yes, therapy helps!
Individu: apa itu, dan 5 fasanya mengikut Carl Jung

Individu: apa itu, dan 5 fasanya mengikut Carl Jung

Januari 28, 2023

Menjadi autonomi, bebas dan mampu hidup dengan sendirinya beradaptasi dengan alam sekitar. Jangkau identiti anda sendiri, kenali diri anda sebagai entiti anda sendiri dan bersepadu. Selesaikan proses pembangunan untuk mencapai diri anda. Semua frasa ini mencerminkan objektif utama pembangunan manusia: pencapaian proses individu .

Terdapat banyak penulis yang telah membangun teori mengenai idea di sebalik konsep ini, menjadi salah satu yang paling terkenal Carl Gustav Jung (bapa psikologi mendalam atau analitis), yang meletakkan penekanan khusus pada bagaimana kita mencapai tahap keagamaan melalui proses ini. Dan pada konsep perpaduan di mana artikel ini memberi tumpuan, dari perspektif Jungian, menentukan dan menetapkan fasa.


  • Artikel berkaitan: "Sejarah Psikologi: pengarang dan teori utama"

Individu: konsep umum

Pada tahap umum, individu difahami sebagai proses yang mana seseorang menjadi individu yang terintegrasi, menjadi satu dirinya sendiri dan mencapai keupayaan untuk menjadi sepenuhnya autonomi dan bebas. Ini adalah proses yang memerlukan pertumbuhan subjek dan perkembangan kebolehan psikik yang berbeza, yang muncul di seluruh pembangunan manusia dan berkekalan, pada hakikatnya, sebahagian kehidupan yang baik.

Proses ini amat relevan dan kelihatan semasa remaja, apabila individu itu menjadikannya mampu menghasilkan identiti mereka sendiri, membezakan diri mereka dari ibu bapa mereka dan mula mengenali diri mereka sebagai entiti mereka sendiri dan unik. Untuk ini, perlu juga terdapat kepunyaan, hubungan dengan keluarga dan persekitaran budaya yang membolehkan titik permulaan dan persekitaran yang memudahkan proses. Semua ini akan menjana projek masa depan yang sepadan dengan diri sendiri , serta kemungkinan menghubungkan atau membatalkan hubungan dengan dunia dengan cara yang sihat dan ikhlas.


Proses individu dengan Carl Jung

Selaras dengan perkara di atas, Carl Gustav Jung menjelaskan salah satu asas psikologi analisisnya: konsep proses individu. Bagi pengarang, istilah individu dipahami sebagai proses pembezaan, perlembagaan dan particularisation of essence seseorang , sedemikian rupa supaya subjek dapat menemui siapa dia dan membolehkannya mengembangkan keperibadiannya. Ia juga dikenalpasti dengan pencapaian diri, sebagai sebahagian daripada proses semula jadi dan naluri ke arah kematangan sendiri.

Adalah penting untuk diingat bahawa proses individu adalah konflik yang nyata, baik dalam visi Jungian maupun yang lain, memandangkan ia melibatkan pengintegrasian unsur-unsur yang menentang. Dalam kes Jung, beliau mencadangkan bahawa kita berhadapan dengan suatu proses di mana konflik antara yang berbeza bertentangan dengan orang itu, dikaitkan dengan pembangkang yang tidak sedarkan diri dan kolektiviti .


Asas proses keseluruhan ini adalah ego, dari mana kita akan memajukan pemahaman aspek-aspek sehingga kini ditolak dan sedikit demi sedikit menerima dan mengintegrasikannya. Isi yang akan dibangunkan dan disepadukan akan menjadi semakin rumit dan untuk memajukan dalam proses ini, perlu untuk mengenal pasti, menghubungkan dan mengintegrasikan yang bertentangan tanpa mengenal pasti dengan mereka, membezakannya daripada diri sendiri.

Dalam pengertian ini, aspek peribadi individu akan diintegrasikan di tempat pertama, pengalaman emosi yang bekerja ditekan pada mulanya sebelum pertimbangan ketidakcukupan atau konflik atau pengalaman trauma, untuk kemudiannya juga mengintegrasikan unsur-unsur ketidaksadaran kolektif, menambah perkembangan perkembangan arketipe yang diwariskan oleh budaya. Begitu juga, mereka juga akan membangun dan mengintegrasikan proses asas yang berbeza yang membentuk personaliti.

