yes, therapy helps!
Bagaimana untuk mengajar anak-anak anda untuk bertolak ansur dengan kekecewaan, dalam 6 langkah

Bagaimana untuk mengajar anak-anak anda untuk bertolak ansur dengan kekecewaan, dalam 6 langkah

Januari 18, 2023

Ibu bapa mahukan yang terbaik untuk anak-anak kita , dan dalam percubaan untuk memberi mereka segala-galanya, kita boleh jatuh ke dalam kesalahan tidak membiarkan mereka berkembang sebagai orang atau membolehkan mereka mengalami kehidupan untuk diri mereka sendiri. Tingkah laku ini, yang mungkin kelihatan seperti tanda-tanda cinta dan perlindungan yang besar, dalam jangka masa panjang menyebabkan kanak-kanak tidak memperoleh kemahiran mengatasi nyawa yang mungkin berguna pada masa depan mereka, ketika mereka hanya bergantung pada diri mereka sendiri.

Salah satu kemahiran ini adalah toleransi terhadap kekecewaan , yang berkait rapat dengan daya tahan dan kemampuan orang untuk menghadapi situasi yang kurang menyenangkan. Orang yang rendah toleransi terhadap kekecewaan mempunyai kesukaran yang serius untuk mengawal emosi mereka, sangat terdedah kepada kesakitan emosi, adalah impulsif dan tidak sabar dan mengalami kesukaran menyesuaikan diri dengan persekitaran yang berubah-ubah.


Artikel berkaitan: "Apakah kekecewaan dan bagaimana ia mempengaruhi hidup kita?"

Belajar untuk bertolak ansur dengan kekecewaan adalah kunci kepada kesejahteraan kanak-kanak

Toleransi terhadap kekecewaan adalah konsep yang dibangunkan oleh Albert Ellis, ahli psikologi terkenal yang dibincangkan dalam artikel kami "Terapi Perilaku Emotive Rasional (TREC) oleh Albert Ellis".

Dan adalah kekekalan atau toleransi yang berterusan itu diperlukan untuk menghadapi kesukaran yang dapat disampaikan oleh kehidupan atau masa-masa buruk yang kadang-kadang kita hidup. Jika tidak, kita boleh menjadi lemah dalam situasi ini atau orang-orang yang bergantung kepada emosi dalam hubungan interpersonal. Kehidupan kadang-kadang memberikan kita masalah, dan kita mesti dapat menghadapi mereka dan menyelesaikannya daripada melarikan diri dari mereka.


Apabila perkara-perkara tidak pergi seperti yang kita inginkan atau jangkaan yang kita fikirkan tidak dipenuhi, kekecewaan mungkin muncul yang, jika tidak diterima, memberi jalan kepada kesedihan, kekecewaan, kecemasan, kekecewaan dan kekecewaan.

Oleh itu, Untuk bertolak ansur dengan kekecewaan adalah dapat menghadapi masalah yang timbul walaupun ketidakselesaan dan kesakitan yang menyebabkan, yang membolehkan kita untuk menyesuaikan diri dengan lebih baik kepada situasi dan, oleh itu, bertindak balas dengan sewajarnya. Ketika datang untuk mendidik generasi baru, ini sangat penting.

  • Artikel rlacionado: "Orang yang emosi matang: 6 ciri yang menentukan mereka"

Kunci untuk mengajar anak anda untuk bertolak ansur dengan kekecewaan

Nasib baik, boleh bekerja toleransi terhadap kekecewaan. Dalam baris berikut, kami memberikan anda beberapa kunci untuk mendidik anak anda menjadi lebih bertolak ansur dengan kekecewaan .


1. Mendidik dengan nilai-nilai seperti usaha

Apabila kita mendidik anak kita, kita harus memikirkan nilai-nilai yang diperolehnya. Kita mungkin berfikir bahawa memberi dia pakaian atau mainan terbaik yang dia mahukan tanpa usaha adalah tindakan ayah yang baik. Walau bagaimanapun, kita mesti mendidiknya dengan cara yang memahami bahawa segala sesuatu yang dia terima adalah hasil dari usahanya . Dengan cara ini, anda akan belajar bahawa dalam kehidupan, jika anda mahu sesuatu, anda perlu berjuang untuk itu. Hadiah tidak akan selalu datang kepada anda.

  • Artikel berkaitan: "Mendidik untuk membentuk kanak-kanak yang bebas dan autonomi"

2. Mengajar anda untuk menandakan diri anda dan memenuhi matlamat yang realistik

Kekecewaan muncul berkali-kali kerana kita menetapkan matlamat yang tidak rasional dan tidak dapat dicapai. Apabila kita mempunyai jangkaan yang sangat tinggi dan tidak memenuhinya, maka kita boleh menderita untuknya. Menetapkan matlamat yang realistik dan memenuhi mereka mengajar kita menjadi matang dan rasional, dan menyatakan dengan jelas bahawa kita mesti mengelakkan situasi-situasi yang menyebabkan kita merasa kecewa dan, oleh itu, menderita.

3. Berhati-hatilah dan beri contoh

Ketika datang untuk mendidik anak, kita mesti selalu konsisten dengan apa yang kita katakan, kerana kami adalah model untuk mereka . Jika kita berhasrat untuk mendidik mereka dalam nilai-nilai dan kemudian kita sendiri tidak dapat menerapkan apa yang kita ajar mereka, pembelajaran tidak akan berlaku. Oleh itu, cara kami bertindak memberi kesan kepada bagaimana anak-anak kita berkembang, kerana pembelajaran penting sangat penting pada zaman ini.

Artikel berkaitan: "Pelajaran Vicariate: memerhati orang lain untuk mendidik kita"

4. Jangan tenggelam

Memberi tantrum adalah satu cara untuk mengukuhkan tingkah laku negatif, dan menyebabkan kanak-kanak belajar bahawa dia boleh mendapatkan apa yang dia kehendaki dengan hanya menangis atau menangis. Apabila kita menyerah kepada tantrumnya , kami menghantar mesej kepada anda bahawa anda boleh mendapatkan apa yang anda mahu dengan bertindak seperti ini, dan kami tidak akan meninggalkan anda masa untuk merenung kekecewaan tidak akan hilang dengannya. Kadang-kadang, penderitaan sedikit adalah baik untuk belajar pelajaran yang berharga.

5. Tetapkan had kepada anak anda

Kanak-kanak dan remaja mesti mempunyai had jelas untuk mengetahui cara bertindak. Ini tidak bermakna bahawa kita harus autoritarian dengan mereka, hanya membuat mereka memahami bahawa ada tingkah laku tertentu yang mempunyai akibat negatif bagi mereka.

Sekiranya kita memberi kanak-kanak lengan lebar untuk melakukan apa yang dia mahu, dia akan sentiasa menghindarinya dan, oleh itu, tidak akan menghargai apa-apa. Apabila anda berada dalam situasi di mana perkara-perkara tidak pergi jalan anda akan merasakan kegagalan besar kerana anda tidak belajar daripada pengalaman yang tidak menyenangkan pada masa lalu.

6. Bantu awak belajar dari kekecewaan

Mengikut titik sebelumnya, pengalaman sukar adalah peluang yang baik untuk mempelajari perkara-perkara baru , kerana walaupun banyak kali kita tidak sedar, kesakitan juga dipelajari. Malah, pengalaman pembelajaran adalah salah satu cara terbaik untuk belajar. Sekarang, selagi kita belajar dari pengalaman melalui refleksi diri.

  • Artikel berkaitan: "Pembangunan Peribadi: 5 sebab untuk refleksi diri"

You Stand Here Naked - Prabhupada 0091 (Januari 2023).


Artikel Yang Berkaitan