yes, therapy helps!
Kesempurnaan disfungsi: sebab, gejala dan rawatan

Kesempurnaan disfungsi: sebab, gejala dan rawatan

April 3, 2020

Adakah anda memerlukan wang untuk melakukan apa-apa? Adakah anda rasa bersalah kerana tidak melakukan apa-apa, menurut anda, anda sepatutnya lakukan? Adakah anda fikir anda sepatutnya dapat melakukan perkara yang lebih baik?

Adakah anda tidak pernah berpuas hati dengan perkara-perkara yang anda lakukan? Apabila anda mendapat sesuatu yang anda cadangkan, adakah anda hanya dapat menikmatinya dalam tempoh yang singkat? Adakah anda mengkritik diri anda jika anda tidak mencapai matlamat? Apa yang telah anda tandakan sendiri? Adakah anda terlalu memperhatikan kesilapan anda? Adakah anda rasa tidak berjaya jika anda tidak mencapai apa yang anda cadangkan? Adakah anda cenderung untuk meninggalkan perkara untuk esok atau hari terakhir?

Sekiranya anda menjawab ya kepada kebanyakan soalan ini, sangat mungkin artikel ini menarik minat anda, oleh kerana itu anda mungkin telah jatuh untuk perfeksionisme yang tidak berfungsi . Fenomena yang, walaupun tidak menjadi gangguan jiwa dengan sendirinya, boleh membawa kepada sakit kepala yang serius.


  • Artikel berkaitan: "Personaliti yang sempurna: kelemahan perfeksionisme"

Apakah perfeksionisme yang tidak berfungsi?

Kesempurnaanisme yang tidak berfungsi (dalam bahasa Inggeris, "perfeksionisme maladaptatif"), adalah penubuhan dan usaha untuk memenuhi beberapa piawaian kualiti yang terlalu menuntut (matlamat yang tinggi) untuk diri sendiri, yang dikenakan sendiri dan tanpa henti dianiaya walaupun penderitaan yang mereka hasilkan.

Ia terdiri daripada memberi tumpuan kepada kesilapan dan bukannya pada proses dan kemajuan tugas, yang secara berlebihan kritikal apabila matlamat tidak dipenuhi (bahkan memanggil pencapaian yang dicapai kegagalan) dan menilai pencapaian matlamat dari segi semua atau tidak (perkara dilakukan sama ada "betul" atau "salah"). Di samping itu, perfeksionis berterusan walaupun berlakunya kesan buruk (pengasingan sosial, insomnia, kemurungan ...).


Akhirnya, ia adalah mengenai asas harga diri sendiri hampir semata-mata mengenai sejauh mana matlamat yang tinggi ini dikejar atau dicapai. Ini bermakna bahawa harga diri orang ini sangat rapuh dan berubah: Suatu hari mereka dapat merasa kompeten dan gembira telah mencapai matlamat mereka, dan pada keesokan harinya merasa tidak cekap atau tidak berjaya dan berfikir bahawa "mereka tidak layak" .

Bidang kehidupan di mana seseorang boleh menjadi seorang perfeksionis

Kesempurnaan boleh hadir dalam setiap aspek kehidupan. Sesetengah orang hanya akan menjadi perfeksionis di kawasan, seperti kerja, tetapi yang paling biasa adalah mempunyai beberapa fokus penting di mana perfeksionisme datang ke cahaya.


Mari lihat beberapa contoh, di mana anda mungkin merasa pasti:

