yes, therapy helps!
Coophobia (genophobia): ketakutan hubungan seksual

Coophobia (genophobia): ketakutan hubungan seksual

September 24, 2021

Coophobia adalah ketakutan yang tidak rasional terhadap hubungan seksual, yang merupakan sebahagian daripada pelbagai jenis fobia seksual atau erotophobia. Individu yang mempunyai gangguan ini boleh memulakan hubungan romantis, mencium orang lain atau memeluk mereka, tetapi berasa takut terhadap hubungan seksual dan penembusan.

Mempunyai hubungan seks, terutamanya dengan orang yang kita cintai, adalah salah satu keseronokan terbesar dalam hidup, dan penting untuk menikmati kehidupan yang sihat, baik secara individu maupun sebagai pasangan. Tetapi apabila ketakutan mengambil alih seseorang, akibatnya di peringkat psikologi dan sosial boleh menjadi sangat serius.

Dalam artikel ini kita akan bercakap tentang coophobia (juga dikenali sebagai genophobia) dan akan menyelidiki sebab-sebab, gejala dan akibat ketakutan yang tidak rasional ini.


Apa fobia seksual yang ada?

Fobia seksual atau erotofobias adalah pelbagai gangguan yang berkaitan dengan seks . Sesetengah orang merasa penembusan fobia (seperti dalam kes coophobia), yang lain merasakan ketakutan terhadap penis dan yang lain untuk keintiman.

Phobias, secara amnya, adalah ketakutan yang tidak rasional yang menimbulkan kecemasan, ketidakselesaan dan puncak tekanan dan menyebabkan orang fobik mengelakkan rangsangan atau keadaan yang ditakuti. Terdapat pelbagai jenis fobia seksual selain coophobia, adalah yang berikut:

1. Nudofobia

Fobia ini juga dikenali sebagai gimnofobia, dan ia adalah ketakutan kebogelan. Oleh itu, orang-orang ini takut menjadi telanjang atau orang lain melihatnya seperti itu.


2. Takut privasi

Nudofobia boleh dikelirukan dengan ketakutan keintiman, tetapi mereka tidak sama. Ketakutan keintiman merujuk tidak banyak untuk menjadi telanjang, tetapi untuk merasakan dekat dengan orang lain secara fizikal dan emosi.

3. Haphophobia

Dan ketakutan yang tidak rasional terhadap keintiman tidak sama dengan takut dengan hubungan fizikal seseorang, yang dikenali sebagai hafephobia. Ketakutan ini dicirikan kerana ketakutan individu yang tersentuh oleh sebab-sebab yang berlainan (contohnya, kerana takut mengidap penyakit).

Walaupun hafephobia tidak berkaitan hanya dengan hubungan seks, gangguan ini juga mempengaruhi hubungan seksual.

4. Falofobia

Ia adalah ketakutan yang tidak rasional terhadap kedua-dua penis yang lemah dan tegak (medortophobia), yang menjadikannya sangat sukar untuk melakukan hubungan seks.

  • Artikel berkaitan: "Takut penis (phallophobia): penyebab, gejala dan rawatan"

5. Paraphobia

Ia adalah gangguan fobik yang dicirikan oleh ketakutan terhadap kelainan seksual. Ini adalah fobia yang kompleks di mana sesetengah orang takut untuk merendahkan diri, sementara yang lain takut dengan perbalahan orang lain.


6. Fobia kerentanan

Fobia kerentanan adalah ketakutan untuk ditinggalkan, tersisa dalam kesendirian jika seseorang menolaknya. Ia juga mempengaruhi keintiman, kerana sesetengah individu tidak percaya bahawa mereka dapat menyukai orang lain.

Fobia ini mempunyai akibat negatif dalam pelbagai jenis hubungan interpersonal termasuk pasangan dan oleh itu, seks dengannya dipengaruhi.

7. Filemafobia

Ia juga dikenali sebagai filematophobia, dan ia adalah fobia mencium, iaitu, rasa tidak rasional terhadap tindakan cinta ini. Sering dikaitkan dengan sebab-sebab yang berbeza, seperti kebimbangan mengenai nafas berbau atau ketakutan untuk menangkap penyakit.

