yes, therapy helps!
Seorang ahli psikologi menerangkan cara mengatasi fobia sosial

Seorang ahli psikologi menerangkan cara mengatasi fobia sosial

Februari 28, 2021

Gangguan kecemasan adalah sangat kerap hari ini, dan dianggarkan, menurut data dari beberapa kajian, bahawa 20% penduduk akan mengalami krisis kebimbangan sepanjang hidup mereka.

Salah satu gangguan kecemasan yang paling terkenal adalah fobia, di antaranya kita boleh menyerlahkan fobia sosial . Tetapi apakah fobia sosial? Apa yang boleh kita lakukan untuk mengatasinya?

  • Artikel berkaitan: "Jenis-jenis fobia: meneroka gangguan ketakutan"

Temu bual dengan ahli psikologi dalam fobia sosial

Dalam artikel ini, kita bercakap dengan Sandra Isella Perotti, ahli psikologi yang mempunyai lebih daripada 20 tahun pengalaman klinikal dan psikoterapi, bekerja di Pusat Psikologi Cepsim di Madrid, salah satu klinik psikologi paling berprestij di negara kita, untuk membantu kami membantu memahami apa ciri-ciri gangguan ini.


Ketakutan adalah emosi yang telah memainkan peranan penting dalam kehidupan manusia. Tetapi bilakah ia menjadi masalah?

Ya, ketakutan adalah asas dalam haiwan dan manusia untuk bertahan hidup. Ia berfungsi terutamanya untuk menuntun kita tentang bahaya yang boleh mengancam kita pada saat tertentu, sama ada mereka dilihat di dunia luar atau di dunia dalaman. Aktifkan di dalam badan kita tindak balas penerbangan atau lawan, kerana ia lebih mudah.

Ia sangat mudah untuk melihat ini dalam haiwan, sebagai contoh, dalam anjing, apabila dia makan dengan selera makan yang hebat dan dia mendengar bunyi yang tidak diketahui untuknya, berhenti, menaikkan kepalanya, menghirup, kelihatan, iaitu, berorientasi untuk melihat apakah rangsangan menunjukkan bahawa dia harus menyalak kerana ada seseorang, atau melarikan diri untuk bersembunyi jika dia sangat takut. Dalam orientasi itu, sistem saraf dalam keadaan berjaga-jaga, berfungsi untuk membuat keputusan tersebut. Sekiranya, apabila mengetepikan dirinya, dia memerintah bahawa ada bahaya kepadanya, dia akan terus makan dengan tenang.


Ketakutan pada manusia adalah sejenis penggera yang terus memberi amaran kepada kita bahawa sesuatu boleh menyebabkan kita berisiko, diri kita, seseorang dari persekitaran terdekat kita atau mungkin hanya dapat dilihat dengan risiko, harga diri kita, imej kita atau perasaan kita keselamatan.

Reaksi ketakutan berasal dari bahagian otak tertua, yang dicirikan oleh pengaktifan pesat, dari 0 hingga 100, dengan serta-merta. Sebagai contoh, apabila menyeberang jalan, kita melihat bahawa sebuah kereta akan datang, ketakutan itu akan mengaktifkan sistem saraf kita, yang pertama sekali menyebabkan kita melompat semula, kemudian memberi kita rasa sensasi dan akhirnya kita boleh berfikir "Dia boleh membunuh saya". Kami melihat di sana, kerana ketakutan mengaktifkan respon segera terhadap bahaya, bahkan sebelum kita menyedarinya, iaitu, kita boleh memikirkannya.

Ketakutan menjadi masalah apabila ia aktif dalam diri kita dengan kerap atau untuk masa yang lama ia berhenti membezakan benar-benar risiko dan bahaya, merasa takut dengan cara yang lebih atau kurang, contohnya dalam situasi baru, yang tidak mewakili dalam diri mereka adalah bahaya, tetapi hidup dengan cara yang mengancam.


Dan juga ketakutan menjadi masalah apabila ia timbul yang berkaitan dengan rangsangan, objek atau keadaan apabila ia muncul atau dihubungi dengannya, namun tidak melibatkan apa-apa yang mengancam atau mewakili bahaya sebenar, tetapi menyebabkan bahawa orang itu selalu mengelak untuk tidak merasakan ketidakselesaan yang menyebabkan timbulnya rasa takut. Keadaan ini adalah apa yang kita sebut fobia.

Ia seperti hidup dalam keadaan amaran atau penggera yang kekal, yang sentiasa berterusan, tidak lagi hanya memberi amaran tentang bahaya, tetapi berhenti membezakan dan oleh itu berkhidmat untuk orientasi atau untuk reaksi cepat dalam hidup.

Oleh itu, ia menjadi masalah yang sangat terhad yang menyebabkan kebebasan, kebimbangan yang berlebihan, kebimbangan, antara kesulitan lain yang harus dilakukan secara asasnya dengan penyesuaian kepada alam sekitar, kepada diri sendiri dan kepada orang lain.

Jadi, apakah fobia itu? Apakah tanda-tandanya?

Fobia adalah ketakutan yang tidak berkaitan dengan rangsangan luar tertentu (fobia untuk terbang, anjing, serangga, ketinggian, darah, jarum) atau rangsangan dalaman tertentu (fobia keintiman, hubungan sosial, untuk bercakap di khalayak umum).

Gejala-gejalanya adalah berbeza-beza dan terdiri daripada keganasan panik, dengan takikardia, berpeluh, pergolakan psikomotor untuk kelumpuhan, pembekuan, gegaran tak terkawal.

Secara psikologi, gejala-gejala ini perlu dilakukan dengan tidak merasa mampu menghadapi sesuatu, berasa terharu dan tidak melihat diri dalam kedudukan untuk menghadapi sesuatu benda atau keadaan, dengan rasa risiko hidup atau kematian dan di atas semua, dengan keyakinan. tidak dapat berjaya menyeberangi keadaan tertentu yang berkaitan dengan apa yang menyebabkan fobia, yang mengarahkan orang itu untuk mengelakkan segala sesuatu yang mungkin bermakna pendekatan ke objek atau keadaan fobik.

Apakah jenis fobia yang wujud?

Fobia mudah biasanya diberikan kepada objek tunggal. Mereka mempunyai sumber, dari mana mereka datang, biasanya pada zaman kanak-kanak, di mana ketika kita masih kanak-kanak kita takut dengan sesuatu atau keadaan tertentu. Menjadi orang dewasa dan dalam senario yang sama, sesuatu bertindak sebagai pencetus dan membuatkan kita menghidupkan semula sensasi menakutkan masa lalu, seolah-olah kita masih kecil dan tidak berdaya, mengembangkan fobia sesuatu.

Terdapat fobia yang kompleks, yang berkaitan dengan ketakutan dan intermingled dengan ciri-ciri personaliti dan watak. Mereka biasanya muncul dalam perkembangan masa kanak-kanak, atau dikaitkan dengan pelbagai pengalaman traumatik semasa remaja yang memperhebatkan aspek-aspek terdedah dalam tahun-tahun pertama kehidupan. Terutamanya, mereka membuat hubungan sulit dengan yang lain, keintiman, komitmen dan aspek konsep diri, seperti penilaian sendiri. Fobia sosial adalah contoh fobia yang rumit.

Perbezaan fobia kompleks yang mudah dan bercakap fobia sosial. Apa yang membezakan jenis fobia ini dari rasa malu?

Malu-malu adalah ciri-ciri orang yang introvert, yang agak dirizabkan, dengan banyak kehidupan batin dan yang kadang-kadang mempunyai masa yang sukar untuk muncul lebih sosial, muncul, mempunyai peranan utama dan kemahiran sosial yang berkaitan dengan perbualan yang baik, dihiburkan atau digembirakan, menjadi jiwa parti. Mereka cenderung menjadi orang yang sangat reflektif dengan dunia emosi yang kuat yang bersinar sedikit keluar.

Fobia sosial, sebaliknya, bermakna bahawa orang itu tidak dapat menghadiri mesyuarat, peristiwa, kadang-kadang di sekolah atau bekerja, dalam kes-kes yang paling serius yang dia masih terkurung di rumah atau perlu mabuk atau dibiayai untuk mewujudkan interaksi yang memuaskan dengan orang lain. , kerana hubungan sosial dialami sebagai sesuatu yang sangat mengancam dan sangat menakutkan. Ketakutan dan rasa malu adalah kesan yang berlaku.

Bagaimanakah fobia sosial mempengaruhi kehidupan orang yang menderita?

Ia sangat mengehadkan. Ia boleh sampai ke tahap ekstrim bahawa orang itu harus hidup dalam pengasingan di rumah, mengelakkan hubungan dengan orang lain di luar keluarganya. Atau, ia diperhatikan apabila orang itu mengalami kesukaran untuk pergi ke aktiviti sosial biasa (belajar, bekerja, menunjukkan) atau luar biasa (majlis perkahwinan, christenings, graduations).

Ketakutan untuk dinilai atau didedahkan adalah pengaruh utama yang dialami oleh orang-orang ini, selain mempunyai banyak kesukaran untuk menunjukkan diri mereka secara terbuka, menjadi pusat perhatian orang lain atau menonjol untuk alasan tertentu.

Ia adalah penderitaan yang sangat besar yang mereka menderita, sampai ke titik tidak merasa layak dikasihi oleh orang lain atau mempunyai perasaan bahawa terdapat kecacatan atau kecacatan di dalamnya yang mereka tidak mahu orang lain melihat.

Dalam konteks apa yang paling mempengaruhi fobia sosial?

Fobia sosial memberi kesan lebih dalam konteks dengan perasaan tidak puas hati terhadap perasaan, yang dialami sebagai tanda kelemahan, dalam persekitaran kekurangan emosi, di mana anak-anak tidak ditawarkan pengalaman keselamatan dalam keluarga, sehingga kemudian mereka menjadi pada kanak-kanak yang berjaya. Juga dalam persekitaran yang sangat overprotective dan normatif, di mana kanak-kanak tidak membina perasaan sendiri menegaskan nilai mereka sendiri, di mana semuanya diselesaikan dan mereka tidak perlu bekerja keras dan meletakkan sumber mereka sendiri yang dipertaruhkan untuk mendapatkan apa yang mereka mahu.

Kemudian ketakutan berkembang untuk pergi ke dunia, untuk berhubung dengan orang lain seperti kita, dengan kecacatan dan kebaikan kita, untuk menangani batasan kita untuk mengatasi halangan-halangan yang akan datang. Ia juga boleh berlaku bahawa salah satu daripada penjaga kita pada masa kanak-kanak, mempunyai masalah yang sama dan belajar dengan cara tertentu ketakutan atau yang serupa.

Bagaimanapun, walaupun kita telah berkembang dalam persekitaran yang buruk, kita dapat memperoleh dari orang dewasa keselamatan yang tidak kita perolehi di kemudian hari, membangunkan sumber-sumber baru dan menguatkan diri kita untuk membuat jalan kita di dunia luar. Ini kadang-kadang berlaku kerana terdapat perkembangan dalam konteks, konteks yang lebih baik baru (pasangan, konteks pendidikan atau sukan, saudara-mara kawan, geng rakan kolej, pasukan kerja) atau kerana orang meminta bantuan khusus, perubatan, psikiatri atau psikologi untuk mengatasi masalah tersebut.

Di Cepsim, apakah rawatan yang anda lakukan kepada orang yang mengalami masalah ini?

Di Cepsim, kami pertama kali melakukan diagnosis yang lengkap semasa sesi pertama untuk menilai apa masalah dan konteks di mana ia dibentangkan, kami juga menghargai setiap orang khususnya dan cara mereka, demi kes, untuk melaksanakan rawatan yang paling mudah.

Dalam pasukan kami, kami dilatih dalam pendekatan yang berbeza dan mengetahui pendekatan terapeutik yang berbeza yang membolehkan kami menyesuaikan alat kepada setiap pesakit khususnya dan bukan sebaliknya, serta menggabungkan pendekatan yang berbeza untuk mencapai pemulihan dalam masa yang sesingkat mungkin.

Kami menggunakan terapi generasi ketiga, seperti Teknik Integrasi Otak, Terapi Motori-Motiliti atau SomaticExperience, Model Keluarga Dalam, Hipnosis, yang bertujuan mencari senario fobia sumber pada masa lalu, untuk "menyahaktifkan" dalam beberapa cara, atau memprosesnya, supaya ia berhenti menyala di masa ini setiap kali pemicu mengenang emosi ketakutan yang dialaminya. Bahawa dalam kes fobia mudah.

Dalam kes fobia yang kompleks, rawatan lebih lama kerana mereka bekerja pada aspek yang berkaitan dengan cara menjadi dan keperibadian, memberi tumpuan kepada cara untuk mewujudkan hubungan emosi dan mengurus dunia emosi.

Salah satu teknik yang paling digunakan untuk rawatan fobia adalah desensitisasi sistematik. Apa sebenarnya ia terdiri daripada? Mengapa pendedahan kepada rangsangan fobik sangat berguna?

Desensitisasi sistematik terdiri daripada perancangan pendedahan yang sangat beransur-ansur dan progresif kepada rangsangan yang menghasilkan fobia.

Orang itu mengembangkan kemungkinan mendekati apa yang menakutkannya dengan sokongan kepada prinsip terapi, yang kadang-kadang bertindak sebagai teman kontra dan melalui pengulangan yang sistematik, yang meningkatkan kesukaran dan masa pendedahan, itu justru dipadamkan, iaitu tidak lagi merasa takut dan objek fobia ini menjadi sesuatu yang tidak menakutkan bagi orang itu.

Adakah mungkin untuk mengatasi fobia tanpa menggunakan teknik pendedahan?

Sudah tentu Teknik pendedahan telah dibangunkan oleh pendekatan Kognitif Perilaku dan pesakit tertentu dengan baik dan dengan itu menyelesaikan masalah mereka.

Tetapi kita sangat biasa menerima orang-orang yang, setelah mengalami jenis rawatan tepat pada masanya pada fobia, berdasarkan teknik pendedahan, dengan peredaran masa membangunkan satu lagi pencapaian yang sama atau yang sama, yang perlu diterapkan di sini jenis rawatan lain yang berorientasi pada kedalaman yang lebih besar yang membolehkan masalah itu dapat dikerjakan pada akarnya, supaya ia tidak menghasilkan semula.

Bolehkah seseorang yang mengalami fobia sosial pulih sepenuhnya?

Seseorang yang mempunyai fobia sosial, atau jenis fobia yang lain, boleh pulih. Anda boleh sekali lagi mengalami banyak fungsi, anda boleh membangunkan peranan dan sumber yang membolehkan anda keluar ke dunia yang berasa selamat dan dilindungi, dengan selamat dan tanpa rasa takut, memulihkan hubungan biasa dengan apa yang menyebabkan ketakutan yang banyak.

Ramai pesakit kami terkejut untuk mengetahui bahawa sesuatu yang telah mereka alami dalam tempoh yang lama boleh diingatkan untuk menimbulkan pengalaman baru dan mengembangkan kemungkinan pengalaman, yang sebelum ini tidak tersedia.


Penjelasan Ahli Tentang Depresi - Sake Prama Wisakti S Psi (Psikolog) (Februari 2021).


Artikel Yang Berkaitan