepada kandungan yang tidak sedarkan diri, menggunakan kapasiti untuk personifikasi.

Ia kemudian dicadangkan untuk berhubung dengan watak-watak dalaman kita, mendengar mereka dengan perhatian dan ketat, berinteraksi dan bercakap dengan mereka seolah-olah mereka adalah entiti sebenar.

Cara untuk mendekati tidak sedarkan diri

Watak-watak dalaman kita dapat ditimbulkan melalui imej mimpi, emosi yang sengit, gejala. Setiap orang mempunyai modaliti yang memudahkan komunikasi ini. Terdapat orang yang boleh mendengar suara, atau melihat imej dalaman, ada yang dinyatakan melalui pergerakan badan dalam sejenis tarian. Bagi yang lain, hubungi dengan tidak sedarkan diri adalah mungkin melalui penulisan automatik, teknik yang digunakan oleh Surrealists.

Jung membezakan fantasi terbiar dengan imaginasi aktif, menekankan bahawa di kemudiannya, ego itu menganggap sikap aktif, iaitu, ia tidak pasif dan rendah hati menerima suara dan imej yang tidak sedarkan diri , tetapi ia menginterpelakannya . Sikap aktif membayangkan menyokong dan mengekalkan ketegangan dengan ketidaksadaran, yang membolehkan apa yang disebut sebagai fungsi transenden untuk muncul, iaitu kelahiran baru, kemunculan sikap baru, produk konfrontasi itu.

Fungsi transendental dari jiwa adalah apa yang memungkinkan perdamaian yang bertentangan yang tidak dapat dipertikaikan. Ia adalah kemunculan elemen ketiga atau perspektif, yang merangkumi dan mengintegrasikan unsur-unsur yang telah dipertikaikan. Ia adalah proses konflik, rundingan dan perjanjian sementara.

Teknik imaginasi aktif sering digunakan dalam tahap analisis yang lebih maju, kerana ia memerlukan ego tersusun yang menyokong ketegangan yang bertentangan dan tidak menyerah pada pemisahan atau pengenalpastian dengan beberapa kandungan yang tidak sedarkan diri.

Jung menegaskan bahawa mengambil sedar secara tidak sedar tidak bermakna mengambil secara literal, tetapi memberikan kredit, memberikan peluang untuk bekerjasama dengan hati nurani, dan bukannya mengganggu secara automatik. Kerjasama yang tidak sedar ini berkaitan dengan prinsip pengawalan diri dari jiwa, konsep asas dalam perspektif Jungian.

Imajinasi sebagai pemudah cara mekanisme kendiri kendiri jiwa

Psikologi ini ditimbulkan sebagai sistem yang dinamik untuk menentang pasukan (sedar-tidak sedarkan diri, progresion-perkembangan libido, perkara-logo), dengan kecenderungan intrinsik untuk mengekalkan keseimbangan. Mekanisme pengawalseliaan diri ini menyiratkan perpindahan kekal dan saling melengkapi antara komponen psikik.

Keadaan keseimbangan psikik diubah secara teratur oleh rangsangan yang datang dari labilitas dunia dalaman dan luaran. Perubahan ini ia memerlukan pengubahsuaian yang cenderung untuk menyesuaikan diri dengan keperluan baru, mempromosikan dalam jiwa suatu transformasi ke tahap peningkatan kerumitan dan integriti. Gejala neurotik (obsesi, kemurungan, kecemasan, kemalangan, somatisasi, pengulangan corak hubungan, sabotaj diri) adalah ungkapan percubaan oleh jiwa tidak sedarkan diri dalam mencari keadaan keseimbangan yang lebih tinggi ini. Percubaan untuk mewujudkan kesedaran dari orang tersandung.

Dialog dengan jiwa tidak sedarkan diri melalui imaginasi membolehkan mekanisme kendiri diri untuk bertindak tanpa perlu menggunakan fenomena gejala. Ini dalam beberapa cara menjangka peristiwa-peristiwa dan mengelakkan hukuman Jungian yang, "segala yang tidak dibuat sedar akan tinggal di luar negeri sebagai takdir".

Self-regulation: salah satu kunci yang tidak sedarkan diri

Mekanisme pengawasan diri jiwa ini dipanggil oleh penganalisis James Hillman sebagai daimon batin kita. Dengan konsep Hellenic ini, dia berhasrat untuk mengingatkan bahawa daya yang membawa kita melalui yang baik dan buruk untuk menyatakan panggilan kita, panggilan khusus kita . Imajinasi dan kreativiti kemudian merupakan cara untuk menafsirkan kedipan nasib, tanda-tanda daimon kita.

Pengembangan sikap simbolik yang bertujuan untuk memupuk psikoterapi Jungian melalui imajinasi, membolehkan kita melepaskan diri dari kesahihan fakta-fakta yang sempit. Ia memberikan kami akses kepada logika subaltern paradoks. Ia menghubungkan kita dengan polysemy peristiwa yang mendalam melalui simbol, analogi dan koresponden.

Sikap simbolik juga Ia memperluaskan kepekaan dan kesediaan kita untuk bertindak secara membina kepada semua kepelbagaian kehidupan yang membawa kita bersama-sama dan untuk mengintegrasikan dan wujud bersama dengan aspek-aspek muram kita. Dialog dengan ketidaksadaran membolehkan kita menjadi pencipta bersama realiti kita dan bukan sekadar hamba atau mangsa keadaan.

Rujukan bibliografi:

  • Hillman, J. (1998). Kod jiwa. Barcelona, ​​Martínez Roca.
  • Jung, C. G. (1981). Archetypes dan unconscious kolektif. Barcelona, ​​Paidos.
  • Jung, C.G (1993) Struktur dan dinamik jiwa. Editorial Paidós,
  • Buenos Aires
  • Jung, C. G. (2008). Kompleks dan tidak sedarkan diri. Madrid, Perikatan.

Magicians assisted by Jinns and Demons - Multi Language - Paradigm Shifter (Ogos 2022).


Artikel Yang Berkaitan