yes, therapy helps!
Adakah kita makhluk yang rasional atau emosi?

Adakah kita makhluk yang rasional atau emosi?

September 24, 2021

Jika kita diminta untuk meringkaskan sesuatu kata sifat yang mentakrifkan manusia dan membezakannya dari haiwan lain, kita mungkin merujuk kepada kita adalah spesies rasional .

Tidak seperti majoriti bentuk kehidupan, kita dapat berfikir dalam istilah abstrak yang berkaitan dengan bahasa, dan terima kasih kepada mereka, kita dapat membuat rancangan jangka panjang, menyadari realiti yang tidak pernah kita alami pada orang pertama, dan berspekulasi tentang bagaimana sifat berfungsi, antara banyak perkara lain.

Walau bagaimanapun, adalah benar bahawa emosi mempunyai berat yang sangat penting dalam cara kita mengalami sesuatu; suasana hati mempengaruhi keputusan yang kita buat, bagaimana kita memerintahkan keutamaan, dan juga cara kita mengingati. Yang mana antara kedua bidang kehidupan mental kita yang terbaik menentukan kita?


Adakah kita haiwan yang rasional atau emosi?

Apa yang membezakan rasional dari emosi? Persoalan mudah ini boleh dijadikan topik di mana seluruh buku ditulis, tetapi sesuatu yang menarik perhatian dengan cepat ialah rasionalitas biasanya ditakrifkan dalam istilah yang lebih konkrit: aksi atau pemikiran rasional berdasarkan sebab, iaitu bidang di mana kompatibilitas dan ketidakpatuhan yang wujud antara idea dan konsep berdasarkan prinsip logik diperiksa.

Maksudnya, apa yang menonjolkan rasional adalah konsistensi dan kepantasan tindakan dan pemikiran yang timbul daripadanya. Oleh itu, teori itu mengatakan bahawa sesuatu yang rasional dapat difahami oleh ramai orang, kerana koherensi dari sekumpulan idea yang disatukan ini adalah satu maklumat yang dapat disampaikan, tidak bergantung kepada subjektif.


Sebaliknya, emosi adalah sesuatu yang tidak boleh dinyatakan dalam istilah logik, dan itulah sebabnya ia "terkunci" dalam subjektiviti masing-masing. Bentuk seni boleh menjadi cara untuk menyatakan secara terbuka sifat emosi yang mereka rasakan, tetapi tidak tafsiran bahawa setiap orang membuat karya-karya seni ini atau emosi yang pengalaman ini akan membangkitkan adalah sama dengan pengalaman subjektif yang penulis atau penulis ingin menangkap.

Ringkasnya, hakikatnya bahawa rasional adalah lebih mudah untuk menentukan daripada emosi memberitahu kita tentang salah satu perbezaan di antara kedua-dua alam ini: kerja-kerja pertama yang sangat baik di atas kertas dan membolehkan untuk memberi gambaran kepada proses mental tertentu dengan membuat orang lain mereka memahami mereka dengan cara yang hampir tepat, manakala emosi adalah peribadi, mereka tidak boleh diterbitkan semula dengan menulis.

Walau bagaimanapun, bahawa bidang rasional boleh diterangkan dengan cara yang lebih tepat daripada emosional itu tidak bermakna ia lebih mendefinisikan cara kita berperilaku. Sebenarnya, sebaliknya, sebaliknya berlaku.


Rasionaliti terhad: Kahneman, Gigerenzer ...

Oleh kerana emosi begitu sukar untuk ditentukan, ramai pakar psikologi memilih untuk bercakap, dalam apa jua keadaan, "rasional terhad" . Apa yang kita biasa panggil "emosi" dengan itu akan dikebumikan dalam banyak trend dan corak tingkah laku yang, pada masa ini, agak mudah untuk menggambarkan had: semuanya adalah sesuatu yang tidak masuk akal.

Oleh itu, penyelidik seperti Daniel Kahneman atau Gerd Gigerenzer telah menjadi terkenal kerana menjalankan banyak penyiasatan di mana ia disahkan sejauh mana rasionalitas adalah entelechy dan tidak mewakili cara yang biasanya kita bertindak. Malah, Kahneman telah menulis salah satu buku yang paling berpengaruh mengenai subjek rasional yang terhad: Berpikir cepat, berfikir secara perlahan, di mana konsep cara berfikir kita membezakan sistem yang rasional dan logik dan satu lagi automatik, emosi dan cepat.