Adalah luar biasa bahawa terdapat juga konsepsi individu yang lebih menumpukan pada evolusi biologi subjek, walaupun tidak seperti dalam konsep lain, proses individu yang diajukan oleh Jung tidak terhad kepada masa remaja atau zaman kanak-kanak . Sebenarnya, setiap peringkat yang menjadi sebahagian daripada tafsiran kedua mengenai proses ini akan berlangsung kira-kira sepuluh tahun setiap tahun, tidak menyelesaikan proses individu yang sedar sehingga menjadi dewasa.

Mula-mula anda melalui fasa di mana ego mula dilahirkan (sebelum ini tidak ada kesedaran tentang keperibadian), kemudian apabila anda mencapai pubertas di sana mula menjadi jauh dari persekitaran dan mencari identiti, menyesuaikan diri dengan peranan anda dan integrasi diri dan akhirnya tahap keempat di mana mencari makna diri diberikan . Ia akan menjadi yang terakhir apabila terdapat kebarangkalian yang lebih besar bahawa proses yang diperlukan diberikan untuk menyelesaikan individuation.

  • Mungkin anda berminat: "Carl Gustav Jung: biografi dan kerja psikologi rohani"

Tahap proses individu

Proses perpaduan, dari perspektif Jungian, berlaku melalui satu siri empat fasa di mana subjek pertama melengkapi aspek-aspek sedar dan tidak sedarkan diri dan secara beransur-ansur mengintegrasikan yang bertentangan (orang dan bayangan, sedar dan tidak sedarkan diri ...) sehingga anda mencapai kesamaan orang: iaitu, menjadi diri sendiri, individu bersepadu .

Walaupun pada dasarnya terdapat empat, terdapat banyak tafsiran dan cara untuk membaginya walaupun dalam teori Jungian, tetapi dalam semua itu, yang berikut akan dipertimbangkan (termasuk dalam hal ini kelima, yang akan menjadi akhir prosesnya).

1. Lupuskan diri dan pendekatan pertama kepada ketidaksadaran

Permulaan proses individuasi berlaku pada masa ini apabila hati nurani mula muncul bahawa kesedaran itu sendiri bukanlah keseluruhannya. Ia bermula sedar akan kewujudan impuls, keinginan dan kandungan psikik yang tidak dinyatakan tidak dapat dilihat secara langsung. Subjek menyedari bahawa terdapat sebahagian besar dari dirinya sendiri yang telah diabaikan oleh dirinya sendiri dan akan cuba untuk mendekati pemahamannya, kerana telah tiba saatnya perkembangannya membuatnya melihat kebutuhan itu.

  • Mungkin anda berminat: "Tahap 9 kehidupan manusia"

2. Bertemu dengan bayangan

Dilahirkan kesedaran bahawa ada sesuatu yang lebih dalam diri sendiri, perkara pertama yang dikesan ialah bahawa tidak hanya ada bahagian yang sadar tetapi juga tidak sedarkan diri dan satu set aspek yang kita penolakan ketika mempertimbangkannya negatif (dan biasanya kita memproyeksikan orang lain sebagai mekanisme pampasan): dalam erti kata lain, kita mula menyedari kewujudan duality seseorang (di mana kita sedar dan yang membuat kita merasa makhluk individu yang berkaitan dengan dunia luaran) dan bayangan (bahagian tersembunyi dan tidak sedarkan diri orang itu)

Sebaik sahaja anda mula menyedari kewujudan bayang-bayang itu, anda perlu mula menghargai tanpa menghakimi: keinginan dan impuls yang tidak sedar Mereka mempunyai nilai yang besar walaupun pada hakikatnya ada yang dilihat buruk secara sosial . Ini adalah mengenai mengintegrasikan unsur-unsur yang ditolak dan personaliti itu sendiri. Ia bukan tentang memberi impuls (sebenarnya, penindasan dilihat oleh Jung sebagai sesuatu yang dalam beberapa cara membolehkan kelahiran kesedaran), tetapi untuk menerima bayangan sebagai sebahagian daripada sifat kita.

3. Bertemu dengan anima / animus

Langkah ketiga dari proses individualasi diberikan berkaitan dengan arketipe seksual. Setakat ini, kanak-kanak telah menyepadukan aspek-aspek mereka sendiri, tetapi sekarang mesti mula mengintegrasikan unsur-unsur archetypal, dari warisan budaya, yang merupakan sebahagian daripada keperibadian mereka dan masyarakat dan yang sebelum ini telah ditolak oleh orang itu. Khususnya di peringkat ini subjek mula mengintegrasikan polaritas maskulin / feminin.

