yes, therapy helps!
Baruch Spinoza: biografi ahli falsafah dan pemikir Sephardik ini

Baruch Spinoza: biografi ahli falsafah dan pemikir Sephardik ini

September 27, 2022

Baruch Spinoza (1632-1677) adalah seorang ahli falsafah moden, yang kini diiktiraf sebagai salah satu pendorong utama rasionalisme. Antara karya-karyanya menekankan masalah dan memberikan pemahaman yang berbeza tentang alam berkaitan dewa, serta membincangkan konsep-konsep moral, politik dan agama yang penting.

Dalam artikel berikut kita akan melihat biografi Baruch Spinoza , serta penerangan ringkas tentang sumbangan utamanya kepada falsafah moden.

  • Artikel berkaitan: "Bagaimana Tuhan Spinoza dan mengapa Einstein percaya kepadanya?"

Biografi Baruch Spinoza: ahli falsafah rasionalis

Baruch Spinoza, yang pada asalnya dipanggil Benedictus (dalam bahasa Latin) atau Bento de Spinoza (Dalam bahasa Portugis), dilahirkan pada 24 November 1632 di Amsterdam. Orang tuanya adalah orang Yahudi yang telah berhijrah ke Sepanyol dan kemudian ke Portugal . Di sana mereka dipaksa untuk menukar agama Kristian, walaupun mereka terus mempraktikkan agama Yahudi secara rahasia. Selepas ditangkap oleh Pasitan, mereka akhirnya melarikan diri ke Amsterdam.


Di bandar ini, ayah Baruch berkembang sebagai pedagang penting dan kemudian menjadi pengarah sinagog di kota. Bagi pihaknya, ibu Baruch Spinoza meninggal ketika berusia enam tahun.

Sebelum tiba di Amsterdam, Spinoza telah melatih institusi dengan pendekatan Roman Katolik. Dalam tempoh yang sama dibentuk dalam falsafah Ibrani dan Yahudi . Sudah di Amsterdam, pada usia 19 tahun, Spinoza bekerja sebagai pedagang kecil, sambil terus belajar di sekolah-sekolah dengan pendekatan Yahudi ortodoks.

Pada masa ini, Spinoza dia sangat berminat dengan falsafah Cartesian, dalam matematik dan dalam falsafah Hobbes ; yang membawa beliau untuk bergerak jauh dari Judaisme. Sedikit demi sedikit dia menjadi sangat kritikal terhadap ketepatan dan tafsiran Alkitab, terutamanya mengenai gagasan keabadian jiwa, pengertian transendensi dan undang-undang yang ditentukan oleh Tuhan, serta hubungannya dengan masyarakat Yahudi. Yang kedua itu mendapat pengucilan.


Malah, dalam tempoh ini Spinoza mula menukar namanya dari bahasa Ibrani ke Latin, mungkin disebabkan oleh kemungkinan penangguhan dan penapisan. Malah, enggan berkhidmat sebagai guru di University of Heidelberg kerana mereka memintanya untuk tidak mengubah slogan keagamaan semasa.

Baruch Spinoza menghabiskan tahun terakhirnya di The Hague, di mana dia meninggal dunia akibat tuberkulosis pada 21 Februari 1677, pada usia 44 tahun dan tanpa menyelesaikan salah satu karya terakhirnya, disebut risalah politik.

Etika

Salah satu tema di mana kerja Spinoza berpusat adalah etika. Malah, Etika ditunjukkan mengikut susunan geometri, adalah nama karya paling perwakilannya. Dalam hal ini, Spinoza membincangkan konsepsi falsafah tradisional tentang Tuhan dan manusia , tentang alam semesta dan kepercayaan moral yang mendasari agama dan teologi. Antara lain, ahli falsafah ingin menunjukkan bahawa Tuhan sebenarnya wujud, serta sifat dan diri kita sendiri.


