yes, therapy helps!
Teori Kepribadian Albert Bandura

Teori Kepribadian Albert Bandura

Februari 28, 2020

Ahli psikologi dan ahli teori Albert Bandura dilahirkan di Kanada pada akhir tahun 1925. Mengenai memasuki dekad 50-an, Bandura lulus dalam Psikologi di Columbia University.

Memandangkan rekodnya yang cemerlang, pada tahun 1953 beliau mula mengajar di Universiti Stanford yang berprestij. Tahun kemudian, Bandura memegang jawatan presiden dalam APA (Persatuan Psikologi Amerika).

Teori-teorinya masih sah hari ini, dan di Psikologi dan Minda Kami telah bergema beberapa daripada mereka:

"Teori Pembelajaran Sosial Albert Bandura"

"Teori Keberkesanan Sendiri Albert Bandura"


Teori Kepribadian: latar belakang dan konteks

The behaviorisme adalah sekolah Psikologi yang memberi penekanan kepada kepentingan kaedah eksperimen dan cuba menganalisis pembolehubah yang boleh dilihat dan boleh diukur. Oleh itu, ia cenderung untuk menolak juga semua aspek psikologi yang tidak dapat dipertahankan, semua subjektif, dalaman dan fenomenologi.

Prosedur biasa yang digunakan oleh kaedah eksperimen adalah manipulasi pembolehubah tertentu, kemudian menilai kesan pada pemboleh ubah yang lain. Berikutan konsep ini tentang jiwa manusia dan alat yang ada untuk menilai personaliti, Teori Kepribadian Albert Bandura Ia memberikan kaitan yang lebih besar kepada persekitaran sebagai genesis dan modulator utama tingkah laku setiap individu.


Satu konsep baru: determinisme salingan

Pada tahun-tahun pertama sebagai seorang penyelidik, Albert Bandura mengkhususkan diri dalam kajian fenomena pencerobohan pada remaja. Dia tidak lama kemudian menyedari bahawa walaupun unsur-unsur yang dapat dilihat adalah penting dalam mewujudkan asas pepejal dan saintifik untuk mengkaji fenomena tertentu, dan tanpa melepaskan prinsip bahawa ia adalah persekitaran yang menyebabkan kelakuan manusia, satu lagi refleksi juga boleh dibuat. .

Persekitaran menyebabkan kelakuan, sudah tentu, tetapi tingkah laku juga menyebabkan persekitaran . Konsep ini, agak inovatif, dipanggil determinisme salingan : realiti material (sosial, budaya, peribadi) dan tingkah laku individu menyebabkan satu sama lain.

Proses psikologi menyelesaikan persamaan (dari behaviorism hingga cognitivism)

Bulan kemudian, Bandura melangkah lebih jauh dan mula menghargai keperibadian sebagai interaksi kompleks antara tiga unsur: persekitaran, kelakuan dan proses psikologi individu . Proses psikologi ini mengumpul keupayaan manusia untuk mengekalkan imej dalam fikiran dan aspek yang berkaitan dengan bahasa.


Ini adalah aspek utama untuk memahami Albert Bandura, kerana dengan memperkenalkan pembolehubah terakhir ini, dia meninggalkan postulat tingkah laku ortodoks dan mula mendekati kognitivisme . Malah, Bandura kini dianggap sebagai salah satu bapa cognitivisme.

Menambah imaginasi dan aspek bahasa yang berkaitan dengan pemahamannya terhadap keperibadian manusia, Bandura bermula dari elemen yang lebih lengkap daripada behaviorist tulen, seperti B.F. Skinner. Oleh itu, Bandura akan menganalisis aspek penting dari jiwa manusia: pembelajaran melalui pemerhatian (juga dipanggil pemodelan) dan peraturan diri .

Pembelajaran observasi (pemodelan)

Daripada banyak kajian dan siasatan yang dijalankan oleh Albert Bandura, ada satu yang (dan masih ada) subjek perhatian khusus. The kajian pada anak patung bobo . Ideanya datang dari video yang dirakamkan oleh salah seorang pelajarnya, di mana seorang gadis berulang kali memukul boneka berbentuk telur kembung yang disebut "Bobo".

Gadis itu menyikat tanpa belas kasihan pada anak patung, sambil menjerit "bodoh!". Dia memukulnya, kedua-duanya dengan pukulan dan dengan tukul, dan mengiringi tindakan agresif ini dengan penghinaan. Bandura mengajar video itu kepada sekumpulan kanak-kanak di pusat jagaan harian, yang menikmati video itu. Kemudian, selepas sesi video selesai, kanak-kanak dibawa ke bilik permainan, di mana anak patung bobo dan palu kecil menanti mereka. Jelas, Bandura dan rakannya juga berada di dalam bilik, menganalisis tingkah laku keturunan.

Kanak-kanak Mereka segera meraih palu dan memukul anak patung bobo, meniru penghinaan gadis itu dalam video itu . Oleh itu, untuk menangis "bodoh!", Mereka menyalin semua "salah laku" yang mereka lihat beberapa minit sebelum ini.

Walaupun kesimpulan percubaan ini tidak kelihatan sangat mengejutkan, mereka berkonspirasi untuk mengesahkan beberapa perkara: kanak-kanak mengubah tingkah laku mereka tanpa ada penguatan yang bertujuan untuk melakukan tingkah laku tersebut. Ini tidak akan menjadi pantulan yang luar biasa untuk mana-mana ibu bapa atau guru yang telah berkongsi masa dengan anak-anak, tetapi bagaimanapun mewujudkan perpecahan mengenai teori pembelajaran tingkah laku .

Bandura menyebut fenomena ini "pembelajaran dengan pemerhatian" (atau pemodelan). Teori pembelajaran anda dapat diketahui melalui ringkasan ini:

"Teori Pembelajaran Sosial Albert Bandura"

Pemodelan: menganalisis komponennya

Perhatian, pengekalan, pembiakan dan motivasi

Kajian sistematik dan variasi ujian anak patung bobo membenarkan Albert Bandura untuk menubuhkan langkah yang berbeza yang terlibat dalam proses pemodelan .

1. Perhatian

Sekiranya anda ingin belajar apa-apa, anda perlu perhatikan . Juga, semua elemen yang menimbulkan halangan untuk membayar perhatian yang maksimum, akan menyebabkan pembelajaran yang lebih teruk.

Sebagai contoh, jika anda cuba mempelajari sesuatu tetapi keadaan mental anda bukanlah yang paling sesuai (kerana anda sedang tidur setengah, anda merasa buruk atau anda telah mengambil ubat), tahap pengambilalihan pengetahuan baru akan terjejas. Perkara yang sama berlaku jika anda mempunyai elemen yang mengganggu.

Objek yang kita perhatikan juga mempunyai ciri-ciri tertentu yang dapat menarik lebih banyak (atau kurang) tumpuan perhatian kita.

2. Pengekalan

Tidak kurang penting daripada memberi perhatian yang mencukupi, ia adalah dapat mengekalkan (ingat, menghafal) apa yang kita sedang belajar atau cuba belajar. Pada ketika ini bahasa dan imaginasi memainkan peranan penting: kita mengekalkan apa yang kita lihat dalam bentuk gambar atau keterangan lisan.

Sebaik sahaja kita menyimpan pengetahuan, imej dan / atau penerangan dalam fikiran kita, kita dapat secara sedar mengingati data tersebut, supaya kita dapat menghasilkan semula apa yang telah kita pelajari dan bahkan mengulanginya, mengubah tingkah laku kita.

3. Pengeluaran semula

Apabila kita sampai ke langkah ini, kita sepatutnya dapat menyahkod imej atau deskripsi yang disimpan untuk membantu kami mengubah tingkah laku kami pada masa ini.

Adalah penting untuk memahami bahawa, apabila belajar melakukan sesuatu yang memerlukan pengerasan tingkah laku kita, kita mesti dapat menghasilkan semula tingkah laku. Sebagai contoh, anda boleh menghabiskan seminggu menonton video luncur ais, tetapi tidak dapat memakai beberapa kasut tanpa jatuh ke tanah. Anda tidak tahu bagaimana untuk meluncur!

Tetapi jika anda boleh meluncur di atas ais, kemungkinan besar visualisasi video yang diulangi di mana skaters lebih baik daripada yang anda lakukan melompat dan pirouettes akan menghasilkan peningkatan kebolehan anda.

Ia juga penting, mengenai pembiakan semula, untuk mengetahui bahawa keupayaan kita meniru tingkah laku secara beransur-ansur meningkatkan lebih banyak kita mengamalkan kemahiran yang terlibat dalam tugas tertentu. Di samping itu, kebolehan kita cenderung untuk memperbaiki dengan fakta mudah membayangkan diri kita melakukan tingkah laku. Inilah yang dikenali sebagai "Latihan Mental" dan digunakan secara meluas oleh atlet dan atlet untuk meningkatkan prestasi mereka.

4. Motivasi

The motivasi ia adalah satu aspek penting ketika mempelajari perilaku-perilaku yang kita mahu meniru. Kita mesti mempunyai sebab dan alasan untuk belajar sesuatu, jika tidak, ia akan menjadi lebih rumit untuk menumpukan perhatian, mengekalkan dan menghasilkan semula perilaku ini.

Menurut Bandura, sebab yang paling kerap kenapa kita hendak belajar sesuatu , mereka adalah:

  • Penguatkuasaan terakhir , seperti behaviorisme klasik. Sesuatu yang kita suka belajar sebelum ini mempunyai lebih banyak undi untuk disukai sekarang.
  • Pasukan bantuan yang dijanjikan (insentif) , semua manfaat masa depan yang mendorong kita untuk belajar.
  • Penguatkuasaan Vicarious , yang memberi kita kemungkinan memulihkan model sebagai pengukuhan.