  • Artikel yang berkaitan: "Phobia kepada ciuman (filemafobia): penyebab, gejala dan rawatan"

Punca (dan penyaman klasik)

Coophobia, seperti mana-mana fobia, biasanya berkembang akibat pengalaman traumatik. Ini berlaku kerana sejenis pembelajaran bersekutu yang dipanggil pengkelasan klasik, di mana orang itu mengalami pengalaman traumatik dari masa lalu yang menimbulkan reaksi emosi yang kuat.

John B. Watson adalah saintis pertama yang mengalami jenis pembelajaran manusia ini, dan dia berjaya mempunyai anak lelaki bernama Albert yang belajar ketakutan yang tidak rasional, iaitu fobia. Percubaan kontroversial ini tidak dapat dilaksanakan hari ini kerana ia tidak dianggap beretika. Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai percubaan dengan sedikit Albert dalam video berikut:

Penyebab lain fobia ini

Pengalaman buruk yang boleh menyebabkan fobia ini boleh berbeza dari satu orang ke orang lain: penyalahgunaan seksual, tingkah laku seksual manipulasi atau kesakitan yang dialami semasa penembusan. Phobias mungkin berasal dari zaman kanak-kanak, walaupun dalam hal ini sangat normal untuk bermula pada masa dewasa , apabila tingkah laku seksual lebih jelas.

Mereka sering boleh berkembang akibat masalah seksual yang lain, seperti disfungsi erektil, ejakulasi pramatang atau dispareunia, keadaan perubatan yang membuat seks menyakitkan bagi sesetengah wanita.

Kepercayaan agama atau keyakinan yang tidak rasional tentang seks (sering kali akibat disinformasi atau televisyen) dapat menyebabkan seseorang mengalami fobia ini.

Gejala genophobia

Coophobia menyajikan simptomologi yang sama dari fobia lain, sama ada khusus (seperti dalam kes fobia ini) atau kompleks (seperti dalam kes fobia sosial atau agoraphobia). Kebimbangan dan ketidakselesaan adalah gejala ciri, dan orang biasanya mengelakkan situasi yang berkaitan dengan melakukan hubungan seks dengan orang lain.

Gejala-gejala coctophobia boleh dikelaskan kepada tiga kumpulan:

  • Gejala kognitif : pemikiran tidak rasional, penderitaan, ketakutan ...
  • Gejala kelakuan : mengelakkan keadaan yang ditakuti atau rangsangan, iaitu hubungan seksual.
  • Gejala fizikal : ketegangan di dada, mulut kering, loya, pening, sakit kepala, hyperventilation dan sesak nafas, pecutan degupan jantung, gegaran, menggigil ...

Rawatan fobia ini

Menurut penyelidikan, fobia dapat diatasi terima kasih kepada psikoterapi . Dan data dari kajian ini menunjukkan bahawa terapi perilaku kognitif sangat berkesan. Beberapa teknik yang paling banyak digunakan dalam terapi jenis ini untuk mengatasi fob adalah teknik relaksasi atau teknik pendedahan.

Berhubung dengan yang terakhir, desensitisasi automatik biasanya digunakan, yang melibatkan pendedahan pesakit sedikit demi sedikit kepada stimulus fobik sambil belajar lebih banyak alat penyesuaian untuk mengatasi keadaan. Secara logiknya, tidak mungkin pesakit melakukan hubungan seks melalui perundingan, tetapi strategi lain boleh digunakan untuk membantu mendedahkan pesakit kepada situasi seperti ini dan dapat membuktikan bahawa hipotesis mereka salah. Sesetengah teknik kognitif juga boleh digunakan untuk mengubah kepercayaan yang tidak rasional.

Juga, selalunya, penerimaan adalah kunci untuk mengurangkan kebimbangan, sehingga pada masa ini, bentuk terapi baru telah digunakan sebagai terapi kognitif berdasarkan Terapi Kesadaran (MBCT) atau komitmen dan komitmen penerimaan.

Dalam kes-kes yang teruk, rawatan farmakologi telah terbukti berguna, tetapi sentiasa digabungkan dengan terapi psikologi.


Fobias 2 (September 2021).


Artikel Yang Berkaitan