Heuristik dan kecenderungan kognitif

The heuristik, kecenderungan kognitif, semua pintasan mental yang kita ambil untuk membuat keputusan dalam masa yang mungkin minimum dan dengan jumlah sumber dan maklumat yang ... semua itu, bercampur dengan emosi, adalah sebahagian daripada tidak rasional , kerana ia bukan prosedur yang boleh dijelaskan melalui logik.

Walau bagaimanapun, pada masa ini kebenaran, ia tidak bersifat rasional yang paling banyak terdapat dalam kehidupan kita, sebagai individu dan sebagai spesies. Dan, sebagai tambahan, banyak petunjuk mengenai sejauh mana ini begitu mudah dilihat .

Rasional adalah pengecualian: kes pengiklanan

Kewujudan pengiklanan memberi kita petunjuk mengenai perkara itu. Tempat televisyen 30-hari di mana penjelasan tentang ciri-ciri teknikal kereta adalah tidak sah dan kita tidak dapat melihat bagaimana kenderaan itu dapat membuat kita mahu membelinya, melabur di dalamnya beberapa gaji.

Begitu juga untuk semua pengiklanan secara umum; Kepingan pengiklanan adalah cara untuk membuat sesuatu menjual tanpa perlu berkomunikasi secara terperinci ciri-ciri teknikal (dan oleh itu, objektif) produk.Syarikat-syarikat menghabiskan terlalu banyak juta setiap tahun untuk pengiklanan, supaya mekanisme komunikasi ini tidak memberitahu kita tentang bagaimana pembeli membuat keputusan, dan ekonomi tingkah laku telah menghasilkan banyak penyelidikan yang menunjukkan bagaimana pengambilan keputusan berdasarkan intuisi dan stereotaip sangat kerap , praktikal strategi pembelian secara lalai.

Menentang Jean Piaget

Satu lagi cara untuk melihat sejauh mana rasionalitas terhad adalah untuk menyedari bahawa logik dan kebanyakan pengertian matematik mesti dipelajari dengan sengaja, meluangkan masa dan usaha di dalamnya. Walaupun benar bahawa bayi yang baru lahir sudah dapat berfikir dalam istilah matematik asas, seseorang dapat hidup dengan sempurna seumur hidup mereka tanpa mengetahui apa yang menjadi kesalahan logik dan jatuh terus di dalamnya.

Adalah juga diketahui bahawa dalam budaya tertentu orang dewasa tetap berada di peringkat ketiga perkembangan kognitif yang ditakrifkan oleh Jean Piaget, bukannya bergerak ke tahap keempat dan terakhir, dicirikan oleh penggunaan logik yang betul. Itulah pemikiran logik dan rasional, bukannya menjadi ciri penting manusia, sebaliknya merupakan produk sejarah yang terdapat di sesetengah budaya dan bukan pada orang lain.

Secara peribadi, saya fikir yang terakhir adalah hujah terakhir tentang mengapa plot kehidupan mental yang kita dapat mengaitkan dengan rasionalitas tidak dapat dibandingkan dengan domain emosi, firasat dan kognitif buruk yang biasanya kita lakukan setiap hari untuk keluar dari langkah dalam konteks kompleks yang secara teori perlu ditangani melalui logik. Jika kita perlu menawarkan definisi penting tentang apa yang mentakrifkan minda manusia, maka rasionalitas sebagai cara berfikir dan bertindak harus ditinggalkan, kerana adalah hasil dari tonggak budaya yang dicapai melalui perkembangan bahasa dan tulisan .

Emosi mendominasi

Perangkap yang boleh kita percaya bahawa kita adalah makhluk rasional "semulajadi" mungkin itu, berbanding dengan seumur hidup, kita lebih logik dan terdedah kepada pemikiran yang sistematik ; Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna bahawa kita berfikir secara asasnya daripada prinsip logik; Secara sejarah, kes-kes yang telah kami lakukan adalah pengecualian.

Mungkin penggunaan sebab mempunyai hasil yang luar biasa dan sangat berguna dan dinasihatkan untuk menggunakannya, tetapi itu tidak bermakna bahawa alasan itu sendiri tidak, dengan sendirinya, sesuatu yang ingin dicapainya, dan bukan sesuatu yang mentakrifkan kita kehidupan mental Sekiranya logik sangat mudah ditentukan dan ditakrifkan, ia adalah kerana ia ada lebih banyak di atas kertas daripada diri kita sendiri .


Gary Yourofsky - The Most Important Speech You Will Ever Hear (September 2021).


Artikel Yang Berkaitan