Ketiga-tiga alasan ini dikaitkan dengan psikologi apa yang secara tradisional dianggap sebagai elemen yang "menyebabkan" pembelajaran. Bandura menjelaskan bahawa unsur-unsur tersebut tidak begitu "sebab" sebagai "alasan" yang ingin belajar. Perbezaan yang halus tetapi relevan.

Sudah tentu, motivasi negatif mereka juga boleh wujud, dan mereka menolak kita untuk tidak meniru tingkah laku tertentu:

  • Hukuman yang lalu
  • Hukuman dijanjikan (ancaman)
  • Hukuman tegas

Self-regulation: satu lagi kunci untuk memahami personaliti manusia

The peraturan diri (iaitu, keupayaan untuk mengawal, mengawal dan memodelkan tingkah laku kita sendiri) adalah kunci utama kepada keperibadian. Dalam teorinya, Bandura menunjukkan perkara ini tiga langkah ke arah pengawalseliaan diri :

1. Pemerhatian diri

Kami menyedarinya, kita menilai tingkah laku kita dan ini berfungsi untuk mewujudkan corpus yang koheren (atau tidak) dari apa yang kita dan lakukan.

2. Penghakiman

Kami membandingkan tingkah laku dan sikap kami dengan pasti piawaian . Sebagai contoh, kami biasanya membandingkan tindakan kami dengan yang diterima oleh budaya. Atau kita juga dapat membuat tindakan dan tabiat baru, seperti berjalan setiap hari. Sebagai tambahan, kita dapat menanamkan nilai untuk bersaing dengan orang lain, atau bahkan dengan diri kita sendiri.

3. Sambutan diri

Jika dalam perbandingan yang kami buat dengan piawaian kami, kami memberi tanggapan ganjaran positif kepada kami kepada diri kita sendiri Sekiranya perbandingan mencipta ketidakselesaan (kerana kita tidak mematuhi apa yang kita fikir betul atau wajar), kita memberi diri kita balas hukuman . Tanggapan ini boleh dari tingkah laku yang paling tulen (tinggal bekerja terlambat atau meminta bos untuk memaafkan), kepada aspek emosi dan rahsia yang lain (rasa malu, pertahanan diri, dan lain-lain).

Salah satu unsur penting dalam Psikologi dan yang berfungsi untuk memahami proses pengawalan diri adalah konsep diri (juga dikenali sebagai harga diri). Jika kita melihat kembali dan menyedari bahawa kita telah bertindak sepanjang hidup kita lebih kurang mengikut nilai-nilai kita dan kita hidup dalam persekitaran yang memberi kita ganjaran dan pujian, kita akan mempunyai konsep diri yang baik dan oleh itu harga diri yang tinggi. Sebaliknya, jika kita tidak mampu memenuhi nilai dan piawaian kita, kita mungkin mempunyai konsep diri yang rendah atau harga diri yang rendah.

Menyerap semula

Albert Bandura dan Teori Kepribadiannya berdasarkan aspek tingkah laku dan kognitif yang terlibat dalam pembelajaran dan pemerolehan tingkah laku mempunyai impak yang besar dalam teori personaliti dan terapi psikologi. Tesis-tesisnya, yang bermula dari postulates tingkah laku tetapi memeluk unsur-unsur inovatif yang memungkinkan untuk menjelaskan fenomena yang lebih baik mengenai kepribadian manusia, memperoleh pengakuan luas dalam masyarakat saintifik.

Pendekatannya terhadap personaliti bukan sekadar teori tetapi sebaliknya mengutamakan tindakan dan penyelesaian kepada masalah praktikal dikaitkan, di atas semua, untuk belajar di zaman kanak-kanak dan remaja, tetapi juga bidang-bidang lain yang sangat penting.

Psikologi sains seolah-olah telah menemui behaviorisme, pada masa Bandura mengambil langkah pertama sebagai guru, tempat istimewa di dunia akademik, di mana asas pengetahuan diekstrak melalui kajian yang boleh diukur. Behaviorisme adalah pendekatan yang diutamakan oleh majoriti besar, kerana ia berdasarkan kepada aspek-aspek mental atau fenomenologi yang dapat dilihat dan diketepikan, tidak dapat diobservasi dan oleh itu tidak digabungkan dengan kaedah saintifik.

Walau bagaimanapun, pada penghujung tahun 60-an dan terima kasih kepada tokoh-tokoh modal seperti Albert Bandura, behaviorisme telah memberi laluan kepada "revolusi kognitif". The psikologi kognitif ia menggabungkan orientasi eksperimentasi dan positivis kelakuan, tetapi tanpa menculik penyelidik dalam kajian tingkah laku yang dapat dilihat secara eksternal, kerana ia adalah kehidupan mental orang-orang yang mesti sentiasa berada di orbit apa yang Psikologi cuba menyelidik.


Teori Belajar Sosial (Albert Bandura) (Februari 2020).


Artikel Yang Berkaitan