Proses ini melibatkan mengintegrasikan diri sendiri, sebagai tambahan kepada asas yang dikenal pasti dengan seks seseorang, sebahagian daripada mereka secara tradisional dikenal pasti dengan jantina yang bertentangan , muncul pautan dengannya. Maksudnya, manusia mesti menggabungkan gaya anima atau feminin (yang bersesuaian dengan unsur-unsur seperti sensitiviti, kasih sayang dan ekspresi emosi) manakala wanita melakukannya dengan animus atau maskulin maskulin (berkaitan dengan semangat dan daya hidup, kekuatan , sebab dan kebijaksanaan). Ini adalah tentang mengintegrasikan pola asas seksual secara keseluruhannya, kedua-dua logo dan eros, menjadikannya menjadi penghantar dan menjadi sumber kreativiti dan inspirasi.

4. Pengintegrasian cahaya asas

Apabila ini dilakukan, kawasan gelap dan tidak diketahui jiwa kita mula menyala, sesuatu yang memperluaskan kesedaran kita terhadap diri kita sendiri dan dapat menimbulkan sensasi kehebatan narkis yang menjadikan kita percaya unggul. Tetapi kesan realiti membuat kita melihat bahawa keupayaan kita tidak begitu melampau menjadikan "asap ke bawah", kembali kerendahan hati. Pada masa ini, kebijaksanaan dan penemuan muncul , dilambangkan oleh ahli silap mata atau orang bijak yang memberi makna kepada yang tidak diketahui, menjelajahi dan menemui kewaritaannya sendiri.

5. Akhir proses individu: coincidentia oppositorum

Sedikit demi sedikit, momen muncul ketika diri muncul, beberapa saat ketika pemahaman diri seseorang mulai muncul. Proses ini mencapai kemuncaknya apabila kebetulan atau integrasi yang bertentangan dicapai mengandaikan pengambilalihan yang sama, akhir proses individuasi.

Pada masa ini, satu set elemen yang membentuk minda sudah terintegrasi (yang sedar dan tidak sedarkan diri, individu dan kolektif, orang dan bayangan ...), setelah mencapai jiwa yang terintegrasi sepenuhnya. Dia sudah sendiri, menyedari aspek-aspek yang berbeza yang menjadi sebahagian daripada dirinya dan mampu membezakan dan memisahkan dari dunia . Subjek adalah makhluk lengkap, individu dan sedikit demi sedikit autonomi (walaupun dapat membentuk sistem etika sendiri).

Kepentingannya dalam pembentukan keperibadian

Proses perpaduan, difahami sebagai yang membolehkan kita menjadi diri kita sendiri, ia sangat penting dalam konfigurasi keperibadian . Malah, Jung sendiri menganggap individu sebagai satu siri transformasi yang bertujuan untuk mencapai titik tengah keperibadian, iaitu, pengambilalihan titik perantaraan yang membolehkan pendekatan yang sadar dan tidak sedarkan diri.

Jangan lupa bahawa idea perpaduan adalah untuk menjadi diri sendiri, mengintegrasikan aspek-aspek keperibadian yang berbeza dan jiwa menjadi keseluruhan yang lengkap. Ia bermakna menerima kehadiran ciri-ciri yang berbeza yang kami ada dan menghargai mereka, walaupun mereka ditindas dan ditolak sepanjang hayat. Contoh yang paling jelas di peringkat individu adalah antara orang (bahagian keperibadian kita yang kita tunjukkan), dan bayangan (yang tersembunyi dan ditolak, yang masih tidak sedarkan diri).

Individu membolehkan kita bebas, untuk mengembangkan cara kita bertindak dan melihat dunia dan bukan hanya mengikuti jalan yang ditetapkan oleh pendahulu kita, yang membolehkan kita menjadi, melihat dan bertindak untuk muncul secara bebas dan dibezakan. Ringkasnya, bahawa keperibadian kita timbul. Dengan ini, kita boleh membuat projek kehidupan yang koheren dengan siapa kita dan hidup kita sebagai individu yang kita.

Rujukan bibliografi:

  • Alonso, J.C. (2004). Psikologi analitik Jung dan sumbangannya kepada psikoterapi. Univ. Psychol. Bogotá (Colombia) 3 (1): 55-70.
  • Jung, C. G. (1934). Mengenai pembentukan keperibadian. Dalam C. G. Jung, Realiti jiwa (ms 173-200). Buenos Aires: Losada.
  • Muñoz, P. (2010). Jadilah satu diri: Pengenalan kepada psikologi analisis C.G. Jung. Kaicron Editorial. Sepanyol
  • Sassenfeld, A.M. (s.f.). Pembangunan manusia dalam psikologi Jungian. Teori dan implikasi klinikal. Universiti Chile

5 Individu Yang Mengaku Hidup Selamanya (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan