yes, therapy helps!
Adakah WhatsApp menjejaskan kualiti komunikasi?

Adakah WhatsApp menjejaskan kualiti komunikasi?

Februari 27, 2020

Dalam masyarakat kita sekarang kita tahu bahawa kita sepenuhnya tenggelam dalam era teknologi, dunia maya dan komunikasi jauh. Hubungan "bersemuka" menjadi usang dan sedang digantikan dengan kelajuan yang mengejutkan dengan menghubungi melalui rangkaian sosial seperti WhatsApp, Facebook, Twitter dan aplikasi dan rangkaian lain yang membolehkan kita mempunyai perbualan tanpa berpindah dari rumah kita.

Komunikasi yang berubah ... tidak dapat dielakkan

Tidak syak lagi, bilangan kelebihan pada tahap praktikal dan kelajuan teknologi baru tetapi ... Adakah jenis hubungan maya ini menjejaskan komunikasi? Adakah ia mengganggu dalam beberapa aspek, mungkin ia menghalangnya? Atau sebaliknya, adakah ia sama-sama berkesan dalam semua aspek berbanding komunikasi "live"?


Untuk mula membahaskan isu ini, kita mesti ingat bahawa komunikasi adalah berdasarkan tiga aspek , yang perbuatan berturut-turut, ilocutivo dan perlocutionary. Dengan cara ini para pakar merujuk kepada perbuatan itu yang terdiri daripada mengatakan sesuatu, niat atau tujuan penceramah dan kesan atau akibat yang dihasilkan daripadanya.

Saluran yang berbeza, realiti komunikatif yang berbeza

Dalam pengertian ini, sangat menarik untuk mengetahui sumbangan ahli psikologi kognitif Kanada, David R. Olson. Penulis ini telah menyiasat sepenuhnya hubungan antara budaya bertulis dan pemikiran. Di antara pantulan utamanya, Olson menegaskan bahawa Transkripsi ucapan tepat kepada bahasa bertulis atau membaca tidak mungkin . Justifikasinya didasarkan pada fakta bahawa, ketika melewati ucapan untuk membaca, kita kehilangan kemampuan bahasa yang tidak bertanggung jawab sejak model menulis itu sendiri tidak mewakili kemampuan ini.


Oleh itu, berdasarkan teori ini, komunikasi maya akan mengekalkan, sebagai akibatnya, perbuatan ucapan dan perlocutionary. Tetapi, bagaimana pula dengan perbuatan tidak berperikemanusiaan? A prori, tidak.

WhatsApp dan bentuk komunikasi dalam talian yang berbeza tidak termasuk perbuatan tidak berperikemanusiaan

Banyak aspek yang akan hilang dalam komunikasi bertulis termasuk dalam komunikasi ucapan. Sebagai prosody, yang akan merangkumi sebilangan besar aspek komunikatif yang berkaitan, seperti nada dan ketinggian suara yang digunakan (lebih akut mungkin menunjukkan kegelisahan dan tinggi mungkin bermakna ketidakpuasan), aksen dan intonasi yang digunakan.

Dan lebih jauh lagi, dalam hal komunikasi ucapan "bersemuka", sehubungan dengan komunikasi maya, kita akan kehilangan semua maklumat jenis nonverbal . Lihat di mana dia mengarahkan rupa, pergerakan dan postur badan, gerak isyarat, ekspresi muka ... dan sebagainya.


Lebih banyak perbezaan dan kepelbagaian komunikasi 2.0

Walaupun sebaliknya, Ia tidak sama untuk berkomunikasi secara hampir dengan orang yang tidak dikenali daripada orang yang dikenali . Dalam kes yang terakhir, satu siri faktor yang berlaku, seperti pengalaman hidup dengan orang itu, pengetahuan dalam ingatan bahawa anda mungkin mempunyai keperibadian anda, persepsi subjektif tentang hal itu ... dan sebagainya.

Semua ini membawa kepada beberapa jangkaan, untuk melihat perkara-perkara yang dia katakan, mengetahui bagaimana untuk melihat "melampaui" apa yang dia katakan dan melihat bagaimana dia mengatakannya, sejauh mungkin. Aspek-aspek ini akan membawa kita untuk membuat kesimpulan tertentu tentang apa maksud niat komunikator rakan kita atau, seperti yang saya nyatakan sebelum ini, akta pelanggaran.

Kesimpulan dan pantulan

Memandangkan semua perkara di atas, bolehkah kita membuat kesimpulan bahawa komunikasi maya adalah sama seperti menghadapi ucapan? Sudah tentu, tidak. Tetapi tidak bijak untuk mempertimbangkan komunikasi melalui teknologi baru harus dihukum dan dibuang dari kehidupan kita.

Hakikat bahawa komunikasi dalam talian dengan perbuatan tidak bertindak adalah setengah kebenaran. Malah, aspek komunikasi yang sangat penting ini bergantung kepada banyak faktor. Sebagai contoh, tahap pengetahuan orang lain, melalui tahap penulisan dan kemahiran dalam ekspresi tertulis pengadil, bahkan oleh tahap kefahaman bertulis dari penerima. Di samping itu, ia harus diambil kira bahawa aplikasi komunikasi maya menggabungkan repertoir emotikon yang luas, pelekat dan bunyi yang mereka dapat membekalkan, dengan semua batasan logik, jenis pemahaman illocutionary yang secara teorinya akan dikecualikan dalam jenis komunikasi 2.0 ini.


Calling All Cars: Cop Killer / Murder Throat Cut / Drive 'Em Off the Dock (Februari 2020).


Artikel Yang Berkaitan