  • Kerja dan / atau kajian : tidak membuat sebarang kesilapan di tempat kerja, berpura-pura menjadi yang terbaik, tahu segala-galanya, menumpukan banyak masa kepada tugas-tugas supaya mereka serasi mungkin ...
  • Sukan dan senaman : dapatkan badan tertentu (nipis, langsing, berotot ...), dedahkan usaha luar biasa untuk mendapatkannya, pergi setiap hari ke gim secara agama untuk mencapai matlamat itu, berenang sekurang-kurangnya X kilometer sehari ...
  • Penampilan fizikal dan / atau berat badan : menumpukan banyak usaha untuk menjaga penampilan fizikal, kurang daripada kilo "X", sentiasa menjadi fesyen terkini, disemprotkan sempurna dan membuat ...
  • Kebersihan diri : sentiasa bersih dan di semua kos.
  • Persahabatan dan hubungan sosial : menjadi kawan terbaik, sentiasa berada di situ tanpa syarat walaupun masalah atau kewajiban anda sendiri, selalu menjadi "menarik dan menyenangkan".
  • Muzik dan hobi lain : mendedikasikan jam dan jam untuk mencipta lagu muzik terbaik abad lalu, membuang apa yang telah dibuat kerana "ia tidak cukup baik".
  • Rupa rumah seseorang : kebimbangan yang berlebihan apabila tetamu pulang, mempunyai rumah yang benar-benar kemas dan bersih, kebimbangan terhadap apa yang tetamu mungkin berfikir ...
  • Merawat anak-anak : kebimbangan dan usaha untuk menjadi bapa atau ibu terbaik di dunia.
  • Akal : berpura-pura mengetahui segala-galanya dengan sempurna, memaksa diri anda membaca tentang topik yang sangat rumit ...

Singkatnya, mana-mana kawasan yang penting untuk orang itu. Apabila kesempurnaan disfungsional memberi kesan kepada hobi, seperti muzik, ia boleh menjadi tumpuan kegelisahan dan bukan keseronokan. Dari saat aktiviti dijalankan untuk mencapai matlamat yang sangat menuntut (dan sering tidak realistik) dan proses itu sendiri tidak dinikmati, kegiatan tersebut dapat kehilangan konotasi yang menyenangkan dan menyenangkan sekali.


Komponen paling penting dalam perfeksionisme yang tidak berfungsi

Menurut Shafran, Egan dan Wade (2010), komponen penting perfeksionisme disfungsional adalah:

  • Piawaian kualiti yang tinggi, mendesak dan kritikal diri
  • Usaha untuk memenuhi piawaian tinggi walaupun kesan negatif terhadap orang (penderitaan)
  • Menilai penilaian diri dalam pencapaian atau pendekatan terhadap piawaian ini
  • Toleransi rendah terhadap kegagalan dan / atau kesilapan, dengan kritikan diri yang berlebihan
  • Ketegaran kognitif
  • Bias perhatian terhadap negatif: mereka mengenal pasti semua butiran yang mereka lakukan salah atau yang telah memindahkan mereka dari standard yang tinggi. Apabila tujuan perfeksion dicapai, ia tidak biasanya diambil kira atau cenderung diminimumkan
  • Sering mereka menyebut diri mereka sebagai "penipuan" atau "kegagalan sebagai seorang"

Apakah matlamat atau standard yang tinggi?

Penubuhan matlamat dan matlamat dalam kehidupan adalah sesuatu yang semulajadi, dan bahkan menyesuaikan diri, tetapi dalam kes orang yang sempurna ini dapat menjadi masalah . Ia mesti dipertimbangkan dengan cara ini kerana tidak mencapai matlamat perfeksionis ini dapat mengkritik diri mereka dengan cara yang sangat tidak adil, seolah-olah mereka menjalani kehidupan penebusan dan pembongkaran diri, dan terus berusaha walaupun mengalami penderitaan. Konsep "matlamat tinggi" sangat relatif, kerana apa yang mungkin menuntut seseorang mungkin tidak untuk yang lain (contohnya, untuk satu berenang 4 kilometer sehari boleh menjadi sangat menuntut dan menuntut, tetapi untuk Mireia Belmonte dapat roti yang dimakan). Apa yang mesti jelas adalah bahawa standard adalah tinggi apabila ia sendiri yang dikenakan oleh orang yang perfeksionisme, dianggap sebagai menuntut (memerlukan banyak usaha dan pengorbanan) dan mengejar dengan tegas. Tetapi, Sekiranya saya menetapkan standard yang tinggi, bermakna saya cenderung untuk perfeksionisme yang tidak berfungsi? Adalah penting untuk menjelaskan bahawa tidak cukup bahawa terdapat standard yang menuntut secara peribadi untuk membicarakan perfeksionisme yang tidak berfungsi; Seseorang dapat merasakan kepuasan bekerja untuk mencapai piawaian ini dan membenarkan diri mereka menjadi fleksibel dengan matlamat mereka apabila keadaan memerlukannya (Shafran, Cooper dan Fairburn, 2002).