Pemikiran pemikiran Cartesian, yang mencadangkan kemungkinan mencari penjelasan rasional dan algebra tentang kewujudan Tuhan, tetapi juga setia pada pembentukan Yahudi, stoik dan skolastik, Baruch memegang kewujudan satu bahan tak terbatas.

Perbezaan dengan pemikiran Descartes ialah, untuk Spinoza, bahan ini unik (Descartes bercakap tentang dua), dan boleh bersamaan dengan alam semula jadi dan pada masa yang sama kepada Tuhan. Dari situ membincangkan hubungan antara alam dan ilahi . Dan kerana Allah tidak disebabkan oleh apa-apa, iaitu, tidak ada yang mendahului dia, maka dia wujud. Atau dengan kata lain, Tuhan, sebagai benda yang unik dan ilahi, adalah apa yang dipahami di tempat kejadian. Ini adalah salah satu hujah ontologi tentang kewujudannya yang paling perwakilan dalam pelbagai karya rasionalisme moden.

Bukan itu sahaja, tetapi Spinoza mengekalkan bahawa, akibatnya, minda manusia dapat tahu dengan baik melalui pemikiran, atau melalui lanjutannya. Ini adalah sebagai model kepada Descartes, tetapi pada masa yang sama ia membuat perbezaan, kerana yang terakhir mengatakan bahawa pengetahuan hanya diberikan melalui pemikiran, dan pelanjutan (sifat) membuat alasan yang salah.

Spinoza berhujah bahawa terdapat tiga jenis pengetahuan manusia : yang berasal dari perhambaan nafsu, yang lain berkaitan dengan sebab dan hati nurani sebab (yang nilainya adalah kawalan nafsu), dan yang ketiga adalah intuisi yang tidak tertarik yang diasimilasikan dengan pandangan Tuhan. Yang terakhir adalah satu-satunya yang mampu memberikan satu-satunya kebahagiaan manusia yang mungkin.

  • Artikel yang berkaitan: "64 frasa terbaik Baruch Spinoza"

Perjanjian teologi politik

The Tractatus, sebuah karya yang memperoleh Spinoza pengiktirafan penting, menggabungkan kritik alkitabiah, falsafah politik dan falsafah agama dengan perkembangan metafizik. Sesuatu yang diwakili dengan cara yang penting adalah jarak dan Kritikan Spinoza terhadap Alkitab .

Bagi Spinoza, topik-topik yang dibentangkan oleh buku ini dibanjiri dengan ketidakkonsistenan yang dapat dijelaskan menerusi kajian saintifik mengenai bahasa, sejarah dan kepercayaan masa lalu. Atas sebab ini, dipercayai bahawa ia adalah salah satu karya yang juga memperoleh pengucilan Spinoza.

Oleh itu, Spinoza menetapkan untuk mendedahkan kebenaran tentang kitab suci dan agama, dan dengan cara ini sabotaj atau mempersoalkan kuasa politik yang dilaksanakan di negara-negara moden oleh pihak berkuasa agama. Ia juga mempertahankan, sekurang-kurangnya sebagai ideal politik, dasar yang toleran, sekular dan demokratik. Antara lain, Spinoza menolak istilah dan konsep tentang moralitas, kerana dia menganggap bahawa ia hanya cita-cita.

Lain-lain karya yang paling beliau perwakilan ialah Rujuk ringkas mengenai Tuhan, manusia dan kebahagiaan dan Pembaharuan pemahaman.

Rujukan bibliografi:

  • Nadler, S. (2016). Baruch Spinoza. Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diperoleh pada 30 Oktober 2018. Boleh didapati di //plato.stanford.edu/entries/spinoza/#TheoPoliTrea.
  • Popkin, R. (2018). Benedict de Spinoza. Ensiklopedia Britannica. Diperoleh pada 30 Oktober 2018. Boleh didapati di //www.britannica.com/biography/Benedict-de-Spinoza#ref281280.

Rasionalisme || Andrivaroqi Latunil Asraf (16019044) || SEJARAH PEMIKIRAN MODERN (September 2022).


Artikel Yang Berkaitan