yes, therapy helps!
Modal emosi, kritik terhadap teori kecerdasan emosi

Modal emosi, kritik terhadap teori kecerdasan emosi

November 28, 2022

Dalam kedua persidangan yang mengarang Intimidades beku, Eva Illouz bermula dengan membuat perbandingan antara Samuel Smiles, penulis Self-help (1859), dan Sigmund Freud.

Walaupun benar bahawa kini postulates kedua-dua penulis cenderung menyerupai sedemikian rupa sehingga psikologi itu keliru dengan bantuan diri, prinsip-prinsip asas yang berasal dari mereka sangat berbeza .

Perbezaan antara bantuan diri dan psikologi

Walaupun Smiles menganggap bahawa "kekuatan moral dapat mengatasi kedudukan dan takdir sosial seseorang," Freud "mengekalkan keyakinan pesimis (...) bahawa keupayaan untuk membantu dikondisikan oleh kelas sosial yang dimilikinya".


Oleh itu, bagi bapa psikoanalisis, "pertolongan diri dan kebaikan" tidak mempunyai unsur yang mencukupi untuk jiwa yang sihat, kerana "hanya pemindahan, rintangan, kerja dengan impian, persatuan bebas - dan tidak "pendirian" atau "kawalan diri" - boleh membawa kepada psikik dan, akhirnya, transformasi sosial ".

Gabungan psikologi dan bantuan diri: naratif terapeutik

Untuk memahami pendekatan psikologi kepada budaya diri sendiri yang popular, kita harus menghadiri fenomena sosial yang mula diperkuat di Amerika Syarikat dari tahun enam puluhan: penyimpangan ideologi politik, pengembangan kepenggunaan dan apa yang dipanggil revolusi seksual mereka menyumbang untuk meningkatkan naratif realisasi diri sendiri.


Begitu juga, naratif terapi berjaya meresap makna budaya yang dominan melalui capillarity yang ditawarkan oleh beberapa amalan sosial yang berkaitan dengan pengurusan emosi.

Sebaliknya, secara teoritis syncretism antara psikologi dan bantuan diri adalah tesis Carl Rogers dan Abraham Maslow, yang mencari pencapaian diri, difahami sebagai "motivasi dalam semua bentuk kehidupan untuk mengembangkan sepenuhnya mereka kemungkinan "wujud untuk minda yang sihat. Ini adalah bagaimana psikologi menjadi terutamanya a psikologi terapeutik itu, "dengan meletakkan kesihatan ideal yang tak terbatas dan terus berkembang," dia membuat pengakuan diri kriteria yang mana mengklasifikasikan keadaan emosional yang semakin sihat atau patologis.

Penderitaan dan individualisme dalam naratif terapeutik

Dengan ini, Illouz menyajikan satu siri contoh bagaimana naratif terapeutik bergantung sepenuhnya pada penubuhan dan umumkan sebelum ini suatu diagnosis dari segi disfungsi emosi untuk kemudian menegaskan keupayaan preskriptif yang dipertanggungjawabkan. Oleh itu, kesedaran diri perlu memberi makna kepada komplikasi psikik dalam masa lalu ("apa yang menghalang kebahagiaan, kejayaan dan keintiman").


Oleh itu, naratif terapeutik menjadi komoditi dengan kemampuan melaksanakan untuk mengubah pengguna menjadi pesakit ("Oleh kerana, untuk menjadi lebih baik - produk utama yang dipromosikan dan dijual di bidang baru ini, anda mesti sakit dahulu"), menggerakkan beberapa profesional yang berkaitan dengan psikologi, perubatan, industri farmaseutikal, dunia penerbitan dan televisyen.

Dan kerana "ia terdiri tepat dalam memberikan makna kepada kehidupan umum sebagai ungkapan (tersembunyi atau terbuka) penderitaan", perkara yang menarik tentang Naratif terapeutik bantu diri dan kesadaran diri adalah bahawa ia melibatkan individualisme metodologi , berdasarkan "keperluan untuk menyatakan dan mewakili penderitaan sendiri". Pendapat penulis adalah bahawa kedua-dua tuntutan naratif terapeutik, kesedaran diri dan penderitaan, telah dilembagakan dalam budaya, kerana mereka selaras dengan "salah satu model utama untuk individualisme bahawa Negara mengadopsi dan menyebarkan" .

Kecerdasan emosi sebagai modal

Sebaliknya, bidang kesihatan mental dan emosi yang terhasil daripada naratif terapeutik dikekalkan melalui kecekapan yang dihasilkannya. Bukti kompetensi ini adalah tanggapan "kecerdasan emosi", yang, berdasarkan kriteria tertentu ("kesedaran diri, kawalan emosi, motivasi peribadi, empati, pengurusan hubungan"), membolehkan untuk mempertimbangkan, dan menyusun, kebolehan orang dalam sosial dan, terutama, buruh, semasa memberikan status (modal kebudayaan) dan memudahkan perhubungan peribadi (modal sosial) untuk mendapatkan pulangan ekonomi.

Begitu juga, pengarang itu mengingatkan kita bahawa kita tidak boleh memandang rendah implikasi kecerdasan emosi dalam keselamatan diri dalam konteks keintiman yang dalam masa kemunculan zaman moden menjadi sangat rapuh.

Rujukan bibliografi:

  • Illouz, Eva. (2007). Persediaan beku. Emosi dalam kapitalisme. Katz Editor (p.93-159).

ESQ ( Ari Ginanjar ) - Kecerdasan Spiritual (November 2022).


Artikel Yang Berkaitan