Akibat negatif dari perfeksionisme yang tidak berfungsi

Di bawah ini kita akan terperinci kesan negatif yang paling kerap:

  • Emosi : kemurungan (kesedihan, mood rendah pada umumnya) dan kebimbangan (kegelisahan dan tekanan).
  • Sosial : pengasingan sosial, kehilangan kawan, daya saing untuk menjadi yang terbaik.
  • Kepentingan terhad : memberi tumpuan kepada hampir satu tugas sahaja (contohnya berfokus pada kerja dan tidak memberi masa untuk bersosial) dan membatasi aktiviti yang menyenangkan kerana mereka tidak membenarkan mencapai matlamat yang tinggi (contohnya, tidak pernah membaca atau menonton siri tanpa objektif apa yang boleh dinikmati)
  • Fizik : keletihan, ketegangan otot, masalah pencernaan.
  • Kognitif : Pengkaliman adalah kerap (berfikir tentang kesilapan yang dibuat berulang-ulang, mengkaji semula mereka, mengkritik sendiri kerana tidak meminda mereka dalam masa), kepekatan rendah.
  • Kelakuan : cek untuk mengesan kesilapan, pengulangan tugas, masa yang berlebihan untuk melakukan sesuatu, penangguhan ...

Salah satu akibat global yang paling ketara adalah harga diri yang rendah. Iaitu, perfeksionisme bukanlah penyebab harga diri yang rendah, tetapi sebaliknya "memberi makan" itu. Adalah lebih berkemungkinan bahawa seseorang yang mempunyai harga diri yang rendah akan berlindung dalam perfeksionisme untuk mencapai kecemerlangan dalam sesuatu dan dengan itu dinilai secara positif oleh dirinya sendiri dan oleh orang lain.


Hubungan dengan procrastination atau penundaan

Penangguhan, tabiat penangguhan tugas Sehingga detik terakhir, ini adalah kelakuan yang sangat kerap di kalangan perfeksionis. Sebab mengapa ia ditangguhkan adalah beberapa:

  • Bimbang dan takut membuat kesilapan atau melakukan kesalahan.
  • Untuk berfikir bahawa aktiviti itu memerlukan banyak masa kerana permintaan diri kami.
  • Kebimbangan tentang tidak mampu melakukan perkara yang sempurna.
  • Sekiranya perkara-perkara tidak pergi seperti yang diharapkan, seseorang sentiasa boleh menggunakan alasan lama "Saya membiarkannya untuk masa yang terakhir, jadi ia tidak pergi seperti yang saya mahu, bukan kerana saya tidak mampu".

Adakah rawatan?

Anda harus ingat bahawa perfeksionisme tidak berfungsi tidak menjadi masalah dan, akibatnya, tiada rawatan spesifik untuk mengurusnya. Walau bagaimanapun, seseorang boleh bercakap tentang campur tangan psikologi yang bertujuan mengubahsuai tabiat dan kepercayaan yang berasaskannya.


Oleh kerana setiap orang mempunyai alasan sendiri untuk jatuh ke dalam perfeksionisme yang melampau, perhatian peribadi diperlukan untuk mengubah cara kami berkaitan dengan jangkaan kami; dalam pengertian ini, campur tangan berdasarkan model kognitif-tingkah laku ia biasanya merupakan pilihan yang paling banyak digunakan, memandangkan ia mempengaruhi kedua idea dalaman dan tindakan harian yang dapat dilihat.

Rujukan bibliografi:

  • Shafran, R., Cooper, Z. dan Fairburn, C.G. (2002). Kesempurnaan klinikal: analisis kognitif-tingkah laku. Penyelidikan Terapi dan Terapi, 40, 773-791.
  • Shafran, R., Egan, S. dan Wade, T. (2010). Mengatasi kesempurnaan: Manual bantuan diri menggunakan teknik perilaku kognitif. London: Robinson.
  • Egan, S.J., Wade, T.D., Shafran, R. dan Antony, M.M. (2014). Rawatan kognitif-tingkah laku perfeksionisme. New York: Guilford.

KONSELING X SWAMEDIKASI GASTRITIS (April 2020).


Artikel Yang Berkaitan